CARIAN ILMU DI JOMFAHAM :

KONGSIKAN

Rabu, 17 Julai 2019

Aqidah Imam Ibnu Hazm




Oleh : Ustaz Abdul Rahman arRaniri

Golongan wahhabi selalu berhujah dengan kalam Ibn Hazm sedangkan mereka tak tahu Ibn Hazm beri'tiqad bahawa Allah tidak bertempat. Beliau menjelaskan perkara ini dalam kitab 'Ilm al-Kalam 'ala Mazhab Ahl al-Sunnah wa al-Jama'ah, halaman 65 dengan berkata:
"Dan bahawasanya Allah taala tidak berada di suatu tempat atau di suatu masa, bahkan Dialah pencipta masa-masa dan tempat-tempat. Allah berfirman (mafhumnya) : Dan dia menciptakan segala sesuatu lalu dia menetapkan taqdirnya dengan sempurna [al-Furqan : 2] dan Dia berfirman (mafhumnya) : Dia menciptakan langit-langit dan bumi dan apa yang ada di antara kedua-duanya [al-Furqan : 59]. Masa dan tempat kedua-duanya adalah dua makhluk. Dan Allah telah ada (sedia kala) tanpa keduanya. Dan tempat hanyasanya untuk jisim-jisim, manakala masa hanyasanya ia adalah tempoh untuk setiap yang diam atau bergerak"..



Sumber : https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=2415628468674226&id=100006812895601&ref=content_filter

Jumaat, 12 Julai 2019

Aqidah Imam Hassan al Banna


Aqidah Imam Hasan al Banna

Imam Hasan Al-Banna juga menyebut:


"Maka tiada makna ‘yad’ (tangan) secara hakikat (secara zahir atau secara makna dari sudut bahasa) kecuali anggota badan dan begitu juga selainnya. [Risalah Al-Aqa'id oleh Hasan Al-Banna]


Imam Hasan Al-Banna berkata sebagai kesimpulan


"Manakala mazhab As-Salaf tidak berpegang secara zahir pada ayat dan hadith tersebut tetapi tidak langsung menyentuh dan berbahas mengenainya sama sekali”

Beliau berkata lagi: "Salaf dan khalaf  bersepakat bahawasanya apa yang dimaksudkan oleh Allah s.w.t. melalui nas-nas mutasyabihat bukanlah dengan makna zahirnya…"


[Ditulis dalam Majmuk Rasa'il Imam As-Syahid Hasan Al-Banna pada kitab Al-Aqoid m/s 408-418 yang dinukilkan dalam fusulun fi Al-Aqidah oleh Dr. Al-Qaradhawi m/s: 34.]

Selasa, 2 Julai 2019

Hukum Mengucapkan Madad Ya Rasulallah: Pencerahan Kali Kedua Buat Abu Anas Madani (Bhg 2)

Hukum Mengucapkan Madad Ya Rasulallah: Pencerahan Kali Kedua Buat Abu Anas Madani (Bhg 2)

Review By:  Restoran: Menjawab Wahabi
Share Button
Kami akan melanjutkan menjawab hujjah Abu Anas Madani dalam terusan artikel ini. Sudah saya katakan jika Abu Anas menjawab artikel ARG terkait isu al- Madad Ya Rasulallah yang kami tulis lepas lalu untuk menjawab artikel Abu Anas sebelumnya, maka kami melihat tidak ada jawapan atau bantahan Abu Anas secara sighnifikan terhadap hujjah-hujjah dan dalil-dalil kami, bahkan Abu Anas malah menjawab hujjah dan dalil yang tidak kami tulis sama sekali dalam artikel, ini sudah jauh dari sikap profesionalisme dan ketertiban dalam ruang diskusi. Namun kami tetap akan menjawab hujjah yang disinggungkan oleh Abu Anas dalam isu baru yang dilontarkannyya.
abu anas tawassul


Abu Anas mengatakan :

Di bawah ini ana kemukan contoh satu dalil yang menjadi perebutan antara pendokong dan penentang.

Pencerahan kepada cerita Ad-Dharir (Si Buta) yang bertawassul.
عَنْ عُثْمَانَ بْنِ حُنَيْفٍ، أَنَّ رَجُلًا ضَرِيرَ الْبَصَرِأَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: ادْعُ اللَّهَ أَنْ يُعَافِيَنِي،قَالَ: “إِنْ شِئْتَ دَعَوْتُ وَإِنْ شِئْتَ صَبَرْتَ فَهُوَ خَيْرٌ لَكَ”،قَالَ: فَادْعُهْ، قَالَ: فَأَمَرَهُ أَنْ يَتَوَضَّأَ فَيُحْسِنَ وُضُوءَهُ وَيَدْعُوَبِهَذَا الدُّعَاءِ: “اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ وَأَتَوَجَّهُ إِلَيْكَ بِنَبِيِّكَ،مُحَمَّدٍ نَبِيِّ الرَّحْمَةِ، إِنِّي تَوَجَّهْتُ بِكَ إِلَى رَبِّي فِي حَاجَتِي هَذِهِ لِتُقْضَى لِيَ، اللَّهُمَّ فَشَفِّعْهُ فِيَّ”.
Uthman bin Hunaif radiallahu meriwayatkan bahawa seorang lelaki yang buta datang kepada Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam lalu berkata: “Berdoalah kepada Allah agar Dia menyembuhkan aku. Baginda sallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: Jika engkau mahu, aku akan doakan, jika engkau mahu bersabar, itu baik untuk diri mu. Lelaki itu menjawab: Engkau berdoalah. Lalu Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam menyuruh lelaki tersebut untuk berwudhu dan mengelokkan wudhunya dan berdoa dengan doa ini:

Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu dan menghadap kepada-Mu dengan nabi-Mu, Muhammad, Nabi pembawa rahmat. Sesungguhnya aku menghadap kepada Tuhanku dengan Engkau(Muhammad) untuk urusan hajatku ini agar ia selesai. Ya Allah, berikanlah syafaat kepadanya untuk diriku”. [Sunan at-Tirmizi, Kitab ad-Daawat, hadis no: 3531, sahih gharib]
Hadis ini menjadi hujah kepada sebahagian ilmuan Islam yang membenarkan untuk bertawassul dengan Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam hatta selepas kewafatan Baginda sallallahu ‘alaihi wasallam.
Pendapat ini dibantah oleh ulama lain.
Yang membantah berhujah bahawa hadis ini menunjukkan tawassul dengan doa orang soleh. Ini berdasarkan perkataan lelaki itu kepada Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam: Berdoalah kepada Allah agar Dia menyembuhkan aku.
Hadis ini menunjukkan lelaki itu dan Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam itu kedua-duanya berdoa kepada Allah. Dan inilah yang dimaksudkan dengan doa lelaki itu: “Ya Allah, berikanlah syafaat kepadanya untukdiriku”.

Jawapan :

Sangkaan Abu Anas bahwa hadits itu menunjukkan tawassul dengan doa orang soleh, maka ini adalah sangkaan yang bathil lagi silap. Sangat jelas sekali dalalah hadits tersebut menunjukkan bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengajarkan orang yang buta tersebut bertawassul dan memohon kepada Allah dengan JAH Nabi.

Seandainya itu tawassul dengan orang soleh, maka Nabi akan mendoakannya langsung dan tidak akan mengajarkannya doa tawassul dengan JAH Nabi, juga mencukupkannya dari doa dan sholat dua roka’at. Maka jelas Nabi memerintahkan hal tersebut adalah sebagai bayan (penjelasan) dan tasyri’ (penetapan syare’at).

Abu Anas mengatakan :

Hadis di bawah menjadi hujah penguat bahawa tawassul hanya dengan orang yang masih hidup.

عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، أَنَّ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ كَانَ إِذَا قَحَطُوا اسْتَسْقَى بِالْعَبَّاسِ بْنِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ، فَقَالَ:“اللَّهُمَّ إِنَّا كُنَّا نَتَوَسَّلُ إِلَيْكَ بِنَبِيِّنَاصَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَتَسْقِينَا،وَإِنَّا نَتَوَسَّلُ إِلَيْكَ بِعَمِّ نَبِيِّنَا فَاسْقِنَا، قَالَ: فَيُسْقَوْنَ
Bermaksud: Anas radiallahu ‘anhu meriwayatkan bahawa Umar al-Khattab radiallahu apabila berlakunya kemarau, beliau bertawassul dengan ‘Abbas bin ‘Abdul Mutholib. Beliau berkata: Sesungguhnya dulu kami bertawassul kepada Mu dengan Nabi kami sallallahu ‘alaihi wasallam, lalu Engkau berikan hujan kepada kami. Sesungguhnya kami bertawassul kepada Engkau dengan bapa saudara Nabi kami, turunkanlah hujan. Maka hujan pun turun. [Sahih al-Bukhari, Kitab al-Manaqib, hadis no: 3457]

Berdasarkan hadis ini, jika dibenarkan bertawassul dengan Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam selepas kewafatan Baginda, kenapa Saidina Umar perlu bertawassul dengan ‘Abbas radiallahu ‘anhu?

Jawaban :

Sangkaan anda tidak benar sama sekali dan itu penetapan hukum tanpa dalil.

Pertama : Sangkaan anda “, jika dibenarkan bertawassul dengan Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam selepas kewafatan Baginda, kenapa Saidina Umar perlu bertawassul dengan ‘Abbas radiallahu ‘anhu?, adalah sangkaan yang dibuat-buat oleh kaum wahabi dan tidak berdasar sama sekali. Justru menyalahi dalil-dalil dan hujjah-hujjah yang telah tegak sebagaimana telah kami paparkan pada artikel sebelumnya, bahwa ulama salaf sama ada dari kalangan sahabat ataupun tabi’in dan seterusnya justru menganjurkan untuk bertawassul kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa salam selepas kematian Nabi, seperti pengamalan hadits Utsman bin Hunaif selepas kewafatan Nabi, imam Ahmad bin Hanbal, imam al-Qurthubi dan para ulama hadits yang bertawassul kepada Nabi setelah kewafatannya. Bahkan para jumhru ulama mu’tabar mengamalkan tawassul dengan orang shaleh yang sudah wafat.  Silah rujuk artikel kami yang pertama “ Hukum Mengucapkan Madad Ya Rasulallah “, yang tidak anda jawab hujjah-hujjahnya sama sekali.

Kedua : dalalah hadits di atas megandung dua kemungkinan makna :

1. Ucapan saidina Umar  : “ Sesungguhnya kami dulu kami bertawassul kepada Mu dengan Nabi kami sallallahu ‘alaihi wasallam “, maknanya mereka bertawassul ketika Nabi masih hidup, dan selepas beliau wafat maka hal itu terputus.

2. Maknanya, “ Kami dulu bertawassul denganmu sewaktu masih hidup dan selepas wafatmu hingga sampai saat ini. Dan sekarang kami bertawassul dengan pamanmu; Abbas kerana kedudukannya di sisimu wahai Nabi “.

Ini artinya Umar bin Khaththab sebenarnya bertawassul kepada Nabi kerana ia melihat kedudukan Abbas di sisi Nabi sebagai ahlul baitnya, padahal Umar bin Khaththab jelas lebih utama dan besar keududukannya daripada Abbas dan selain Umar masih ada yang lebih utama daripada Abbas yakni Utsman bin ‘Affan dan Ali bin Abi Thalib. Ini juga merupakan rasa tawadhu’ Umar, ia lebih mengutamakan Abbas kerana kedudukan Nabi dan penghormatan kepada ahlul bait Nabi.

Al-Hafidz Ibnu Hajar mengomentari hadits tersebut sebagai berikut :

وليس في قول عمر أنهم كانوا يتوسلون به دلالة على أنهم سألوه أن يستسقي لهم ، إذ يحتمل أن يكونوا في الحالتين طلبوا السقيا من الله مستشفعين به
“ Dalam ucapan Umar tersebut bukan berarti mereka (para sahabat) bertawassul dengannya menunjukkan bahwa mereka memintanya untuk memberikan air kepada mereka, kerana kemungkinan mereka dalam dua keadaan, meminta air dari Allah dengan bertsyaffu’ (tawassul) dengannya “.[1]

Saya bagi contoh logikanya :

Saya sebagai seorang menteri atau pejabat yang diutamakan oleh presiden dan selain saya ada banyak pejabat lainnya yang lebih diunggulkan daripada saya (Misal Utsman dan Ali), jika ada hajat saya selalu meminta bantuan melalui pak presiden dan dikabulkan. Setelah pak presiden wafat, saya meminta bantuan melalui paman presiden (misal Abbas) yang dihormati oleh pak presiden sendiri sebagai keluarganya dan dihormati pula oleh rakyatnya. Tentunya saya lebih utama dan tinggi kedudukannya sebagai menteri daripada paman presiden itu. Lalu saya meminta bantuan melalui paman Nabi bukan melalui pejabat lainnya yang lebih unggul dan utama daripada saya dan paman presiden tersebut, apakah saya berarti meminta bantuan melalui paman presiden tersebut padahal saya lebih utama darinya dan masih ada pejabat lainnya yg lebih utama dari saya dan dari paman presiden itu ?  tentu kemungkinan besarnya saya meminta bantuan dengan paman presiden adalah kerana saya melihat kedudukannya sebagai keluarga presiden. Ini artinya saya memandang presidennya bukan paman itu. Sama artinya saya meminta bantuan dengan presiden atau atas nama presiden.

Dan makna kedua ini lebih sesuai dengan dalil dan hujjah-hujjah kuat yang menunjukkan kebolehan bertawassul dengan Nabi selepas kewafatannya. Sebagaimana telah kami huraikan di artikel pertama.

Abu Anas menaqal :

Petikan Perbincangan 1:

Bank Fatwa pimpinan Dr. Abdullah al-Faqih merumuskan dalam fatwa nombor 1169:

والتوسل بذات النبي صلى الله عليه وسلم، أو بجاهه، أو بحقه، مختلف فيه بين العلماء: فذهب أكثر الفقهاء من المالكية، والشافعية، والحنابلة إلى جوازه، واحتجوا بأحاديث لا يصلح شيء منها للاحتجاج، إذ هي بين الضعيف والموضوع، كما احتجوا أيضاً بعمومات من القرآن، وبأحاديث صحيحة، لكنها ليست نصاً على ما ذهبوا إليه من جواز التوسل المذكور.
Tawassul dengan zat Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam, dengan kemuliaannya, atau dengan haknya, merupakan perkara yang diperselisihi oleh ulama.

Pendapat Pertama:
Kebanyakan fuqaha’ mazhab Malik, Syafie, dan Hanbali membenarkannya
*[Hujjahnya telah disebut dalam pencerahan dengan panjang lebar]
Mereka berhujah dengan hadis-hadis yang tidak dapat dijadikan hujah. Hadis-hadis itu sama ada lemah mahupun palsu. Mereka berhujah juga dengan keumuman ayat-ayat al-Quran, dan hadis-hadis yang sahih, tetapi semuanya tidak menunjukkan secara jelas (nas) membenarkan pendapat mereka yang membolehkan tawassul yang disebutkan.

Jawaban :

Analisa Bank Fatwa pimpinan Dr. Abdullah al-Faqih, tidak sesuai fakta sama sekali dan jauh dari kebenaran. Dalam fatwa itu tidak disebutkan siapa saja para ulama dari kalangan madzhab yang menolak tawassul selepas Nabi wafat, sehingga ianya hanya dugaan saja yang tidak berdasar fakta dan kenyataannya bahkan bertentangan dengan realitanya.

Seluruh jumhur ulama dari 4 madzhab sepakat bolehnya bertawassul dengan Nabi selepas wafatnya.

Madzhab Hanabilah :

Imam Ahmad bin Hanbal membolehkan tawassul dengan Nabi selepas wafatnya, bahkan beliau menganjurkan kepada muridnya :

وسل حاجتك متوسلا اليه بنبيه صلى الله عليه وسلم تقض من الله عز وجل
“ Dan mintalah hajatmu dengan bertawassul kepada Allah dengan Nabi-Nya shalallahu ‘alaihi wa sallam, niscaya hajatmu akan dikabulkan Allah Ta’ala “.[2]

Imam Ibnu Quddamah al-Hanbali :

وإن قلت : اللهم إني أسألك وأتوجه إليك بنبيك محمد صلى الله عليه وسلم نبي الرحمة يا محمد إني أتوجه بك إلى ربي فيقضي لي حاجتي،وتذكر حاجتك.وروي عن السلف أنهم كانوا يستنجحون حوائجهم بركعتين يصليهما ثم يقول : اللهم بك أستفتح وبك أستنجح ، وإليك بنبيك محمد صلى الله عليه وسلم أتوجه ، اللهم ذلل لي صعوبة أمري ، وسهل من الخير أكثر مما أرجو ، واصرف عني من الشر أكثر مما أخاف
“ Dan (boleh) juga kamu ucapaka, “ Ya Allah aku memohon pada-Mu dan bertawajjuh dengannabi-Mu Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam nabi Rahmat, wahai Muhammad sesungguhnya aku bertawajjuh denganmu kepada Tuhanku, lalu Allah kabulkan hajatku…dan sebutkan hajatmu. Dan diriwayatkan dari ulama salaf bahwasanya mereka meloloskan hajat mereka dengan sholat dua roka’at kemudian mengucapkan, “ Ya Allah dengan-Mu aku memohon kesuksesan dan dengan-Mu aku memohon keberuntungan, dengan kepada-Mu dengan Nabi-Mu Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam aku bertawajjuh. Ya Allah rendahkan untukku kesulitan urusanku, dan mudahkanlah kebaikan yang lebih banyak dari apa yang aku harapkan, dan hindarkanlah aku dari keburukan yang lebih dari apa yang aku takutkan “.[3]

Ibnu Aqil al-Hanbali (w 503 H), beliau ketika ziarah ke makam Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengicapkan :
يا محمد إني أتوجه بك إلى ربى
“ Wahai Muhammad sesungguhnya aku bertawajjuh denganmu kepada Tuhanku “[4]

Ibnul Jauzi al-Hanbali (w 597 H) mengatakan :

لم يزل ذكر نبينا صلى الله عليه وسلم منشورا وهو في طي العدم توسل به آدم وأخذ له ميثاق الأنبياء على تصديقه
“ Menyebut Nabi Muhamammad senantiasa tersebar sejak beliau belum dilahirkan, Nabi Adam bertawassul dengannya dan mengambil pernajian para Nabi atas pemebenarannya “[5]

Abu Abdillah Muhammad bin al-Husain al-Hanbalijuga menyebutkan dan menganjurkan doa tawassul yang sama seperti di atas.[6]

Al-Imam al-Mardawi (w 885 H) mengatakan :

“ Boleh bartwassul dengan orang shaleh menurut pendapat yang sahih dalam madzhab kami. Bahkan ada pendapat (lemah) mengatakan dianjurkan (mustahab). Imam Ahmad berkata dalam manasiknya yang ditulis oleh al-Marrudzi, “ Bertwassul dengan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam di dalam doanya “, dan beliau menetapkannya di dalam al-Mustau’ab dan selainnya “[7]

Dan masih banyak lagi para syaikh Hanabilah yang membolehkan tawassul dengan Nabi dan orang sholeh setelah wafatnya yang tidak kami sebutkan semuanya di sini. Maka dengan melihat nash-nash ini, hkum tawassul semacam ini adalah Mubah dalam madzhab Hanabilah meskipun ada yang mengatakannya mustahab (dianjurkan). Adakah wahabi mengikuti madzhab Hanabilah ini dalam masalah ini ?

Madzhab Syafi’iyyah :

Imam asy-Syafi’i tersohor bertabarruk dengan makam imam Abu Hanifah. Kisah ini disebutkan oleh imam Ibnul Jauzi dalam Manaqib Ahmad ibn Hanbal”: 455 dan al-Hafidz Ibnu Katsir  “Al Bidayah wa an Nihayah”; Ibnu Katsir,10/331 dari al Baihaqi.

Imam al-Baihaqi meriwayatkan dengan sanadnya :

Muhammad bin Ishaq ats-tsaqafi berkata, “ Aku mendengar Abu ishaq al-Qursayi mengatakan, “ Dahulu pada kami ada seseorang di Madinah, jika melihat suatu kemungkaran yang tidak memungkinkan merubahnya, maka ia mendatangi makam Nabi sambil berucap,
أيا قبر النبي وصاحبيه … ألا يا غوثنا لو تعلمونا.

 “ Wahai makam Nabi dan kedua sahabatnya, tolonglah kami jika kalian mengetahui kami “.[8]

Al-‘Amad al-Ashbihani (w 597 H) mengatakan ketika menulis tarjamah seorang sahabatnya :

وينصره على جاحدي نعمائه ، بمحمدٍ وآله.
“ Dan Allah menolongnya atas para pendengkinya dengan berkat Muhammad dan keluarganya “[9]

Ar-Rafi’i al-Qazwini (w 623 H) mengucapkan :

متوسلاً بشفاعـة من عنده يوم الجزاء
“ Dengan bertawassul dengan syafa’at orang yang ada di sisi Allah di hari pembalasan “.[10]

Al-Hafidz Ibnu Shalah (w 643 H) berkata ketika menceritakan mu’jizat Nabi  :

وَذَلِكَ أَنَّ كَرَامَاتِ اْلأَوْلِيَاءِ مِنْ أُمَّتِهِ وَإِجَابَاتِ اْلمُتَوَسِّلِيْنَ بِهِ فيِ حَوَائِجِهِمْ وَمَغُوْثَاتِهِمْ عَقِيْبَ تَوَسُّلِهِمْ بِهِ فيِ شَدَائِدِهِمْ بَرَاهِيْنُ لَهُ صَلىَ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَوَاطِعُ وَمُعْجِزَاتٌ لَهُ سَوَاطِعُ وَلاَ يَعُدُّهَا عَدٌّ وَلاَ يَحْصُرُهَا حَدٌّ أَعَاذَنَا اللهُ مِنَ الزَّيْغِ عَنْ مِلَّتِهِ وَجَعَلَنَا مِنَ اْلمُهْتَدِيْنَ اْلهَادِيْنَ بِهَدْيِهِ وَسُنَّتِهِ
“ Demikian itu bahwa karamah para wali Allah dari umatnya, dan terkabulnya hajat-hajat orang-orang yang bertawassul dengan mereka ketika dalam keadaan susah, merupakan bukti yang kuat dan mu’jizat yang terang, yang tidak mampu dihitungnya, kita berlindung kepada Allah dari menyimpang dari ajarannya dan menjadikan kami termasuk orang yang mendapat hidayat dengan petunjuknya dan sunnahnya “[11]

Imam Nawawi rahimahullah berkata :

ثُمَّ يَرْجِعُ اِلىَ مَوْقِفِهِ اْلاَوَّلِ قُبَالَةَ وَجْهِ رَسُوْلِ للهِ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَيَتَوَسَّلُ بِهِ فيِ حَقِّ نَفْسِهِ وَيَتَشَفَّعُ بِهِ اِلىَ رَبِّهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالىَ
“ Dan kembali ke tempatnya semula menghadap wajah Rasulallah shallahu ‘alaihi wa sallam dan bertawassul via Nabi untuk haq dirinya serta memohon syafa’at via Nabi kepada Allah Ta’aala “.[12]

Imam Nawawi juga menyebutkan kisah al-Utbi yang datang curhat ke makam Nabi dan bertawassul kepadanya. Kisah ini sangatlah masyhur disebutkan dalam banyak oleh para ulama di antaranya oleh imam Ibnu Asakir dalam Tarikhnya, Ibnul Jauzi dalam Mustir al-Gharam, Ibnu Quddamah al-Hanbali dalam Mughninya, al-Hafidz asy-Syakhawi dalam al-Qaul al-Badi’ fish shalah ‘alal Habib asy-Syafi’, al-Hafidz Ibnu Kastir dalam Tafsirnya di surat an-Nisa, al-Bahuti al-Hanbali dalam kitab Kisyaaful Qina’, dan banyak lagi yang lainnya.

Al-Imam Abul Husain al-Imrani (w 558 H) berkata :

وَيُسْتَحَبُّ اَنْ يَسْتَسْقِىَ بِاَهْلِ الصَّلاَحِ مِنْ اَقْرِبَاءِ رَسُوْلِ اللهِ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمَّا رُوِيَ اَنَّ عُمَرَ اِسْتَسْقىَ بِالْعَبَّاسِ بْنِ عَبْدِ اْلمُطَّلِبِ
“ Dan dianjurkan melakukan istisqa dengan bertawassul dengan orang shaleh dari kerabat Rasulullah shallahu ‘alaihi wa salam, karena ada riwayat bahwa Umar bertawassul kepada Abbas bin Abdul Muththlib “[13]

Imam ahli qira’ah Syamsuddin Ibn al-Jazri berkata :

وَاَنْ يَتَوَسَّلَ اِلىَ اللهِ بِاَنْبِيَائِهِ وَالصَّالِحِيْنَ مِنْ عِبَادِهِ
“ Dan hendaknya bertawassul kepada Allah dengan para Nabi-Nya dan orang shaleh dari hamba-Nya “[14]

Al-Hafidz Ibnu Hajar berkata :
وَفِيْهِ اِسْتِعْمَالُ آثَارِ الصَّالِحِيْنَ وَلِبَاسُ مَلاَبِسِهِمْ عَلىَ جِهَةِ التَّبّرُّكِ وَالتَّيَمُّنِ بِهَا
“ Dalam hadits tersebut diperbolehkannya menggunakan bekas-bekas orang shaleh seperti pakaian mereka dengan segi tabarruk dan mencari berkah dengannya “[15]

Dan masih ratusan ulama syafi’iyyah lainnya yang sepakat menganjurkan tawassul dan tabarruk dengan orang shaleh dan nabi yang telah wafat atau pun masih hidup.

Madzhab Malikiyyah :

Kisah masyhur imam Malik berikut :

 “ Ketika khalifah Manshur melaksanakan ibadah haji dan melanjutkan ziarah ke makam Nabi, lalu ia bertanya kepada imam Malik “ Wahai Abu Abdillah, aku hendak berdoa, apakah aku menghadap kiblat dan membelakangi makam Nabi ataukah aku menghadap makam Nabi dan membelakangi kiblat ? maka imam Malik menjawab “ Kenapa anda harus memalingkan wajah anda dari Nabi shallahu ‘alaihi wa sallam ? padahal Nabi adalah wasilah / perantaramu dan perantara datukmu Adam kepada Allah Ta’aala, menghadaplah ke makam Nabi dan mintalah syafa’at dengannya, maka niscaya Allah akan memberikanmu syafa’at  “.

Kisah ini menunjukkan bahwasanya imam Malik memandang baik di dalam berdoa menghadap ke makam Nabi, memohon syafa’at dan berwasilah dengannya. Kisah ini disebutkan oleh : Abul Hasan Ali bin Fihr di dalam kitabnya Fadhail Malik, al-Qadhi Iyadh di dalam kitabnya asy-Syifa : 2/41, al-Khuffaji mengatakan sanad ini sahih. Al-Qasthalani menyebutkan kisah ini di dalam kitabnya al-Mawahib : 4/580, az-Zarqani di dalam syarh Mawahibnya : 8/304 dan beliau membantah orang yang mengatakan kisah itu dusta, as-Samhudi menyebutkannya di dalam kitab Wafa al-Wafaa : 2/422, Ibnu hajar di dalam kitabnya al-mundzdzam mengtakan sanad ini sahih. Dan banyak ulama lainnya lagi yang menyebutkan kisah tersebut.

Imam Abdul Haq al-isybili (w 582 H) mengatakan :

 “ Dan dianjurkan bagimu – semoga Allah merahmatimu – membawa mayitmu dekat dengan kuburan orang-orang shaleh dan ahli kebaikan, kamu kubur bersama mereka, kamu turunkan di samping mereka dengan harapan mendapat berkah dan bertawassul kepada Allah dengan via kedekatakn mereka “.[16]

Al-Imam al-Qurthubi (w 671 H) mengatakan :

 “ Semoga Allah menyelamatkan kita dari kengerian hari ini dengan haq nabi Muhammad nabi pembawa rahmat dan dengan haq para sahabatnya yang mulia. Semoga Allah menjadikan kita termasuk orang yang dikumpulkan dalam barisan mereka..dst ”[17]

Al-Qurrafi al-Maliki ( w 682 H) menyebutkan kisah al-Utbi di dalam kitabnya adz-Dzakhirah : 3/375-376.

Ibnu Athaillah as-Sakandari bertawassul dengan mengucapkan : “ Dengan jah nabi Muhammad “, di kitabnya Lathaif al-Minan : 11.

Al-Balwi al-Maliki (w 767 H) mengatakan :

وَأَسْأَلُ اللهَ اْلعَلِيَّ اْلكَبِيْرَ، بِجَاهِ سَيِّدِنَا وَمَوْلاَنَا مُحَمَّدٍ رَسُوْلِهِ اْلبَشِيْرِ النَّذِيْرِ، أَنْ يَجْعَلَهُ حَجًّا مَبْرُوْرًا سَعْيًا مُبَارَكاً مَشْكُوْرًا وَعَمَلاً صَالِحًا مُتَقَبَّلاً مَذْخُوْرًا
“ Dan aku memohon kepada Allah yang Maha Luhur dan maha Besar dengan jah nabi Muhammad rasul-Nya yang sebagai pemberi kabar baik dan kabar buruk, untuk menjdikan kita haji yang mabrur, usaha yang berkah dan diterima, amal yang shaleh dan menjadi simpanan “[18]

Ibnu al-Kahthib al-Maliki (w 808 H) mengatakan :

ومنْ تَوَسَّلَ إِلَيْهِ بِمُحَمَّدٍ نَجَاهُ وَنَفعَهُ
“ Barangsiapa yang bertawassul dengan nabi Muhammad maka akan sukses dan mendapat manfa’at “[19]Dan banyak lagi ulama lainnya.

Madzhab Hanafiyyah :

Imam al-Kallabadzi al-Bukhari al-Hanafi (w 308 H) mengatakan :

وَبِاللهِ أَسْتَعِيْنُ وَعَلَيْهِ أَتَوَكَّلُ وَعَلىَ نَبِيِّهِ أُصَليِّ وَبِهِ أَتَوَسَّلُ وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ اْلعَلِيِّ اْلعَظِيْمِ
“ Dengan Allah aku memohon pertolongan dan kepadanya aku bertawakkal, kepada nabi-Nya aku bertawassul wa laa haula wa laa quwwata illa billah “.[20]

Ibnu al-Adim al-Hanafi (w 660 H) mengatakan :

بِبَرَكَةِ سَيِّدِ اْلمُرْسَلِيْنَ وَأَهْلِ بَيْتِهِ
“ Dengan berkah pemimpin para rasul dan ahlu baitnya “[21]

Ibnu Abil Wafaa (w 775 H) mengatakan : “ Bertawassul Dengan jah Rasulullah “.[22]

Al-Imam al-‘Aini (w 855 H) mengatakan :

فَهَا نَحْنُ نَشْرَعُ فيِ اْلمَقْصُوْدِ بِعَوْنِ اْلمَلِكِ اْلمَعْبُودِ وَنَسْأَلُهُ اْلإِعَانَةَ عَلىَ اْلاِخْتِتَامِ مُتَوَسِّلاً بِالنَّبِيِّ خَيْرِ اْلأَنَامِ وَآلِهِ وَصَحْبِهِ اْلكِرَامِ
“ Inilah kami memulaim maksud kami dengan pertolongan Allah al-Ma’bud, dan kami memohon pertolongan kepadanya untuk mengkhatamkan dengan bertawassul via nabi sebaik-baik manusia serta keluarga dan sahabatnya “[23]

Dan masih banyak lagi ulama Hanafiyyah lainnya yang membolehkan dan menganjurkan tawassul kepada nabi atau orang shaleh yang telah wafat, ini adalah pendapat jumhur di kalangan mereka.

Maka setelah menampilkan nash-nash para ulama dari semua amdzhab sepakat bolehnya tawassul dengan Nabi atau orang sholeh yang sudah wafat. Ini sudah kesepakatan para ulama dari semua 4 madzhab. Maka sangkaan fatwa ulama wahabi tersebut adalah dusta kerana tidak sesuai dengan realitanya. Dan yang menolak tawassul semacam ini hanyalah segelintir orang, bagaikan anak kecil yang melempar batu di samudera luas, maka sedikit pun tidak akan membahayakan samudera luas tersebut.

Adapun tuduhan bahwa hadits-hadits tawassul semacam ini adalah bernilai lemah dan maudhu’ maka tidaklah benar sama sekali, seluruh haditsnya sahih dan lemah namun dikuatkan dengan hadits yang lainnya sehingga menjadi hadits yang maqbul.

Abu Anas menaqal :
أما من ذهب إلى المنع من هذا النوع من التوسل فحجته أنه لم
يرد نص صحيح صريح يبيحه، وأن جاه النبي صلى عليه وسلم ومنزلته ليست من عمل الإنسان،
والله تعالى يقول: ﴿وَأَنْ لَيْسَ لِلْإِنْسَانِ إِلَّا مَا سَعَى﴾ [النجم:39] ومن
أدلتهم أيضاً على منعه أنه وسيلة إلى الاستغاثة بغير الله تعالى، واعتقاد نفعه وضره،
وهذا مفض إلى الشرك، ووسيلة إليه، بالإضافة إلى أن هذا لم يكن من هدي النبي صلى الله
عليه وسلم، ولا من عمل الصحابة، ولا التابعين بعده. والراجح عندنا هو القول الأخير
لقوة أدلة القائلين به، ولكون التوسل من باب الدعاء، والدعاء عبادة، والعبادة توقيفية.
والله أعلم.
Pendapat Kedua:
Adapun para ulama yang melarang tawassul sebegini berhujah bahawa tiada satu dalil yang sahih dan jelas menunjukkan ia dibenarkan. Kemuliaan Nabi sallallahu bukanlah daripada hasil amalan insan, sedangkan Allah berfirman: {Tidaklah untuk manusia itu melainkan apa yang mereka pekerjakan}. [An-Najm: 39].
Antara hujah mereka juga adalah kerana ia merupakah satu wasilah kepada meminta selain Allah, beri’tiqad bahawa Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam yang memberi manfaat dan mudharat. Ini akan membawa kepada syirik dan menjadi wasilah kepada syirik. Tambahan pula, ini bukan daripada petunjuk Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam, bukan juga amalan para sahabat, dan bukan juga amalan para tabiin selepas mereka.
Jadi pendapat yang kuat di sisi kami (Panel web ini) ialah pendapat yang kedua (yang melarang) kerana kekuatan dalil-dalil mereka. Tawassul itu adalah bab doa, dan doa adalah ibadah, dan ibadah adalah sesuatu yang tawqifi (hanya dilakukan apabila ada dalil)). Tamat Petikan.

Jawapan :

Ini suatu kedustaan dan kejahilan orang yang mengatakannya, sudah jelas dalil yang telah kami huraikan sebelum ini. Semua dalil sahih dan pemahamannya selari dengan pemahaman jumhur ulama dari semua kalangan 4 madzhab. Alasan fatwa itu yang mengatakan tawassul macam ini akan membawa kepada kesyrikan dan menjadi wasilah kepada syirik, ini adalah alasan yang jahil dan dangkal. Al-Quran pun telah membantah pemahaman semacam ini :

Allah berfirman mengenai ucapan nabi Yusuf:

اذْهَبُوا بِقَمِيصِي هَذَا فَأَلْقُوهُ عَلَى وَجْهِ أَبِي يَأْتِ بَصِيرًا
“Pergilah kalian dengan membawa gamisku ini, lalu letakkanlah ke wajah ayahku, maka ia akan dapat melihat kembali”. (QS. Yusuf: 93)

Dalam ayat ini terdapat penjelasan bahwa Nabi Ya’qub bertabarruk dengan gamis Nabi yusuf. Nabi Ya’qub mencium dan menyentuhkan gamis tersebut ke matanya, sehingga beliau bisa melihat kembali. Apakah anda akan mengatakan perbuatan Nabi Yusuf dan Nabi Ya’qub ini berpotensi kepada kesyirikan ??

Abi Abdillah al-Mahamili (w 330 H) bahwa pernah mengatakan berkata :

أعرف قبر معروفٍ الكرخي منذ سبعين سنةً، ما قصده مهموم إلا فرج الله همه
“ Aku tahu makam Ma’ruf AL-Kurkhi sejak 70 tahun, tidaklah seorang yang susah mendatanginya, kecuali Allah melapangkan kesusahannya “.[24]

Bukankah ucapan ini membawa kepada kesyirikan ?? renungkan dan fikirkan dengan hati yang suci wahai Doctor semua huraikan kami…..

Imam al-Baihaqi dalam kitabnya Manaaqib Asy-Syafi’i dengan sanad yang shahih :

“ Sholeh bin Ahmad bercerita “ Suatu hari imam Syafi’I dating menjenguk ayahku yang sedang sakit, tiba-tiba ayahku meloncat menuju imam Syafi’I dan langsung mencium kening gurunya tersebut, kemudian ayahku menempatkan imam Syafi’I di tempat duduk ayahku dan ayahku duduk di hadapan beliau kemudian saling bertanta sesaat. Ketika imam Syafi’I bangkit untuk menaiki tunggaannya, maka ayahku meloncat dan memegang tunggangan imam Syafi’i lalu berjalan bersama beliau. Kisah tersebut didengar oleh imam Yahya bin Ma’in, lalu dating dan berkata kepada ayahku “ Yaa Subhanllah (ungkapan heran), sunnguh besar urusan itu sampai-sampai andai berjalan di sisi tunggan (baghlah, peranakan keledai) imam Syafi’I ?? “, maka ayahku menjawabnya “ Wahai Yahya, seandainya anda berjalan di sisi satunya dari tunggangan beliau itu, maka anda pasti akan mendapat manfaat “. Kemudian ayahku berkata “ Barangsiapa yang ingin mendapatkan ilmu fiqih, maka ciumlah buntut keledai tersebut “.[25]

Dalam kisah tersebut, dikisahkan bahwa imam Ahmad bin Hanbal telah berkata :

“Barangsiapa yang ingin mendapatkan ilmu fiqih, maka ciumlah buntut keledai tersebut “

Ungkapan itu, merupakan ungkapan fatal jika mengikuti pemahaman kaum wahabi bahkan dinilai syirik, bagaimana mungkin mencium buntut keledai dapat menjadikan seseorang mendapat ilmu fiqih ?? beranikah anda mensyirikkan imam Ahmad bin Hanbal tersebut ??



Ibnu Abdillah al-Katibiy
Kota Santri, 07/09/2014



[1] Fath al-Bari : 2/337
[2] Majmu’ al-Fatawa : 1/140
[3] Wasiat al-Imam Ibnu Quddamah : 92, tahqiq : Muhammad Anis Mahrat.
[4] At-Tadzkirah : 87
[5] Al-Mudhisy, Ibnul Jauzi : 1/141
[6] Al-Mustau’ab : 3/88
[7] Al-Inshaf : 2/456
[8] Syu’ab al-Iman, al-Baiahqi :
[9] Kharidah al-Qashr : 442
[10] At-Tadwi fi akhbar Qazwin : 2/76
[11]  Aadab al-Muffti wa al-Mustafti : 1/210
[12] Al-Iydhah, Imam Nawawi : 454
[13] Al-Bayan, al-Imrani : 2/677
[14] Muhammad bin Muhammad al-Jazri, al-Hishn al-Hashin min Kalam Sayydil Mursalin : 25
[15] Fath al-Bari, Ibnu Hajar : 10/198
[16] Al-‘Aqibah fi dzikril maut : 219
[17] At-Tadzkirah : 254
[18] Taj al-Mafriq fii tahliyah Ulama Masyriq : 143
[19]  Wasilah al-Islam : 1/31
[20]  At-Ta’aarruf li madzhab ahli Tasawwuf : 1/21
[21] Bughyah ath-thalab fi Tarikh Halab : 2/3242
[22] Thabaqaat al-hanafiyyah : 1/353
[23]  Umdah al-Qari syarh Sahih Bukhari : 1/11
[24] Tarikh Baghdad : 1/135
[25] Manaaqib Asy-Syafi’I : juz 11 halaman 253