CARIAN ILMU DI JOMFAHAM :

KONGSIKAN

Ahad, 10 Mei 2020

KENANG-KENANGAN DAN AMALAN ALMARHUM DATO' ISMAIL KAMUS

SEDIKIT PENGKISAHAN AMALAN UTAMA ALLAHYARHAM GURU YANG DISAYANGI DATO ISMAIL KAMUS (SAMBUNGAN)

Oleh : Ustaz Mohd Zaki bin Zulkifli
.
3. Ustaz mempunyai sifat tawaduk yang pada saya sukar untuk di cari. Beliau boleh berkawan dengan orang-orang muda. Walaupun kita tahu macam mana kelakuan orang muda. Majoriti kawan-kawan ustaz adalah orang muda. Sampai pernah satu ketika isteri ustaz bergurau: “Abang kawan dengan orang-orang muda, tu yang jadi muda tu”
.
Di awal kemuculan ustaz Don Danial, ustaz tertarik kepada ustaz Don. Lalu di undang makan, undang ke rumah dll. Ustaz tak janggal berkawan dengan orang muda.
.
Ustaz walaupun berilmu tetapi suka dengar ceramah orang lain. Kalau ceramah radio, ustaz suka mendengar ceramah Allahyarham Ustaz Fadzli al Yamani. Kata ustaz, suka dengar ceramah ustaz fadzli kerana lembut je. 
.
Bahkan kadang-kadang ustaz tanya saya tentang msalah fiqh. Bukan tak tahu cuma sifat tawadhuk saja. Bahkan pada 14 April 2020,beberapa hari sebelum puasa, saya datang ke rumah ustaz bersama Hj Zulkifli Wahijan. Ustaz tetap tanya, puasa ni ana macam mana. Boleh ke tak puasa.? Padahal ustaz dah tahu jawapannya. (itulah kali terakhir saya bercakap berdepan dengan ustaz😭) 
.
Minat ustaz kepada ilmu memang mendalam. Ramai juga ustaz undang guru-guru agama ke Darusslam untuk mengajar ilmu. Antaranya ilmu hadith, falak, fiqh. Semua kos penceramah itu di tanggung oleh ustaz sendiri.
.
Setiap bulan ustaz keluarkan duit untuk membantu pelajar-pelajar miskin yang belajar di Mesir. Mama Nur Raudah Impian lah jurukiranya.  Pemurah ustaz dan tak sayang harta memang sukar di cari.
.
Kalau dapat duit ceramah, ustaz akan terus belanja kroni yang ada. Ustaz suka sangat belanja orang makan. Sampai ramai anak muridnya terikut-ikut tabiat ustaz. Sedekahnya bukan sedikit. 
Gambar di bawah ini sebahagian daripada “kronisme” ustaz. Mereka anak muda yang cintakan ustaz.
.
4. Pagi yang redup inj saya akhirkan episod tulisan saya. Saya berharap memori dan kasih sayang kami tetap utuh kepada ustaz.
.
Penyabar ustaz tidak ada tolok bandingnya. Sesiapa yang rapat mesti mendengar ayat keramat ini: “ ana marah setahun sekali je”. Memang apa yang ustaz sebut tu betul. Bahkan setahun sekali pun kadang-kadang takde. Dengan kami yang degil-degi ni jarang la nak marah.
.
Ustaz mengajar kami berhadapan dengan masalah dan ujian. Ayat biasa akan keluar di mulut ustaz ialah :” cobaan, ujian”. “Bertenang” yang kemudian ini menjadi trade mark ustaz Harryanto juga adalah ungkapan yang selalu di sebut oleh ustaz.  Memang ustaz sentiasa bertenang dan menggangap masalah itu adalah cobaan daripada Allah.
.
Hasilnya kalimah ini sentiasa meniti di mulut anak-anak murid. Jadi jika ada masalah sekurang-kurang nya dapat melegakan kerana menyebut kalimah-kalimah tadi.
.
Sakit ustaz ni bukan baru. Rasanya bermula 2008 sudah nampak kesan bengkak di kaki kerana kebocoran buah pinggang. Tapi ustaz tidak pernah mengeluh. Ayat ustaz biasa sebut “ COBAAN”.
.
Semua orang ada masalah. Termasuklah ustaz. Tidak ada orang yang dapat lari daripada masalah, tetapi cara kita menghadapi masalah itu yang penting.
.
Malam jumaat 15 Ramadhan 1441 adalah satu tarikh yang akan di kenang selama-lamanya. Pergi ustaz mengadap Allah dalam keadaan di kelilingi ahli keluarga dan anak-anak murid rapat. Tamatlah segala kesakitan dan keletihan. 
.
Semoga segala amal jariah ustaz menjadi pahala yang mengalir untuknya. Buku-buku tulisan ustaz, khususnya INDAHNYA HIDUP BERSYARIAT adalah tulisan penuh berkat. Di jual melebihi 1 juta dan sekarang dalam proses terjemahan ke Bahasa Jepun.
.
Sungguh indah kata-kata Habib Ali Zainal Abidin yang datang menziarahi ustaz beberapa minit selepas hembusan nafas akhirnya : KITA SEDIH, INI HARI RAYANYA, MATI MALAM JUMAAT LAGI PULA DI BULAN RAMADHAN”. Ya Allah matikan kami sebegin
.
Semoga Allah tempatkan ustaz dikalangan orang-orang solehin. Semoga kami dapat berkumpul dengan ustaz di akhirat nanti di tempat yang penuh kebahagian. Ameen.
.
Inilah akhir tulisan saya. Banyak lagi amalan-amalan khusus ustaz. Cuma ini yang terpenting pada pandanagn saya yang menjadikan kematiannya di waktu yang baik dan di tangisi ramai orang.
.
. اللهم اغفر لشيخناومربينا المنتقل الى رحمة الله داتوء اسماعيل بن قاموس مغفرةًواسعة يا ارحم الراحمين.


https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=3239954129370937&id=100000691456227

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=3241205772579106&id=100000691456227


Sabtu, 9 Mei 2020

KENANG-KENANGAN DAN AMALAN ALMARHUM DATO ISMAIL KAMUS SIRI 1

SEDIKIT PENGKISAHAN AMALAN UTAMA ALLAHYARHAM GURU YANG DISAYANGI DATO ISMAIL KAMUS

Oleh : Ustaz Mohd Zaki bin Zulkifli
.
1. Ustaz memang istiqamah melakukan qiamullail. Sesiapa yang pernah tidur sebilik dengan ustaz, atau bermusafir bersamanya pasti mengetahui perkara ini. Pertama kali saya musafir bersama ustaz ialah ke Brunei atas urusan perasmian Darusyifa Brunei. Pihak Darussyifa memberikan kami berdua sebuah bilik di tingkat bawah. Sementara Allahyarham Dato Haron Din di tingkat atas. Saya tidur sebilik dengan ustaz. Apabila pukul 4 pagi, ustaz akan bangun dan mandi kemudian meneruskan ibadat qiamullail. Sembahyang sunat 17 rakaat dan kemudian berwirid dan berzikir. Kadang-kadang solat sunatnya lebih dari itu. 
.
Di tengah-tengah rehat antara solat, saya mendengar suara sayup-sayup: “ki, ki ...bangun". Saya pun menjawab:”baik ustaz” sambil tersipu-sipu malu. Apa tak malu, tuan guru kejut suruh qiamullail. Amalan ini pada hemat saya adalah hasil didikan Allahyarham ustaz Haron Din sebagai gurunya kepada ustaz. Ustaz selalu bercerita pengalaman tidur bersama ustaz Haron Din. Cerita ustaz,Ustaz pernah kejutkan Ustaz Haron din terlampau awal untuk qiam kerana tersilap jam.Huhu. Ustaz Haron Din juga orang yang istiqamah qiamullail.
.
Dalam siri-siri musafir selepas itu, saya melihat itulah amalan kelaziman ustaz. Kadang-kadang bila musafir ramai-ramai, kami qiamullail dalm bilik hotel berjamaah. Memang qiamullail adalah sebati dengan jiwanya sehingga ustaz merasa lazat berqiam.

SEDIKIT PENGKISAHAN AMALAN UTAMA ALLAHYARHAM GURU YANG DISAYANGI DATO ISMAIL KAMUS (SAMBUNGAN)
.
2. ustaz memang sangat memuliakan ulama' dan amat gemar menziarahi ulama. Antara tujuan ustaz ziarah ulama' ialah ingin bersilaturrahim dengan ulama'dan megambil ilmu dan keberkatn mereka.
.
Antara ulama'yang ustaz pernah diziarahi ialah Allahyarham Tuan Guru Haji Abdullah Lubuk Tapah. Ustaz pernah menceritakan bagaimana Tok Guru Haji Lah memberikan ustaz sebuah bilik khas. Kata Tok Guru: ustaz sorang  tido disni. kawan-kawan ustaz yang lain di bilik lain. Sampai ke hari ini, hubungan antara keluarga Allahyarham Tok Guru Haji Lah dan ustaz. Pernah satu ketika, Dr Lokman( anak tok guru haji lah lubuk tapah) menjumpai satu sampul surat yang bertulis nama Dato Ismail Kamus selepas kematian Tok Guru. Surat itu di sampaikan kepada dato oleh Dr Lokman. Isi kandungannya mengenai ilmu perubatan.
.
Ustaz sering ke Kedah. Di sana ustaz menemui gurunya Allahyarham Pak Su Pa Kubang Rotan. Ustaz amat sayang kepada Pak Su Pa.
satu ketika, ketika kami sedang ziarah Pak Su Pa, ada orang datang ke rumah Pak Su Pa untuk satu tujuan. Sambil itu orang tersebut menceritakan tentang Pak Su Mid Bukit Tembaga yang di katakan wali itu. Masa itu Pak Su Mid tidak terkenal seperti sekarang. Ustaz dengar je cerita itu, terus ustaz nak jumpa. Alhamdulillah dapat jumpa denga Pak Su Mid. Tanya Pak Su Mid: Yang mana satu Ustaz Ismail Kamus ni, saya pernah dengar nama tapi tak tengok tuan lagi?...  Baru-baru ni saya menziarahi Pak Su MId dengan sahabt saya Haji Zain, beliau masih bertanya tentang ustaz. Ingat sungguh Pak Su dengan ustaz.
Ketika Syeikh Yusri Jabar al Hasani, ualama' Mesir datang buat daurah Muktasar Abi Jamrah di Masjid as Syakirin Gombak, ustaz beberapa kali duduk dalam majlis syeikh. Duduk pula di bahagian depan. Padahal masa tu ustaz dah kurang sihat.
.
Kami pernah ke Terengganu untuk menziarahi Tuan Guru Haji Hadi. Alhamdulillah hasrat ustaz untuk ziarah TGHH tercapai dengan susunan sahabat-sahabat Terengganu Hafiz Suehanim Zainal Ariffin Zack Zamzuri Aziz dan lain.
.
Tentang musafir ke Indonesia menziarahi ulama'-ulama'di sana itu banyak sangat cerita nya. Cuma apa yang menghairankan saya, setiap kali berjumpa dengan ulama'-ulama'ini, mereka pandang sahaja ustaz sudah ada kecintaan sesama mereka. Seolah-olah  mereka ada hubungan di alam lain ...
.
Guru utama ustaz ialah Dato Dr Haron Din. Beza usia mereka tidak banyak. Dengan Ustaz Haron Din usatza banyak belajar samada ilmu agama mahupun ilmu perubatan. Saya menyaksikan sendiri bagaimana sifat hormat ustaz kepada Dato’Haron Din. Bagaimana ustaz bersalaman mencium tangan ustaz Haron Din. Bagaimana kisah hormatnya sampai kadang-kadang ustaz tinggalkan urusan kerana ustaz Haron Din ajak memancing.....
.
Ya Allah..banyak kalau hendak di tulis. Biarlah sedikit tulisan ini menjadi motivasi untuk kita semua....



https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=3239206416112375&id=100000691456227

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=3239408232758860&id=100000691456227

Jumaat, 8 Mei 2020

Pandangan Ulama Hadis India Berkaitan Zikir Allah Allah

Amalan dan pandangan ulama hadis benua Hind berkaitan berzikir dengan lafaz Allah secara tunggal

Oleh : Ustaz Ahmad Lutfi Muharram 


1- Sheikh Waliyullah Dehlawi seorang ulama hadis yang tidak asing lagi didalam kitabnya القول الجميل في بيان سواء السبيل menerangkan kaifiat secara panjang lebar berzikir dengan lafaz isbat mujarrad ( menyebut lafaz Allah secara tunggal) dan beliau menyatakan ini adalah tahap berzikir selepas zikir nafi dan isbat (menyebut لا اله الا الله )

2- Didalam tafsir Maariful Quran Mufti Shafi' Usmani (ayah kepada Mufti Taqi Usmani) ketika mentafsirkan ayat واذكر اسم ربك dalam surah Muzammil beliau menakalkan dari tafsir Mazharie bahawa ayat ini menunjukkan kepada  tuntutan berzikir menyebut nama Allah sahaja. Kemudian Mufti Syafi' menyatakan ia menunjukkan bahawa pandangan yang mengatakan berzikir lafaz jalalah secara tunggal adalah perkara bidah adalah pandangan yang tidak betul

3- Maulana Syabbir Usmani pengarang syarah Sahih Muslim  ketika mensyarahkan hadis riwayat Muslim لا تقوم الساعة حتى لا يقال في الارض الله الله 

Beliau berkata ," Diulang-ulang kalimah Allah didalam hadis ini memeberi isyarat bahawa disyariatkan berzikir dengan mengucap lafaz Allah secara tunggal dan ia adalah sanggahan terhadap mereka yang menafikan bahawa ia adalah amalan yang disyariatkan dan terpuji. Seperti Sheikh Ibnu Taymiyah didalam fatawanya. Beliau telah berhujah secara panjang lebar dan berlebihan dalam menyatakan bahawa ia adalah zikir yang tidak disyariatkan. Barangkali Sheikh Ibnu Taymiyah terlupa hadis ini . Maha suci Allah yang tidak tidur dan lupa  ( Fathul Mulhim bab al-Iman )


https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=935456063296611&id=100004966779883&_rdr

Khamis, 7 Mei 2020

Masalah zikir ALLAH secara tunggal

Oleh Ustaz Ahmad Lutfi bin Muharram 

Menyantuni Dr Rozaimi

1- Tulisan ini merupakan kritikan terhadap tulisan Dr Rozaimie dalam 'post' beliau seperti dibawah

https://www.facebook.com/DrRozaimiRamle/posts/1917823934911764

https://www.facebook.com/DrRozaimiRamle/videos/1921249671235857/

2- Ia ditulis secara " laff nasyr ghair murattab " . Hanya disusun mengikut kesesuaian munasabah dan maqam

3- Tahrir mahall niza' تحرير محل النزاع
Penting untuk ditentukan apa sebenarnya yang Dr Rozaimie mahu katakan tentang masaalah ini. Dalam video beliau dengan jelas menyatakan "siapa kata ada faedah" iaitu dalam berzikir Allah Allah dan perkataan beliau seterusnya menggambarkan hadirin secara makna bahawa ini adalah rekaan ulama dan mereka bukan Nabi.

Dalam post pertama beliau telah nyatakkan pandangannya ialah tidak digalakkan menyebut Allah Allah sebagai zikir khusus

Namun dalam post kedua beliau menggambarkan masalah ini sebagai khilaf kerana ada ulama yang mengharuskan

Saya tidak pasti adakah wujud unsur 'spin' atau tafsil ba'da ijmal

4- Permasaalahan ini sebenarnya berpaksikan metodologi dalam memahami keabsahan bida'h hasanah atau tidak dan ia menjadi punca pandangan-pandangan kritis dari Dr terhadap banyak isu yang diangkat beliau. Selagi Dr Rozaimie berpuas hati dengan hujah yang menolak bidaah hasanah maka selagi ltu titik temu tidak akan dijumpai

5- Menghukumnya sebagai tiada faedah@ bida'h makruhah ialah lanjutan dari pendapat Sheikh Ibnu Taymiyah dan anak muridnya Ibnu Qayyim. Kerana itu saya mengatakan ia adalah memberi nyawa semula kepada himpunan ilmu Sheikh Ibnu Taymiyah. Beliau dilihat begitu bersungguh menafikan amalan zikir Allah Allah dalam fatawa nya. Tidak ada ulama lain yang menulis sepanjang beliau menurut pengetahuan saya. Maulana Syabbir Usmani menyifatkan perbuatan Sheikh Ibnu Taymiyah sebagai اطنب اطنابا بليغا                                                       

6- Dr Rozaimie menyangkal istidlal para ulama dengan membawa ayat واذكر اسم ربك tentang galakkan zikir mufrad .

Beliau membawa petikan tafsir Qurtubi berkenaan dengan ayat ini yang tidak dinyatakan oleh Imam Qurtubi sebagai menunjukkan galakkan zikir mufrad bahkan Imam Qurtubi memberi tafsiran yang lain

7- Saya tidak memahami apa manhaj yang dipegang oleh beliau. Adakah apabila Imam Qurtubi atau seseorang mufassir tidak mentafsirkan sesuatu ayat dengan sesuatu tafsiran maka tafsiran itu akan menjadi salah .
Adapun jika Dr Rozaimie tidak nampak sisi mana ayat ini yang menunjukkan galakkan zikir mufrad maka itu tiada kaitan dengan istidlal dan hujah itu hanya terpakai untuk beliau amalkan seorang diri dan tidak boleh digunakan untuk ilzam khasam الزام الخصم

8- Apabila sesuatu tafsir tidak bertentangan dengan kaedah bahasa Arab dan qawaid syara' dan musallamat maka ia boleh menjadi salah satu wajah dalam mentafsir ayat

9- Ulama yang beristidlal dengan ayat ini (walaupun Dr menggelarkan mereka golongan panas hati )
Berkata ayat ini menyebut " sebutlah Nama Tuhanmu " dan zahir ayat ini menyuruh menyebut nama Tuhan .

10- Maka nama Tuhan kita ialah Allah. Lalu kalimah Allah disuruh sebut didalam ayat ini dan ia dimaksudkan dalam ayat ini secara دخولا اوليا

11- Jika Dr ingin membantah tafsir ini maka nyatakan dari sisi mana ia bertentangan dengan bahasa Arab, Qawaid syarak dan musallamat

12- Adapun membawa satu tafsir yang tidak sama dengan tafsir "golongan hati panas " maka tidak ada markah untuk hujah itu kecualilah jika Imam Qurtubi menyebut secara sorih tidak boleh ditafsir begini

13- Itupun ia tidak boleh menjadi حجة ملزمة                14 - Saya cuba jenguk- jenguk kitab tafsir yang lain adakah mereka ada mentafsir ayat ini selain dari apa yang di tafsir oleh Imam Qurtubi maka saya dapati mereka ada mentafsir selain dari tafsiran Imam Qurtubi . Dan adakah kita boleh mengatakan tafsiran mereka salah kerana ia tidak disebut oleh Imam

15- Jawabannya sudah tentu tidak . Jika tidak maka dimana punca dikatakan tafsiran "golongan panas hati " yang merujuk kepada zikir mufrad itu salah

16- Tafsiran ulama terhadap ayat واذكر اسم ربك . سورة المزمل yang tidak terdapat dalam Tafsir Qurtubi

Tafsir Ibnu Kasir اكثر من ذكره

Tafsir Jalalain قل بسم الله الرحمن الرحيم في ابتداء قراءتك

Tafsir Baidhowi واذكر اسم ربك ودم على ذكره ليلا ونهارا

Tafsir Baghowi واذكر اسم ربك بالتوحيد والتعظيم

16 - Apabila kita melihat tafsir-tafsir ini maka kita dapati bukan semua makna boleh difahami hanya dengan zahir ayat bahkan ada yang mentafsirkannya berdasarkan isyarat nas اشارة النص dan ada yang berdasarkan takwil nas تأويل النص

17- Namun selagi ia tidak bertentangan dengan konteks ayat , bahasa Arab , qawaid syarak dan musallamat maka ia masih boleh diterima . Tinggal lagi tafsiran mana yang lebih rajih dan 18- Saya akan menjamu pembaca dengan tafsiran tentang ayat ini oleh Maulana Qadhi Muhaddis Sanaullah al- Usmani . Beliau seorang ulama ulung pada zamannya berasal dari Pani Pat India mempelajari fekah dan hadis dari Shah Waliyullah Muhaddis Dehlawi. Kerana mendalamnya ilmu beliau dalam bidang hadis dan fekah maka Sayyid Abdul Aziz Dehlawi memberi gelaran Baihaqi zamannya.

19- Tafsiran beliau seperti berikut (intisari)
" Berkemungkinan juga maksud ayat ini ialah berzikir dengan lidah bersama dengan hati
dan maksud sentiasa berzikir ialah sentiasa dan berterusan secara uruf iaitu mengikut kemampuan manusia. Zikir lisan seperti ini akan membawa kepada ' tabattul ' (memutuskan diri dari makhluk dan berhubung hanya dengan Allah )

Berdasarkan takwil dan tafsir ini terdapat isyarat kepada BERZIKIR DENGAN MENGULANG - ULANG ISIM ZAT (lafaz Allah )

Dan didalam ayat رب المشرق والمغرب لا اله الا هو terdapat isyarat kepada kekuasaan Allah yang meliputi seluruh mumkinat dan isyarat kepada zikir nafi dan isbat لا اله الا الله

Dan kedua-dua zikir ini adalah asas kepada tariqah arbab kamalat al wilayah

Dengan ini baru jelas perbezaan antara معطوف و معطوف عليه
Diantara tiga ayat قم الليل و رتل القران و اذكر اسم ربك

Empat amal ini adalah jalan menuju kepada mendekatkan diri kepada Allah dan memperolehi darjat

1- Solat 
2- Membaca Quran
3- Zikir mufrad (mengulang lafaz Allah)
4- Zikir nafi dan isbat (mengulang لا اله الا الله

Tafsir al- Mazhari 7/111        20 - Sebelum saya ingin meneruskan kritikan saya ingin menasihati Dr Rozaimie supaya jangan menuduh apa yang orang tidak katakan. Beliau mengatakan dalam post keduanya ketika mengkritik Ustaz Kamarudin Toyo

" Soalan yang ustaz harus jawab ialah mengapa ustaz tidak ajak manusia berzikir dengan ayat yang sempurna seperti yang Nabi amalkan dan anjurkan? Adakah begitu berat lidah kita menuturkan sesuatu yang Nabi sendiri kata ia ringan di lidah dan berat di timbangan amal? Sama-sama kita fikirkan."

Sejak bila orang yang mengatakan boleh berzikir dengan zikir mufrad tidak mengajak manusia dengan zikir sempurna. Sampai pula dituduh berat lidah menuturkan zikir-zikir lain

21- Di akhir post kedua beliau mengatakan

" Namun sekali lagi saya tidak nafikan sememangnya ada ulama yang benarkan. Namun, zikir dengan ayat sempurna itu lebih baik. Walau bagaimanapun, mengatakan yang membantah sebagai pengikut dajjal dan yahudi itu sangat tidak wajar."

- Beliau tidak menerangkan secara jujur bahawa ini pandangan majoriti ulama Islam . Dan banyak berlaku beliau mengangkat pendapat syaz dan membayangkan seolah-olah ia yang paling rajih bahkan hak

- Kalau khilaf masaalah ini seputar yang mana lebih afdhal maka mengapa perlu disindir dikutuk dengan pelbagai gelaran mereka yang berpandangan boleh bahkan mustahab

- Ataupun perkataan beliau di post terakhir ini adalah spin dari kegopohan awal beliau ketika mengulas masaalah ini seperti dalam video

22 - Saya dapati banyak hujah beliau sama dan sebiji seperti yang terdapat dalam forum diskusi dalam internet oleh salafi Arab . Sama ada ia adalah 'copy paste ' atau ia hanya secara kebetulan. Namun saya tiada masaalah dengan hujah copy paste sekiranya hujah itu betul      23- Saya ingin mengulas pernolakan Dr Rozaimie terhadap hujah ulama yang mengharuskan zikir berdasarkan hadis riwayat Muslim

عن أنس رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: لا تقوم الساعة حتى لا يقال في الأرض : الله الله

Dalam satu riwayat dalam Muslim

لا تقوم الساعة على أحد يقول : ( الله الله)
Beliau berhujah dengan tiga bentuk

1- Dengan mentafsirkannya dengan tafsiran lain dengan mengambil kira datang dalam riwayat lain dengan lafaz yang berbeza . Ia adalah kaedah جمع الطرق seperti yang dilakukan oleh Hafiz Ibn Hajar

2- Dengan membawa tafsir ulama terhadap hadis ini iaitu Imam Tibie dan Munawi

3- Dengan membawa hujah akli secara mafhum mukhalafah

24- Sebelum saya meneruskan hujah saya ingin menzahirkan kepelikan terhadap urutan hujah Dr Rozaimie jika dilihat pada cara beliau berhujah maka ia menunjukkan perbuatan zikir mufrad ini tidak harus/tiada faedah namun jika baca petikan akhir post keduanya beliau gambarkan bahawa zikir mufrad adalah tidak afdhal

Soalannya tidak harus/tiada faedah atau tidak afdhal ?
Berbeza sangat kedua-dua hukum tersebut

Kepala hujah tidak sama dengan ekornya dan muqaddimah hujah berbeza dengan natijahnya. Apapun, Dr Rozaimie yang layak menjawab kepelikan ini

25- Menjawab hujah pertama

Menjama'kan riwayat hanya diperlukan apabila berlaku 
percanggahan diantara riwayat, apabila ada riwayat yang tidak jelas dan mujmal maknanya, apabila ada keringkasan dalam sesebuah riwayat, apabila zahir makna batil dalam sesebuah riwayat

Didalam riwayat ini dan riwayat Imam Ahmad , Ibn Hibban dan Hakim serta satu riwayat dari Ibnu Abi Ja'far yang menyatakan

" Bahawa tidak akan berlaku kiamat terhadap orang yang mengucap لا اله الا الله "

Lafaz Allah Allah tidak perlu ditakwilkan dengan lafaz La ilah ilallah kerana tiada percanggahan antara keduanya dan ia adalah zikir orang Islam dan ucapan mereka dan ia sesuai dengan hadis yang dibawa oleh Dr Rozaimie yang menyatakan orang Islam akan dimatikan dahulu sebelum berlaku kiamat

Seperti mana lafaz لا اله الا الله menunjukan tauhid maka lafaz Allah Allah juga menunjukan tauhid apabila diucap oleh orang Islam.

hadis ini ingin menyatakan kiamat tidak akan berlaku selagi ada orang Islam .Menyebut لا اله الا الله dan lafaz Allah Allah adalah tanda orang islam. Zikir pertama dipanggil nafi dan isbat manakala zikir kedua diipanggil zikir ismu zat

Mungkin Dr akan berhujah dalam hadis ini sebut dua kali sahaja sedangkan ahli sufi sebut beribu kali. Saya tidak fikir Dr akan berhujah dengan hujah dangkal ini. Cuba fikir jika dua kali sudah memberi manfaat 'menahan kiamat' bagaimana pula jika beribu kali

Imam Qurtubi dalam kitabnya yang membicarakan asmaul husna mentafsirkan hadis ini dengan katanya apabila menjelang kiamat lafaz ALLAH akan dicabut dari lidah orang yang engkar sehingga kalimah Allah langsung tiada yang sebut maka barulah berlaku kiamat

Tafsiran seperti ini lebih benar kerana masih mengamlkan makna zahir kedua-dua riwayat , Dr Rozaimie biasa dengar kaedah
" Menggunakan kedua-dua dalil lebih baik dari meninggalkan salah satu dari keduanya "

اعمال الدليلين اولي من اهمال احدهما

26- Bukankah mentakwilkan Allah Allah dengan لا اله الا الله adalah perbuatan takwil dengan syubhah yang sangat ditahzir olek kawan-kawan Dr Rozaimie

27- Jika mahu ditarjihkan maka riwayat Allah Allah lebih afdhal dengan beberapa sebab
- Imam Nawawi berkata semua naskah kitab Muslim meriwayatkan hadis ini dengan mengulang lafaz Allah Allah

- Hanya satu riwayat dari Ibnu Abi Jaafar yang meriwayatkan dengan لا اله الا الله

- Riwayat dalam kitab Muslim sudah tentu lebih kuat berbanding kitab lain
(Bagaimana mungkin di"paksa" riwayat Muslim yang diriwayat oleh majoriti untuk mengikuti lafaz riwayat-riwayat yang lain

- Dari segi makna riwayat lafaz Allah Allah lebih kuat dan bersesuaian dengan maqam iaitu

- Hadis ini ialah tentang tanda kiamat maka Nabi ingin menyatakan bahawa bila menjelang kiamat bukan setakat lafaz لا اله الا الله tidak diucapkan bahkan lafaz Allah Allah

(Walaubagaimanapun saya tidak berpandangan dengan cara jam' turuq dan tarjih dalam hadis ini )     27- Menjawab hujah kedua

Saya suka apabila Dr Rozaimie membawa hujah kedua ini dengan membawa tafsiran Imam Tibie dan Imam Munawi .Saya suka kerana mereka berdua adalah ulama serta beramal dengan tariqah (sila baca riwayat hidup mereka ). Justeru ia menunjukkan Dr Rozaimie sudah berjinak-jinak dengan perkataan-perkataan pengamal tariqah

28- Perkataan Imam Tibie sepatutnya tidak boleh menjadi hujah menafikan bahkan mengisbatkan sebutan zikir Allah Allah . Cuba baca betul-betul apa yang Imam Tibie tulis 
" Makna tidak dikatakan Allah ialah tidak disebut nama Allah dan Allah tidak disembah 
حتى لا يذكر اسم الله ولا يعبد

Bukankah perkataan Imam Tibie ini jelas mentafsirkan qawl dengan zikr

- Manakala syarahan Imam Munawi juga jelas menunjukkan maksud hadis ini ialah berzikir dan mengucap kalimah Allah 
وليس المراد أن لا يتلفظ بهذه الكلمة ، بل أنه لا يذكر الله ذكرا حقيقيا ، فكأنه لا تقوم الساعة وفي الأرض إنسان كامل

Kata Imam Munawi " Bukanlah maksud hadis semata-mata kalimah Allah tidak dilafazkan bahkan maksud hadis ini (menjelang kiamat) Allah tidak dizikirkan dengan zikir yang sebenar (seperti kalimah Allah diucapkan oleh orang kafir atau orang mulhid)".

29- Adapun orang yang berzikir mereka menyebut kalimah Allah dengan zikir yang hakiki maka sabitlah kebaikan dan faedah menyebut nama Allah

30- Jika Dr Rozaimi ingin tahu Imam Munawi adalah penyokong tegar zikir mufrad

- Didalam kitab yang sama yang Dr Rozaimie petik perkataan Munawi iaitu kitab Faidhul Qadir Imam Munawi telah berkata

قال في فيض القدير 2/309 : ( قالوا وليس للمسافر إلى الله في سلوكه أنفع من الذكر المفرد القاطع من الأفئدة الأغيار وهو الله )

Ahli sufi berkata " Tidak ada zikir yang lebih afdhal untuk musafir yang menuju kepada Allah didalam suluknya berbanding zikir mufrad yang memutuskan dan melenyapkan selain dari Allah daripada hati-hati"

- Di tempat lain beliau berkata 3/116 Faidh al-Qadir

( ويقعد فارغ القلب مجموع الهم ولا يفرق فكره بقراءة ولا غيرها بل يجتهد أن لا يخطر بباله شيء سوى ذكر الله فلا يزال قائلا بلسانه : ( الله الله ) على الدوام مع حضور قلبه إلى أن ينتهي إلى حالة يترك تحريك اللسان ويرى كأن الكلمة جارية عليه ثم يصير إلى أن ينمحي أثره من اللسان فيصادف قلبه مواظبا على الذكر ثم تنمحي صورة اللفظ ويبقى معنى الكلمة مجردا في قلبه لا يفارقه وعند ذلك انتظار الفتح ) اه
" Dan hendaklah dia duduk dalam keadaan sunyi hati, tawajjuh dan jangan dia kacau fikirannya dengan amalan lain seperti membaca al-Quran dan lain-lain bahkan hendaklah dia bersungguh-sungguh sehingga jangan ada lintasan selain dalam hatinya seterusnya berterusan dia mengulang-ngulang dngan lidahnya kalimah Allah Allah ........

وفي شرح حديث أسماء ابنة عميس - قالت : علمني رسول الله صلى الله عليه وسلم كلمات أقولهن عند الكرب ( الله الله ربي لا أشرك به شيئا ) الذي رواه ابن ماجه 2/1277وأبو داود 2/87 - قال المناوي في شرح الحديث في فيض القدير 1/286: ( الله الله ) وكرره استلذاذا بذكره واستحضارا لعظمته وتأكيدا للتوحيد فإنه الاسم الجامع لجميع الصفات الجلالية والجمالية والكمالية ) اه

31- Dalam kitab Tobaqat Sufiah Kubra 
" Beliau mengatakan hujah mereka yang menolak zikir mufrad terlalu lemah seperti sarang labah-labah"  32- Menolak hujah ketiga

Hujah ketiga beliau seperti berikut

" Jika benar maksud hadis ini seperti mana yang didakwa oleh orang yang panas hati. Maka adakah bermakna kiamat akan berlaku walaupun orang yang berzikir dengan zikir yang ada dalam hadis dengan lafaz yang lengkap? Ini kerana mereka meninggalkan lafaz Allah Allah secara mufrad (tunggal)? Sedangkan hadis sahih menyebutkan bahawa sebelum kiamat Allah akan menghantar angin yang akan mematikan semua orang yang beriman? "

33- Hujah ini yang paling kurang difahami boleh keluar dari tokoh seperti Dr Rozaimie . ( I can't brain)
Mungkin pembaca boleh merasai kejanggalan hujah ini

34- Beliau mengeluarkan mafhum mukholafah yang pelik

Sepatutnya apabila hadis itu berbunyi " Hari kiamat tidak akan berlaku sehinggalah lafaz Allah Allah tidak lagi diucapkan "

Maka mafhumnya " Hari kiamat akan berlaku bila kalimah Allah Allah pun sudah tidak diucapkan

Berdasarkan konteks hadis ini adalah ghayah dan klimaks yang Nabi ingin sampaikan. Iaitu begitu teruknya manusia sehingga kalimah Allah pun tidak diucapkan

Kalau subhanAllah Alhamdulillah dan zikir lain disebutkan lebih-lebih lagi kiamat tidak akan berlaku

36- Dr Rozaimi yang mulia . Walaupun kami tiada PHD tapi jangan bercakap dengan kami macam kami ini bodoh sangat sampai perkara setara ini pun kami tak boleh faham

37- Gunalah mafhum muwafaqah memahami hadis ini iaitu

Jika Allah Allah pun boleh menahan kiamat maka kalimah yang lebih daripada itu lebih-lebih lagilah

38- Kalau Dr salah sangka kami memahami hadis ini seperti yang Dr sangka maka berkat malam Khamis ini kami maafkan39- Sebelum mengakhiri santunan untuk yang terakhirnya (siri 10 ) saya ingin menyatakan masaalah ini tidak akan menyebabkan orang panas hati jika Dr Rozaimie merespon nya dengan baik

40- Perkara yang tidak boleh diterima apabila menyebut ia tiada faedah dan mengejek golongan yang memakai logo capal Nabi di songkok dan membayangkan bahawa golongan zikir mufrad sebagai membuat ulama mereka macam Nabi

41- Dr Rozaimi tidak perlu mengikut Sheikh Ibnu Taymiyah dalam masaalah ini yang bersifat keras ketika mengulasnya sehingga berkata " Zikir begini hanya dibuat oleh ضلال المتأخرين golongan yang sesat dari kalangan mutaakhirin

42- Syabas Dr dihujung post kedua agak reda sikit dengan mengatakan ia tidak afdhal . Walaupun ramai orang kata itu spin atau u turn tapi apa salahnya kalau kearah yang lebih hak. Saya anggap ia adalah رجوع . Semua pembaca perlu menerima rujuk beliau

43- Senarai nama yang membenarkan dan mengamalkan terlalu agong tokohnya yang agak kurang sopan dilayan hujahnya macam seperti budak " Jibam "

44- Nama seperti

Sheikh Junaid Baghdadi , Sheikh Zakariyya al- Ansori , Sheikh Ibnu Hajar al- Haitamy, Imam al-Munawi, Sheikh Waliyullah Muhaddis Dehlawi, Imam al- Munawi, Para muhaddisini aliran Deoband dan banyak lagi

45- Tidak semudah itu gunung - gunung ini boleh dihadapi 46- Saya seperti Dr Rozaimi tidak bersetuju ayat 
" قُلِ اللَّهُ ۖ ثُمَّ ذَرْهُمْ فِي خَوْضِهِمْ يَلْعَبُونَ "

dijadikan dalil untuk mengisbatkan zikir mufrad. Berdasarkan siyaq dan sabaq ayat (konteks ayat ) maka ia tidak boleh menunjukkan kepada saranan zikir mufrad secara mantuq atau mafhum

47- Namun saya bersetuju ia boleh diambil istinbat tentang zikir mufrad berdasarkan tafsir isyari ( lihat perbahasan tafsir isyari karangan Sheikh Abd Fattah Qudaish al-Yafie , Maulana Asyraf Ali Tanwi dalam muqaddimah kitab beliau Masail Suluk dan penerangan tentang Tafsir sufi oleh Shah Waliyullah Dehlawi dalam al-Fawzul al-Kabir bersama syarahnya al-Aun al-Kabir

48- Berkata Sheikh Ibnu Ajibah sebahagian mufassirin telah mengkritik para sufi yang beristidlal dengan ayat ini . Namun sebenarnya mereka tidak memahami maksud dan kehendak mereka

Maksud mereka ialah

" Ucapkanlah lafaz Allah dengan hatimu dan ruhmu dan hilangkan dirimu dari selain Allah kemudia biarkan orang lain tenggelam didalam selain Allah dan bemain dengan hawa nafsu mereka "

Para sufi tetap mengakui makna zahir sesebuah ayat yang mereka huraikan secara tafsir isyari

Seperti para sahabat menggunakan ayat yang diturunkan untuk orang kafir di praktikkan untuk diri mereka. Sedangkan jika dilihat konteks ayat maka ia langsung tidak merujuk kepada diri mereka

Walaupun ayat diatas diturunkan tentang orang Yahudi namun diambil iktibar untuk diri sendiri

49- Maulana Asyraf Ali Tanwi berkata 
" Masaalah - masaalah tasauf ada dua bahagian bahagian pertama ia ditunjukkan oleh oleh al-Quran dengan kaedah-kaedah dalalah yang muktabar disisi ahli ilmu dan ijtihad secara nas. Ia dinamakan TAFSIR < ISTINBAT< FIQH

Yang kedua Tidak ada petunjuk kepadanya secara mantuk dan secara qias berdasarkan persamaan pada illat syarak tetapi dia ada petunjuk secara tidak langsung berdasarkan munasabat dan perkaitan 
Jenis ini dipanggil i'tibar الاعتبار

50- Imam Zarkasyi berkata didalam kitab usul tafsirnya al-Burhan 
" Adapun huraian ahli sufi didalam mentafsir al-Quran ada pendapat mengatakan ia bukanlah tafsir tetapi ia adalah tindak balas jiwa dan sentuhan perasaan yang mereka rasai ketika membaca al-Quran

Contohnya sebahagian ahli sufi berkata tentang ayat ini 
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قَاتِلُوا الَّذِينَ يَلُونَكُم مِّنَ الْكُفَّارِ
" Wahai orang yang beriman perangilah orang-orang kafir yang berdekatan dengan kami "

Berkata sebahagian ahli sufi tentang ayat ini 
" Maksusnya ialah nafsu. Kerana kita disuruh memerangi orang yang dekat dengan kita dan yang paling dengan kita ialah nafsu "

Banyak pakar tafsir membincangkan tentang kalam ahli sufi berkaitan sesebuah ayat

Kesimpulannya ayat ini tidak menunjukkan kepada zikir mufrad secara istinbat mantuk dan mafhum namun ia boleh dimbil isyarat nya dan dibawa kepada masaalah ini


https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=945159782326239&id=100004966779883&_rdr

Ahad, 26 April 2020

Status Hadis Doa Makan





Oleh - Dr Mohd Khafidz bin Soroni


1. Kata Imam an-Nawawi (w. 676H) dlm kitab al-Azkar:

(بابُ ما يقولُ إذا قُرِّب إليه طعامُه)

روينا في كتاب ابن السني عن عبد الله بن عمرو بن العاص رضي الله عنهما عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه كان يقول في الطعام إذا قُرِّبَ إليه: " اللَّهُمَّ بارِكْ لَنا فِيما رَزَقْتَنا، وَقِنا عَذَابَ النَّارِ، بسم الله ".

Bab apa yg perlu diucapkan apabila dihidangkan kepadanya makanan:

Telah kami riwayatkan dlm kitab Ibn as-Sunni drpd ‘Abdullah bin ‘Amru bin al-‘As RA drpd Nabi SAW bhw baginda SAW mengucapkan pd makanan apabila dihidangkan kepadanya: Ya Allah, berkatilah kami pd apa yg Engkau rezekikan kepada kami dan lindungilah kami drpd azab api neraka. Dengan nama Allah”.

Jelasnya, doa ini dianjurkan oleh Imam an-Nawawi dan ramai ulama lain yg mengajarkan kitab beliau ini kpd masyarakat Islam. Bagaimanapun, al-Hafiz Ibn Hajar mengulas statusnya begini: “Hadis ini gharib. Dikeluarkan oleh Ibn as-Sunni, sedangkan pd sanadnya ada Ibn Abi ar-Ru‘airi‘ah (ابن أبي الرعيرعة) [atau az-Zu‘aizi‘ah (ابن أبي الزُعَيْزِعَة)]. Kata al-Bukhari: ‘Amat munkar hadisnya’. Ibn ‘Adi menyebutkan hadis ini di antara hadis-hadis yang diingkari orang terhadapnya, kata beliau: ‘Tiada yg menyokong hadis-hadisnya’. Ibn Hibban merekodkannya dlm kitab ad-Dhu‘afa’ dan menilainya sbg amat lemah. Kemudian Ibn Hibban menyebutkan sesudahnya nama lain yg sama, Muhammad ibn Abi ar-Ru‘airi‘ah drpd Abu al-Malih, dan menisbahkannya kpd pemalsuan hadis. Jadi seolah-olah di sisi Ibn Hibban ada dua org yg berbeza. Dan aku tidak melihat demikian pd rujukan yg lain. Dan pengetahuan yg sebenarnya hanya di sisi Allah” (Demikian dlm al-Futuhat ar-Rabbaniyyah oleh Ibn ‘Allan al-Makki w. 1057H). Walaupun Ibn Hibban sebenarnya ada melabel salah satunya sbg ‘Dajjal’, namun al-Hafiz Ibn Hajar spt melihat ianya sbg berlebihan atau tidak jelas, dan hanya merumuskan kedudukan hadis sbg gharib shj, bukan palsu.

2. Bagaimanapun, doa makan ini ada disokong oleh athar Saidina ‘Ali bin Abi Talib RA sptmn diriwayatkan dalam kitab Zawa’id al-Musnad oleh ‘Abdullah bin Ahmad bin Hanbal, iaitu:

عن ابن أعبد، قال: قال لي علي بن أبي طالب: «يا ابن أعبد هل تدري ما حق الطعام؟» قال: قلت: وما حقه، يا ابن أبي طالب؟ قال: «تقول: بسم الله، اللهم بارك لنا فيما رزقتنا» ، قال: وتدري ما شكره إذا فرغت؟ قال: قلت: وما شكره؟ قال: «تقول: الحمد لله الذي أطعمنا وسقانا»

Drp Ibn A‘bud katanya: ‘Ali bin Abi Talib RA pernah bertanya kpdku: “Wahai Ibn A‘bud, adakah kamu tahu apakah dia hak makanan itu?” Jawabku: Apakah haknya, wahai Ibn Abi Talib? Kata beliau: “Kamu ucapkan: Dengan nama Allah. Ya Allah, berkatilah kami pada apa yg Engkau rezekikan kepada kami”. Tanya beliau lagi: “Kamu tahu apakah dia syukurnya apabila kamu tlh selesai?” Jawabku: Apakah dia syukurnya? Kata beliau: “Kamu ucapkan: Segala puji bagi Allah yg tlh memberi kami makan dan minum”.

Kata al-Haythami dlm Majma‘ az-Zawa’id: “Ibn A‘bud menurut Ibn al-Madini: ‘Tidak begitu dikenali (dlm hal periwayatan)’, dan baki para perawinya adalah thiqah (dipercayai)”. Syekh Syu‘aib al-Arna’ut menilai sanadnya sbg daif. Ini krn perawi drp Saidina ‘Ali RA, iaitu Ibn A‘bud tidak diketahui kedudukannya dari segi jarh dan taadil. Namun begitu, Syekh Ahmad Syakir tetap menilai sanadnya sbg hasan. Ini krn dialog dlm riwayat tsb menunjukkan beliau merupakan org yg dekat dan dikenali oleh Saidina ‘Ali RA.

3. Ungkapan doa ini juga merupakan antara doa yg dibaca oleh salah seorang al-Fuqaha’ as-Sab‘ah (7 pakar rujuk ilmu fiqah) yg terkenal di Madinah, iaitu ‘Urwah bin Zubair (w. 93H), apabila dihidangkan kpdnya makanan, minuman ataupun ubat, sptmn yang diriwayatkan Imam Malik dalam kitab al-Muwatta’nya:

عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ، عَنْ أَبِيهِ، أَنَّهُ كَانَ لَا يُؤْتَى أَبَدًا بِطَعَامٍ، وَلَا شَرَابٍ حَتَّى الدَّوَاءُ فَيَطْعَمَهُ أَوْ يَشْرَبَهُ، إِلَّا قَالَ: «الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي هَدَانَا، وَأَطْعَمَنَا وَسَقَانَا، وَنَعَّمَنَا، اللَّهُ أَكْبَرُ، اللَّهُمَّ أَلْفَتْنَا نِعْمَتُكَ بِكُلِّ شَرٍّ، فَأَصْبَحْنَا مِنْهَا وَأَمْسَيْنَا بِكُلِّ خَيْرٍ، نَسْأَلُكَ تَمَامَهَا، وَشُكْرَهَا لَا خَيْرَ إِلَّا خَيْرُكَ، وَلَا إِلَهَ غَيْرُكَ، إِلَهَ الصَّالِحِينَ، وَرَبَّ الْعَالَمِينَ، الْحَمْدُ لِلَّهِ وَلَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، مَا شَاءَ اللَّهُ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ، اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيمَا رَزَقْتَنَا وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ»

4. Kesimpulannya, walaupun hadis doa tsb diriwayatkan oleh perawi yg sangat daif, namun menurut kaedah Imam an-Nawawi dan lain-lain, hadis daif baginya boleh diamalkan selama mana ia tidak diyakini sbg palsu. Justeru itu, beliau memuatkannya di dlm kitab al-Azkarnya. Ia juga disokong oleh athar Saidina ‘Ali RA, meskipun sanadnya ada sedikit pertikaian. Bahkan, ungkapan doa ini turut diamalkan oleh sebahagian ulama Salaf dan zahirnya mrk tiada masalah dalam soal penyusunan doa sendiri, khususnya menurut amalan Ahli al-Madinah. Oleh krn ia hanya suatu doa, maka data2 ini sudah cukup utk membolehkan kita mengamalkan doa tsb tanpa perlu meyakini hadisnya sbg sahih. Dan boleh juga diutamakan atau digabungkan dgn doa makan yg lbh sahih, iaitu: (اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيهِ وَأَطْعِمْنَا خَيْرًا مِنْهُ). Matan lengkapnya:

عن ابنِ عباس، قال: قال رسولُ الله - صلَّى الله عليه وسلم -: "إذا أكل أحدُكم طعاماً، فليقل: اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيهِ وَأَطْعِمْنَا خَيْرًا مِنْهُ، وإذا سُقي لبناً، فليقل: اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيهِ وَزِدْنَا مِنْهُ، فإنه ليسَ شيء يُجزئ من الطعامِ والشرابِ غير اللبنُ". [رواه أحمد (1978) وأبو داود (3730)، والترمذي (3758)، وقال: حديث حسن، والنسائي في الكبرى (10045) وابن ماجه (3322) بسند حسن]

Drpd Ibn ‘Abbas RA katanya: Sabda Rasulullah SAW: “Apabila seseorang kamu makan suatu makanan, maka hendaklah dia berdoa: ‘Ya Allah, berkatilah bagi kami padanya dan berilah kami makanan yang lebih baik lagi drpdnya’. Dan apabila dia diberi susu, maka hendaklah dia berdoa: ‘Ya Allah, berkatilah bagi kami padanya dan tambahkanlah lagi bagi kami drpdnya’, krn sesungguhnya tidak ada suatupun yg dapat menyamai makan dan minum selain drpd susu”. (HR Ahmad, Abu Dawud, al-Tirmizi, katanya: Hadis hasan, al-Nasa’i dan Ibn Majah dgn sanad hasan)

Wallahu a‘lam.

https://sawanih.blogspot.com/2020/02/status-hadis-doa-makan.html?m=1

Sabtu, 25 April 2020

Perbahasan Ringkas Solat Tarawih 20 Rakaat


Perbahasan ini bukan berkaitan dengan masalah berapa jumlah rakaat tarawih yang dikerjakan Rasulullah, tetapi berkaitan dengan polemik atsar dari Umar bin Khaththab tentang tarawih yang dilakukan di zamannya. Perbahasan ini tentu sangat menarik kerana atsar Umar tersebut merupakan tonggak kepada ijma’ yang selama ini menjadi panduan ahlussunnah wal jama’ah, bahawa jumlah rakaat tarawih adalah 20 rakaat.

Ada empat riwayat yang berbeza-beza seputar atsar Saidina Umar bin Khaththab tersebut. Ada yang meriwayatkan tarawih yang dikerjakan Saidina Umar bin Khaththab adalah 20 rakaat dan ditambah witir 3 rakaat (23 rakaat), ada yang menyebutkan 8 rakaat tarawih dan ditambah witir 3 rakaat (11 rakaat) seperti yang dilakukan oleh Rasulullah, ada yang menyebutkan 8 rakaat tarawih dan witir 5 rakaat (13 rakaat), dan ada yang menyebutkan 20 rakaat tarawih dan witir 1 rakaat (21 rakaat).

Polemik ini muncul kerana tuduhan sebahagian Salafi Wahabi, bahawa yang shahih dan mahfuzh dari empat riwayat yang ada adalah riwayat 11 rakaat. Sedangkan riwayat 21 rakaat, 13 rakaat, dan 23 rakaat dianggap syadz sehingga tidak dapat dijadikan hujjah.



Riwayat Pertama: Tarawih 20 rakaat



Riwayat Yazid bin Khushaifah dari Saib bin Yazid. Ia berkata:



كَانُوا يَقُومُونَ عَلَى عَهْدِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ بِعِشْرِينَ رَكْعَةً

“Para shahabat di masa Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu di bulan Ramadhan menjalankan (tarawih) duapuluh rakaat” (Diriwayatkan oleh Baihaqi dalam as-Sunan al-Kubra)



Atsar ini shahih menurut Imam an-Nawawi dalam Khulasha al-Ahkam (I/576) dan al-Majmu’ (IV/32), al-Hafizh az-Zaila’i dalam Nashb ar-Rayah (II/154), al-Hafizh al-Iraqi dalam Tharh at-Tastrib (III/97), al-Hafizh Badruddin al-Aini dalam Umdah al-Qari (VIII/485), al-Hafizh as-Suyuthi dalam al-Mashabih fi Shalah at-Tarawih (I/337), dan lain-lain.

Kemudian datang al-Albani yang bertaqlid kepada al-Mubarakfuri dalam Tuhfah al-Ahwadzi yang melemahkan hadits tarawih 20 rakaat diatas. Dan penilaian ini kemudian diikuti oleh pengikut mereka hingga sama sekali tidak memperdulilan penilaian huffazh-huffazh yang telah disebutkan. Padahal dari sisi lain, dalam ilmu jarh wa ta’dil, jika ada hadits yang sudah dinilai shahih oleh para huffazh hadits tanpa ada perselisihan sama sekali, maka ulama muta’akhirin tidak diperkenankan mengkaji ulang kembali kesahihan hadits tersebut.

Mungkin inilah salah contoh fanatik bermanhaj bagaimana mereka lebih percaya penilaian al-Albani berbanding Imam an-Nawawi dan lain-lain huffaz.



Riwayat Kedua: 11 rakaat (8 tarawih dan 3 witir)



Diriwayatkan dari Muhammad bin Yusuf dari Saib bin Yazid. Ia berkata:



أَمَرَ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ أُبَيَّ بْنَ كَعْبٍ وَتَمِيمًا الدَّارِيَّ أَنْ يَقُومَا لِلنَّاسِ بِإِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً

“Umar bin Khathathab memerintahkan Ubay bin Ka’b dan Tamim ad-Dari untuk menjadi imam orang-orang melaksanakan shalat 11 rakaat” (Dikeluarkan oleh Malik dalam al-Muwaththa’)



Riwayat ini dikuatkan dengan ucapan al-Juri dari Malik:



الَّذِي جَمَعَ عَلَيْهِ النَّاسَ عُمَرُ بنُ الخَطَّابِ أَحَبُّ إِلَيَّ وَهُوَ إحْدَى عَشَرَةَ رَكْعَةً وَهِيَ صَلاَةُ رَسُولِ الله صَلَّى الله علَيه وسلَّم قِيْلَ لَهُ : إحْدَى عَشَرَةَ رَكْعَةً بِالوِتْرِ ؟ قَالَ : نَعَمْ وَثَلاَثَ عَشَرَةَ قَرِيْبٌ

“Tarawih yang orang-orang dikumpulkan oleh Umar bin Khaththab lebih aku sukai. Iaitu 11 rakaat. Itulah shalatnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam”. Kemudian ditanyakan kepada Malik: “11 rakaat dengan witirnya?”. Malik menjawab: “Betul, dan 13 lebih mudah”.



Menurut al-Albani, ucapan ini dianggap pengingkaran Malik kepada tarawih 20 rakaat.



Riwayat Ketiga: 13 rakaat (8 tarawih dan 5 witir)



Al-Hafizh Ibnu Hajar dalam Fath al-Bari (IV/254) menyebutkan riwayat dari Muhammad bin Yusuf dari Saib bin Yazid. Ia berkata:



كُنَّا نُصَلِّي زَمَنَ عُمَرَ فِيْ رَمَضَانَ ثَلاَثَ عَشَرَةَ رَكْعَةً

“Kami shalat (tarawih) di zaman Umar di bulan Ramadhan adalah 13 rakaat”.



Riwayat Keempat: 21 rakaat (20 tarawih dan 1 witir)



Riwayat dari Saib bin Yazid. Ia berkata:



اِنَ عُمَرَ جَمَعَ النَّاسَ فِيْ رَمَضَانَ عَلَى أُبَيّ بنِ كَعْبٍ وَعَلَى تَمِيْمٍ الدَّارِيّ عَلَى إحْدَى وَعِشْرِيْنَ رَكْعَةً

“Sesungguhnya Umar mengumpulkan orang-orang dibawah pimpinan shalat Ubay bin Ka’ab dan Tamim ad-Dari 21 rakaat” (Dikeluarkan oleh Abdurrazzaq dalam al-Mushannaf)



Hadits ini shahih.



Dengan riwayat yang berbeza-beza ini, Salafi Wahabi mentarjihnya dan mengatakan, bahawa riwayat 11 rakaat adalah paling rajih. Sedangkan riwayat tarawih 20, baik dengan witir 1 atau 3 dianggap syadz. Syadz adalah jenis hadits lemah. Ditambah lagi tuduhan bahawa riwayat tarawih 20 haditsnya terjadi idhthirab (kegoncangan), iaitu kadangkala disebut 23 dan kadangkala disebut 21. Dan itu juga didakwanya sebagai tambahan kelemahan.

Alasan mereka, bahawa Yazid bin Khushaifah, perawi hadits tarawih Umar 20 rakaat dianggap kurang “tsiqah” dibandingkan dengan Muhammad bin Yusuf, perawi hadits tarawih Umar 8 rakaat. Muhammad bin Yusuf dinilai al-Hafizh Ibnu Hajar “tsiqah tsabt”, sementara Yazid bin Khushaifah hanya dinilai “tsiqah”. Dengan demikian, menurut teori ilmu hadits al-Albani, hadits tarawih 20 rakaat adalah syadz. Syadz adalah hadits shahih yang menyelisihi hadits shahih lain yang lebih kuat atau lebih banyak perawinya.

Tetapi benarkah demikian?



Menurut saya, ada kesalahan ilmiyyah ketika menuduh riwayat tarawih 20 riwayat syadz. Bukankah hadits tarawih 20 rakaat diterima oleh segenap ulama, bahkan Ibnu Taimiyyah dan ulama Salafi Wahabi sendiri di Masjidil Haram juga melaksanakan tarawih 20 rakaat? Bukankah pula dalam kajian ilmu mushthalah hadits, ketika ada hadits yang diterima oleh ulama dalam amal dan fatwa, maka status hadits tersebut maqbul atau diterima, walaupun sanad hadits tersebut lemah.

Al-Hafizh as-Suyuthi dalam Tadrib ar-Rawi (I/76) berkata:

يُحْكَمُ لِلْحَدِيْثِ بِالصِّحَّةِ إِذَا تَلَقَّاهُ النَّاسُ بِالقَبُولِ وَإنْ لَمْ يَكُنْ لَهُ إسْنَادٌ صَحِيْحٌ

“Hadits dihukumi shahih ketika diterima oleh ulama walau sanadnya tidak shahih”



Apa buktinya?



Al-Hafizh Ibnu Abdil Barr, sebagaimana dinukil dalam Umdah al-Qari (XVII/156), berkata:



وَهُوَ قَوْلُ جُمْهُوْرُ العُلَمَاءِ وَبِهِ قَالَ الكُوْفِيُّونَ وَالشَّافِعِيّ وَأَكْثَرُ الفُقَهَاءِ وَهُوَ الصَّحِيْحُ عَنِ أُبَيّ بنِ كَعْبٍ مِنْ غَيْرِ خِلاَفٍ مِنَ الصَّحَابَةِ

“Tarawih 20 adalah pendapat majoriti ulama. Dan inilah yang dikatakan ulama Kufah, Imam asy-Syafi’i, dan kebanyakan ahli fikih. Dan itulah yang shahih dari Ubay bin Ka’b dengan tanpa ada perselisihan dari shahabat”.



Imam Tirmidzi dalam Sunan berkata:



وَأَكْثَرُ أَهْلِ الْعِلْمِ عَلَى مَا رُوِيَ عَنْ عُمَرَ وَعَلِيٍّ وَغَيْرِهِمَا مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عِشْرِينَ رَكْعَةً وَهُوَ قَوْلُ الثَّوْرِيِّ وَابْنِ الْمُبَارَكِ وَالشَّافِعِيِّ وقَالَ الشَّافِعِيُّ وَهَكَذَا أَدْرَكْتُ بِبَلَدِنَا بِمَكَّةَ يُصَلُّونَ عِشْرِينَ رَكْعَةً

“Dan kebanyakan ahli ilmu mempedomani yang diriwayatkan dari Umar, Ali dan shahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang lain yang bertarawih 20 rakaat. Itulah pendapat Imam Tsauri, Imam Ibnu Mubarak, dan Imam asy-Syafi’i. Imam asy-Syafi’i berkata: “Demikian itu aku temui di daerah kami, Mekkah yang shalat tarawih 20 rakaat”.



Al-Hafizh Abu Zur’ah al-Iraqi dalam Tharh at-Tatsrib (III/406):



وَبِهَذَا أَخَذَ أَبُو حَنِيفَةَ وَالثَّوْرِيُّ وَالشَّافِعِيُّ وَأَحْمَدُ وَالْجُمْهُورُ

“Dan dengan ini (tarawih 20 rakaat) diambil Imam Abu Hanifah, Imam Tsauri, Imam asy-Syafi’i, Imam Ahmad dan mayoritas ulama”.



Ibnu Taimiyyah dalam al-Fatawa al-Kubra (II/250) menulis:



قَدْ ثَبَتَ أَنَّ أُبَيَّ بْنَ كَعْبٍ كَانَ يَقُومُ بِالنَّاسِ عِشْرِينَ رَكْعَةً فِي قِيَامِ رَمَضَانَ وَيُوتِرُ بِثَلَاثٍ فَرَأَى كَثِيرٌ مِنْ الْعُلَمَاءِ أَنَّ ذَلِكَ هُوَ السُّنَّةُ لِأَنَّهُ أَقَامَهُ بَيْنَ الْمُهَاجِرِينَ وَالْأَنْصَارِ وَلَمْ يُنْكِرْهُ مُنْكِرٌ

“Sungguh telah tetap, Ubay bin Ka’b melakukan tarawih Ramadhan bersama para shahabat sebanyak 20 rakaat dan witir 3 rakaat. Maka banyak ulama memandang bahwa itulah sunnah, karena itu dikerjakan ditengah-tengah shahabat muhajirin dan anshar serta tidak ada yang inkar”.

Apakah ini bukan merupakan bukti shahih diterimanya riwayat tarawih 20 rakaat?



Dalam literatur kitab-kitab musthalah hadits, jika ada hadits yang lahiriyyah bertentangan satu dengan yang lain, seperti atsar tentang tarawih ini, maka kewajiban kita adalah menghimpun semuanya, bukan memvonis naskh atau bahkan mentarjihnya. Dan faktanya, hadits-hadits yang riwayatnya berbeza-beza tersebut masih boleh dihimpun.

Untuk atsar tarawih 11 rakaat dengan atsar tarawih 23 rakaat, al-Hafizh al-Baihaqi dalam as-Sunan al-Baihaqi (II/496) mengulas:

وَيُمْكِنُ الجَمْعُ بَيْنَ الرِّوَايَتَيْنِ بِأَنَّهُمْ كاَنُوْا يَقُوْمُوْنَ بِإِحْدَى عَشَرَةَ ثُمَّ كَانُوْا يَقُوْمُوْنَ بِعِشْرِيْنَ وَيُوْتِرُونَ بِثَلاَثٍ.

“Masih mungkin menggabungkan antara dua riwayat, bahawa para shahabat melaksanakan tarawih 11 rakaat, kemudian melaksanakan 20 rakaat tarawih dan melakukan witir 3 rakaat”.



Artinya, riwayat tarawih 20 adalah yang terakhir diamalkan shahabat sehingga itulah riwayat yang diterima oleh ulama ulama muslimin.



Bahkan, jikapun riwayat-riwayat diatas tak bisa dihimpun, sebagaimana klaim sebagian kaum Salafi Wahabi, maka seharusnya riwayat tarawih 20 rakaat adalah lebih unggul, karena banyak sekali penguat dari riwayat lain.



Salah satunya adalah riwayat shahih dari Saib bin Barqan berikut:



كُنَّا نَقُوْمُ زَمَنَ عُمَرَ بنِ الخَطَّابِ بِعِشْرِيْنَ رَكْعَةً وَالْوِتْرِ

“Kami di zaman Umar bin Khaththab melakukan tarawih 20 rakaat dan witir” (Dikeluarkan oleh Baihaqi)



Dalam Hasyiyah syarah Ma’ani al-Atsar (I/352), Syaikh Muhammad Zuhri menilainya sanadnya shahih. Dan ini merupakan tamparan buat mereka yang mengatakan tidak ada penguat yang shahih.



Lebih jauh dikatakan, riwayat tarawih di zaman Umar 11 rakaat justru dinilai al-Hafizh Ibnu Abdil Bar dalam al-Istidzkar (II/69)

sebagai salah faham.



هَذَا كُلُّهُ يَشْهَدُ بِأَنَّ الرِّوَايَةَ بِإحْدَى عَشَرَةَ رَكْعَةً وَهْمٌ وَغَلَطٌ وَأَنَّ الصَّحِيْحَ ثَلاَثٌ وَعِشْرُوْنَ وَإحْدَى وَعِشْرُوْنَ رَكْعَةً وَالله أعْلَم

“Ini semua membuktikan bahwa riwayat 11 rakaat adalah salah sangka dan kesalahan. Dan yang shahih adalah 23 rakaat dan 21 rakaat”.



Jika dikatakan, atsar tarawih 20 rakaat adalah idhthirab, karena kadang disebutkan 23 dan kadang 21, maka dapat dijawab bahwa tuduhan tersebut tak bisa diterima. Karena, selama hadits yang berbeda-beda riwayatnya tersebut masih boleh dihimpun sudah cukup sebagai penafian idhthirab. Karena ada kemungkinan witir dilaksanakan 1 rakaat dan kadang 3 rakaat.

Dan berikut penjelasan al-Hafizh Ibnu Hajar dalam Fath al-Bari (IV/253):

وَالاِخْتِلاَفُ فِيْمَا زَادَ عَنِ العِشْرِيْنَ رَاجِعٌ إِلَى الاخْتِلَافِ فِيْ الوِتْر وَكأَنّهَ كاَن َتَارَةً يُوْتِرُ بِوَاحِدَةٍ وَتَارَةً بِثَلاَثٍ

“Perbezaan dalam riwayat tarawih yang lebih dari 20 rakaat adalah kembali kepada perbezaan dalam witir. Dan seakan-akan suatu waktu witir dengan satu rakaat dan suatu waktu dengan 3 rakaat”.



Bahkan, jika hanya kerana perbezaan riwayat terus dihukum idhthirab, maka sepatutnya riwayat tarawih 11 rakaat juga harus dihukum idhthirab kerana kadangkala disebut 11 rakaat dan kadangkala disebut 13 rakaat.





Ditulis Oleh Ustaz Nur Hidayat


https://web.archive.org/web/20180530073151/http://www.aswj-rg.com/2015/06/perbahasan-ringkas-solat-tarawih-20-rakaat.html

Rabu, 22 April 2020

MENJAWAB KEKELIRUAN SEBAHAGIAN TOP 5 LEMAH ATAU PALSU TENTANG RAMADHAN



Soalan : Assalamu'alaikum ustaz, mohon pencerahan mengenai video yang ditularkan di atas.  Seolah-olah salah besar mengamalkan sebahagian hadis-hadis yang disebutkan ? 

ULASAN : Dr Mohd Khafidz bin Soroni

Oleh kerana berlaku kekeliruan dalam sesetengah masyarakat, maka izinkan saya untuk mengulas sedikit pada hadis-hadis yang diutarakan. Tanpa menafikan ada penilaian hadis yang sama-sama dipersetujui, namun ada dua buah hadis yang perlu kepada penjelasan dan ulasan lanjut kerana kedaifan hadis-hadis tersebut secara umum tidak terlalu teruk dan masih boleh diguna pakai sebagai fadhail amal sekurang-kurangnya, iaitu;

Hadis i: TIDUR ORANG YANG BERPUASA ADALAH IBADAH

Iaitu hadis:

" نوم الصائم عبادة وصمته تسبيح وعمله مضاعف ودعاؤه مستجاب وذنبه مغفور"

Hadis ini riwayat al-Baihaqi dlm Syu‘ab al-Iman drpd ‘Abdullah bin Abi Awfa RA melalui 3 jalan riwayat. Kata al-Baihaqi bagi jalan riwayat ke 2 dan ke 3: “Ma‘ruf bin Hassan, daif dan Sulaiman bin ‘Amru al-Nakha‘i, lbh daif lagi daripadanya”. Manakala, jalan riwayat pertama tidak diulas oleh al-Baihaqi. Namun, kelemahannya masih ada kerana ‘Abd al-Malik bin ‘Umair menurut Ahmad adalah bercelaru hadisnya, dan menurut Ibn Ma‘in, seorg yg bercampur aduk hafazannya, dan menurut Abu Hatim, bukan hafiz. Demikian ulasan al-Munawi di dlm Faidh al-Qadir. al-Hafiz as-Suyuti di dalam al-Jami‘ as-Saghir mengisyaratkan hadis ini sebagai daif. Demikian juga penilaian Mulla al-Qari di dalam al-Asrar al-Marfu‘ah.

al-Hafiz al-‘Iraqi menambah bahawa hadis ini turut diriwayatkan dalam Amali Ibn Mandah daripada riwayat Ibn al-Mughirah daripada ‘Abdullah bin ‘Umar RA dengan sanad yg daif. Cuma lafaz (الصائم) ditukar kepada lafaz (العالم). Kata al-‘Iraqi: “Boleh jadi ‘Abdullah bin ‘Amru RA, kerana ulama tidak menyebut bagi Ibn al-Mughirah sebarang riwayat lain melainkan daripadanya”. Kata al-‘Iraqi lagi: “Juga diriwayatkan oleh Abu Mansur ad-Dailami dlm Musnad al-Firdaus daripada hadis ‘Abdullah bin Abi Awfa RA, namun pada sanadnya ada Sulaiman bin ‘Amru al-Nakha‘i, salah seorg pendusta”. Iaitu sepertimana dalam salah satu jalan riwayat al-Baihaqi di atas. 

Sayyidi Ahmad al-Ghumari (w. 1380H) di dlm kitab al-Mudawi telah membawakan dua riwayat sokongan drpd hadis Ibn Mas‘ud RA [riwayat Abu Nu‘aim dlm al-Hilyah]; dan hadis ‘Ali bin Abi Talib RA [riwayat Hamzah as-Sahmi dalam Tarikh Jurjan dan Abu Talib al-Haruni dlm Amalinya]. Namun, kedua-duanya bersanad daif. Apa pun, kesemua jalan riwayat ini saling kuat menguatkan antara satu sama lain dan kemungkinan menunjukkan hadis ini ada asalnya daripada Nabi SAW. 

Dikatakan, hadis ini bercanggah dengan hadis sahih: (من قام رمضان ايمانا واحتسابا). Namun, saya tidak pasti apa percanggahannya kerana hadis di atas tentang kelebihan orang yang berpuasa secara umum, sedangkan hadis sahih tersebut berkaitan qiyam Ramadhan (solat tarawih). Apakah orang yang berqiyam tidak tidur sepanjang malam dan siang?

al-Hafiz Ibn Rajab (w. 795H) dlm Lata’if al-Ma‘arif ada memberikan penjelasan yg cukup baik berkenaan maksud hadis ini. Kata beliau: “Jika dia berniat dengan makan dan minumnya supaya kuat badannya untuk berqiyam dan puasa, maka dia beroleh pahala dengan sebab itu. Sepertimana jika dia berniat dengan tidurnya pada malam dan siang hari supaya kuat untuk beramal, maka tidurnya itu adalah ibadah. Di dalam sebuah hadis marfu‘: ‘Tidur orang yang berpuasa itu ibadah’. Kata Hafsah binti Sirin: Menurut Abu al-‘Aliyah: ‘Org yang berpuasa itu di dalam ibadah selama mana dia tidak mengumpat seseorg, walau dia tidur di atas tilamnya sekalipun’. Lalu Hafsah sering berkata: ‘Alangkah untungnya ibadah, sedang aku tidur di atas tilamku’. Ia dikeluarkan oleh ‘Abd al-Razzaq.”

Hadis ii: RAMADHAN ADALAH BULAN AWALNYA RAHMAT, PERTENGAHANNYA KEAMPUNAN DAN PENGAKHIRANNYA PEMBEBASAN DARI API NERAKA

Iaitu hadis;

هو شهر أوله رحمة وأوسطه مغفرة وآخره عتق من النار.

Rangkap hadis ini ada diriwayatkan daripada hadis Abu Hurairah RA [riwayat Ibn Abi ad-Dunya dalam Fada’il Syahr Ramadhan, Ibn ‘Adi dalam al-Kamil, dan lain-lain]; dan hadis Salman RA [riwayat Ibn Abi ad-Dunya dalam Fada’il Syahr Ramadhan, Ibn Khuzaimah dalam Sahihnya, al-Baihaqi dalam Fada’il al-Awqat, dan lain-lain].

Dalam sanad hadis Abu Hurairah RA terdapat Maslamah bin al-Salt dan kedudukan beliau hanya majhul (tidak diketahui), bukannya sebagai pendusta. Maka, sanad tersebut seharusnya daif saja. Manakala hadis Salman RA pula dalam sanadnya terdapat dua org perawi yang dikritik iaitu, Yusuf b. Ziyad al-Basri dan ‘Ali b. Zayd. [i] Yusuf  b. Ziyad munkar hadisnya dan [ii] ‘Ali b. Zayd  menurut ramai pengkritik hadis seorg yang daif, manakala menurut sebahagian mereka seperti al-Tirmizi, al-‘Ijli, Ya‘qub b. Syaibah, Ibn ‘Adi  dan as-Saji, beliau masih boleh diambil kira (lihat Tahzib al-Tahzib).

Apapun, riwayat mereka disokong oleh jalur riwayat lain, sepertimana dalam al-Amali al-Khamisiyyah oleh as-Syajari. Di mana, riwayat Yusuf  b. Ziyad disokong oleh ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdullah. Manakala riwayat ‘Ali b. Zayd  disokong oleh Qatadah b. Di‘amah, seorang perawi thiqah. Malah, di dalam Musnad al-Harith, hadis ini diriwayatkan pula melalui jalur riwayat lain, tidak melalui jalur Yusuf b. Ziyad al-Basri dan ‘Ali b. Zayd!

Justeru, rangkap hadis tersebut boleh dinilai hasan li-ghairih atau daif saja sekurang-kurangnya. Ada pun yg menolak hadis ini dengan hujah bahawa ia bercanggah dengan dalil-dalil yang menunjukkan seluruh Ramadhan itu mencakupi ketiga-tiga perkara sekaligus, iaitu setiap harinya adalah rahmah, keampunan dan kebebasan dari api neraka. Maka, menurut hemat saya, ianya tidak bercanggah sekiranya kita menafsirkan hadis tersebut sebagai pengukuhan dan penegasan terhadap kelebihan bulan Ramadhan yang cukup besar. Dengan maksud, orang yg berpuasa selain mendapat rahmah, keampunan dan kebebasan dari api neraka pada setiap hari Ramadhan, turut mendapat rahmah yg besar di awalnya, pengampunan yang berganda di pertengahannya dan kebebasan yang sebenar dari api neraka di akhirnya.

Wallahu a‘lam.

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1540865102747457&id=558058371028140

Selasa, 21 April 2020

Bolehkah menyebut As solah La ilaha illaLlah ?

SOALAN

(1) Semalam ketika berbual dengan imam jemputan dari syria dia tanya saya (dalam bahasa arab ):

"Kenapa ketika nak tarawih disini orang kata " صلاة التراويح جامعة رحمكم الله ", orang lain kata "الصلاة لا إله إلا الله"?. Apa maksudnya ?.

Saya jawab tak tahu dan saya tak amalkannya. Kami berdua tak faham maksud susunan ayat ini, bukan tak tahu makna perkataannya.

Secara literal, maknanya ialah " Solat itu tiada tuhan selain ALLAH". Dan kita tahu ini ayat yang menyalahi syariat.

" laun lah kalau mereka sebut 'الشهادة لا إله إلا الله' ada la benar juga", katanya lagi.

ada yang boleh beri penjelasan?. Kita harus didik diri kita faham dengan semua ibadah yang kita lakukan dan tahu sumbernya dari al-quran dan sunnah, bukan hanya ikut saja apa yang orang buat.hujah ulama buat, kita buat je la, itu bukan hujah utama dalam islam. Lagipun tak semua ulama ucap ayat ni. Wallahua'lam.

Mohon pencerahan dari al fadhil ustaz.

(2)  Betul ke kata org salah jika baca begini :
الصلاةُ لا اله الا الله
?
.
.
JAWAPAN Ustaz Abu Usamah Mohd Hanifah
.
.
بسم الله. حمدا لله. صلاة وسلاما على رسول الله. أما بعد.
.
.
1.0  Kalau hendak diselidiki dan dibongkar lagi kesalahan-kesalahan seperti diatas yang berlaku didalam masyarakat Melayu kita maka pastinya banyak lagi yang kita akan jumpai. Sehinggakan dalam bacaan Wajib juga ada yang tersalah seperti bacaan Fatihah dan Tasyahhud.

1.1  Begitu juga kesalahan dalam sebutan lafaz Azan, Lafaz Iqamah, doa-doa dengan bahasa arab selepas solat dan lain-lain, Zikir-zikir, ucapan selepas solat Tarawih sebelum solat Witir dan lain-lain lagi.
.
.
2.0  Orang islam yang bukan orang arab termasuklah orang melayu kita, mereka memuliakan bahasa Arab sebagai bahasa agama mereka. Mereka amat suka kepada penggunaan bahasa Arab, namun ramai di kalang mereka ini tidak pandai berbahasa Arab, dan tidak sedikit di kalangan mereka yang menggunakan kalimah-kalimah arab sedangkan mereka sendiri tidak faham apa yang diungkapkan oleh mereka itu sendiri, akhirnya penggunaan kalimah-kalimah tersebut tidak betul, maka terjadilah kesalahan dan kesilapan, yang mana kesalahan dan kesilapan tersebut hanya dapat difahami oleh orang yang pandai berbahasa Arab.
.
.
3.0  Ucapan sebahagian ahli jemaah masjid ditempat kita :

 " الصلاة لا إله إلا الله "

setelah mereka mendengar ucapan Bilal :

"صلاة القيام/صلاة التراويح جامعة رحمكم الله "

Maksudnya : (mari) solat qiyam/(mari) solat terawih, semoga kalian dirahmati allah.

Sebenarnya ungkapan seperti ini masih lagi ada jalan keluarnya untuk tidak dihukumkan bahawa ia adalah salah secara mutlak.

Penggunaan seperti ini kalau betul pada susunannya maka tidaklah salah penggunaannya.
.
.
4.0  Susunan yang betul dalam penggunaannya adalah ahli jamaah hanya mengucapkan perkataan " الصلاة " tanpa perlu disambungkan dengan perkataan " لا إله إلا الله ". Setelah itu barulah meneruskan dengan ucapan "لا إله إلا الله".
.
.
5.0  Untuk lebih memahami lagi perbincangan ini sila perhatikan penjelasan di bawah ini :

(1) Apabila Bilal mengucapkan perkataan :

"صلاة القيام/صلاة التراويح جامعة رحمكم الله"

" (mari) solat qiyam/(mari) solat terawih, semoga kalian dirahmati allah."

Maka ahli jamaah ucap dengan ucapan " الصلاة " dengan maksud kami ingin mengerjakan solat tersebut.

Setelah itu barulah ahli jemaah mengucapkan ucapan :

لا إله إلا الله وحده لا شريك له ...

(2) Namun apabila disambungkan terus perkataan

" الصلاة "
 dengan ucapan :
 "لا إله إلا الله وحده لا شريك له"

Maka secara zahirnya ia boleh membawa kepada maksud yang salah seperti apa yang disebutkan diatas.
.
.
5.0  Adapun sandaran terhadap ucapan bilal :

"صلاة القيام/صلاة التراويح جامعة رحمكم الله"

ialah hadith Aisyah r.anha :

عَنْ عَائِشَةَ رضي اللَّه عنها أَنَّ الشَّمْسَ خَسَفَتْ عَلَى عَهْدِ رَسُول اللَّهِ صلى اللَّه عليه وسلم، فَبَعَثَ مُنَادِيًا يُنَادِي: الصَّلاة جامعة.

" Dari aisyah R.anha bahawa telah berlaku gerhana matahari dizaman nabi ﷺ. lalu baginda ﷺ menghantar seorang yang menyeru dengan ucapan " الصَّلاة جامعة " " solat secara berjamaah."

[ HR Al-bukhari dan Muslim ]

Dikiaskan solat terawih yang dikerjakan secara berjemaah dengan solat gerhana kerana sama-sama dikerjakan secara berjamaah.

Maka sebagaimana disunatkan ucapan tersebut pada solat gerhana, ucapan tersebut juga digalakkan pada solat sunat tarawih atas pandangan sebahagian ulama fiqh.

Berkata imam An-nawawi Rahimahullah didalam kitab المجموع juz.3 hlm.77 :

وَكَذَا يُنَادِي لِلتَّرَاوِيحِ الصَّلَاةَ جَامِعَةً إذَا صُلِّيَتْ جَمَاعَةً.

" Seperti ini juga digalakkan menyeru dengan ucapan " الصَّلاة جامعة " untuk solat terawih yang dilakukan secara berjamaah."

5.1.Manakala ucapan "رحمكم الله" yang memberi maksud semoga kalian dirahmati oleh Allah maka ia termasuk dalam keumuman harus kita berdoa tanpa dibataskan dengan waktu sedangkan tidak ada satu dalil yang sahih pun melarang kita berdoa untuk saudara-saudara kita agar mereka mendapat rahmat Allah taala.

5.2  Ketika mana ada seruan untuk solat terawih secara berjemaah maka tidaklah salah orang-orang yang mendengar seruan tersebut menyahut dengan ucapan " الصلاة " yang memberi maksud kami ingin mengerjakan solat tersebut.

5.3  Manakala ucapan : " لا إله إلا الله وحده لا شريك له "... setelah itu sebenarnya ia adalah sebagai melafazkan kalimah tauhid sebelum memulakan solat Qiyamullail demi untuk menzahirkan keimanan kepada allah, sesuai dengan apa yang disebut oleh nabi ﷺ :

من قام رمضان إيماناً واحتساباً، غُفِرَ له ما تقدم من ذنبه.

" Barangsiapa yang  berqiam di bulan ramadhan dengan penuh keimanan serta mengharapkan ganjarannya nescaya diampun baginya segala apa yang terdahulu daripada dosanya."

[ HR Al-bukhari dan Muslim ]
.
.
هذا رأيي والله أعلم بالصواب

وأستغفر الله العظيم لي ولكم ولسائر المسلمين

أبو أسامة محمد حنفية بن الحاج حسين

مدير مركز الدراسات الإسلامية ببوكيت كيجغ كماسيك كمامن ترنجانو

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1627604397390433&id=100004226647287

Isnin, 6 April 2020

BIDAAH HASANAH YANG DIAKUI OLEH IMAM AS-SUYUTHI

Zaman sekarang, ada orang tak tahu malu memperalatkan nama Imam As-Suyuthi, kononnya Al-Imam tidak mengakui bidaah hasanah.

1. Melafazkan niat sebelum solat
(Ruj: Al-Ashbah Wan Nazair, 32)

2. Sambut majlis maulidurrasul
(Ruj: Al-Hawi Lil Fatawi, 190)

3. Membaca Al-Quran Untuk Si Mati
(Ruj: Syarh Ash-Shudur, 297)

4. Talqin Si Mati Setelah Dikebumikan
(Ruj: Al-Manzhumah As-Suyuthi)

5. Membaca Al-Quran Di Kubur Untuk Si Mati
(Ruj: Ihya' Fadhail Ahl Bait, 53)

Kredit : Ustaz Hafiz Za'farani

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=3567815689957605&id=100001876275514