CARIAN ILMU DI JOMFAHAM :

KONGSIKAN

Isnin, 30 Disember 2013

Keimanan, Kepatuhan Dan Kerinduan Pokok Terhadap RasuluLlah SallaLlahu 'alaihi wasallam



Oleh : Ustaz Salman Maskuri

MUKADDIMAH



Alhamdulillah baru2 ini telah berlangsung forum sempena maulidur Rasul di dewan mara Alex. Setelah berforum, sy telah diberi peluang untuk muhasabah cinta rasul dan ramai menangis dan terkesan dengan muhasabah ini. Saya rasa cerita yg paling memberi kesan kepada sy sendiri dan yang lain adalah kisah raungan sebatang pokok kepada Rasul. Jadi sy meletakkan kisah itu dan 2 kisah yang lain dalam artikel blog kali ini. Mudah2an bertambah cinta kepada Rasul. Mudah2an prgram muhasabah cinta rasul tidak diadakan sempena maulid sahaja. moga ia diteruskan masa ke semasa untuk mendidik hati kita yg banyak karat dosa. Tahniah dan terima kasih adik2 medik alex yang menganjurkannya.



KEIMANAN POKOK


Ibnu Umar ra berkata:

Kami bermusafir bersama Rasulullah saw, tiba-tiba seorang arab badawi menghampiri kami. Nabi saw bertanya:



“Kamu hendak kemana?”



Lelaki badawi menjawab:



“ Aku hendak berjumpa dengan ahli keluarga ku.”



Nabi saw bertanya lagi:



“Kamu hendak kebaikan?”



Lelaki tadi menjawab:



“Apa dia?”



Nabi saw menjawab:



تشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له وأن محمدا عبده ورسوله




“Kamu bersaksi tiada tuhan melainkan Allah yang esa dan tiada sekutu bagiNya. Sesungguhnya Muhammad hambaNya dan pesuruhNya.”



Lelaki tadi bertanya:



“Siapa yang menyaksikan kebenaran apa yang kamu katakan?”



Nabi saw menjawab:



هذه الشجرة السمرة



“Pohon Samurah (sejenis pokok ) ini.”



Pokok itu berada di persisiran lembah. Lalu ia begerak menyeret tanah sehinggalah ia berada di hadapan Nabi saw. Nabi saw pun memintanya penyaksian terhadap kalimah tauhid sebanyak 3 kali. Pokok itu pun melakukan seperti yang diminta Nabi saw. Kemudia dia kembali ke tempat asalnya.



Hr Darimi, Ibnu Hibban, Abu Ya’la dan Thabrani dengan sanad yang sahih.


KEPATUHAN POKOK



Jabir ra menceritakan:



Suatu hari Rasulullah saw hendak membuang air dan tidak ada tempat untuk melindungi dari pandangan manusia. Tiba-tiba baginda perasan terdapat dua pokok di persisiran lembah. Nabi saw pun pergi kearah salah satu pohon itu dan memegang dahannya. Nabi saw berkata:



انقادي علي بإذن الله



“Hendaklah kami patuh kepadaku dengan izin Allah.”



Lalu pohon itu patuh kepada Nabi saw seperti mana unta yang dicucuk hidung patuh kepada tuannya. Nabi juga melakukan perkara yang sama dengan pohon yang kedua. Nabi saw pun berkata kepada keduanya:



التئما علي بإذن الله



“Hendaklah kami bercantum dengan izin Allah.”



Lalu keduanya pun bercamtum.



Hadis Sahih riwayat Muslim.



KERINDUAN POKOK



Hadis daripada Anaz bin Malik ra:



“ Sesungguhnya Nabi saw berdiri pada hari Jumaat menyandarkan belakangnya kepada tunggul pohon kurma di MaSjid Nabi. Nabi saw berkhutbah kepada manusia. Selepas itu, seorang lelaki berasal dari Rum berkata “ Adakah kamu hendak aku buatkan minbar yang boleh kamu duduk disitu dan ianya sempumpama kamu berdiri?”


Lalu lelaki itu membuat mimbar yang ada dua anak tangga dan duduk ditingkat yang ketiga. Apabila Nabi saw duduk di atas mimbar, pokok menguak seperti lembu menguak sehingga bergema masjid. Suara ini kerana sedih Rasulullah saw meninggalkannya. Lalu Rasulullah saw turun mimbar dan memeluknya dalam keadaan pokok itu menguak. Ia pun diam setelah dipeluk oleh Nabi saw. Kemudian Nabi saw bersabda:



أما والذي نفس محمد بيده لولم ألتزمه لما زال هكذا إلى يوم القيامة حزنا على رسول الله



“Demi tuhan yang mana diri Muhammad berada dalam kekuasaannya, kalau aku tidak mendakapnya, nescaya ia akan berbunyi sebegini sehinggalah hari kiamat. Ini kerana kesedihannya terhadap Rasulullah saw.”



Hadis riwayat Bukhari – sahih



Hasan al-Basri akan menangis setiap kali meriwayatkan hadis ini. Beliau berkata:



“Kayu merengek kepada Rasulullah saw kerana rindukan Rasulullah saw kerana kedudukan baginda. Kamu lebih patut merindui untuk bertemu Rasulullah saw.”



KITA TIDAK LAYAK DIGELAR PECINTA RASUL SEDANGKAN TIDAK MAMPU MENANGIS KERANA MERINDUI RASUL. TIDAK MENANGIS KERANA TIDAK MEMAHAMI AJARAN RASUL. TIDAK MENANGIS KERANA TIDAK MENGAMALKAN DAN MEMPERJUANGKAN AJARANNYA. TIDAK MENANGIS KERANA TIDAK BERBUAT APA2 SEMASA RASUL DIHINA.



Kesimpulan: Hendaklah kita menangis sepertimana baginda menangis mengingati kita. Dalam hadis sahih Muslim, Nabi saw berkata:



“Ummatku, Ummatku.” Sehingga menangis (kerana mengenang nasib umatnya)

Lalu Allah mengutuskan Jibril untuk memujuk Nabi saw. Allah berkata:



إنا سنرضيك في أمتك ولا نسؤك



“Sesungguhnya Kami meredaimu hai Muhammad terhadap umatmu dan tidak akan menyakiti mu.” (Sahih Muslim)



Rujukan: Ittihafu Ahlil Wafa oleh Abdullah at-Talidi dan an-Nabiyil Khatam oleh Muhammad Jum'ah

Sumber : Http://Akhisalman.Blogspot.Com

Isnin, 23 Disember 2013

Fatwa Majlis Fatwa Kebangsaan Mengenai Wahhabi



















ISU :


Apakah pandangan Majlis Fatwa Kebangsaan berkenaan golongan Wahabi? Adakah golongan yang berzikir dan berdoa secara sendiri-sendiri selepas solat itu Wahabi?

PENJELASAN:

Aliran Wahabi bukanlah satu mazhab akan tetapi satu bentuk gerakan pemikiran agama yang banyak dipegang oleh ulama-ulama Haramayn (Mekah dan Madinah) kontemporari mengikuti pendekatan yang diambil oleh Muhammad bin Abd Wahhab (m.1792). Dari segi mazhab , mereka lebih hampir dengan mazhab Hanbali walaupun dari beberapa segi mereka lebih ketat dan keras.

Dalam sejarah tradisi ilmu Islam, aliran Wahhabi bukanlah mewakili arus perdana mazhab Ahl Sunnah wa al-Jamaah kerana sejak seribu tahun lebih, aliran yang menjadi peneraju kepada pentafsiran Ahl Sunnah wa al-Jamaah dalam bidang akidah ialah Asha’irah dan Maturidiyah, manakala dalam bidang fiqh ialah empat mazhab utama iaitu Shafi’i, Hanafi, Maliki dan Hanbali.

Dari segi pendekatan ilmiah, aliran Wahabi membawa pendekatan yang agak sempit dengan metodologi harfiah (literal) yang mereka ambil dalam memahami sumber agama khususnya al-Qur’an. Justeru itu, sebahagian dari pandangan mereka dalam agama bersifat agak keras terutama terhadap orang yang tidak mengambil pendekatan mereka. Pendekatan sebegini akhirnya telah membawa kepada kecenderungan untuk mudah mengeluarkan orang Islam dari lingkungan agama yang tidak sealiran dengan aliran Wahabi.

Contoh perbezaan pandangan golongan Wahabi yang agak jelas ialah pandangan mengenai sunnah dan bid’ah. Berdasarkan makna literal beberapa hadis Nabi, mereka menganggap bahawa setiap amalan ibadat yang tidak mengikuti secara langsung cara yang dibawa oleh Nabi saw, dianggap bid’ah dan terkeluar dari Islam.

Justeru itu banyak amalan dan pegangan yang telah diamalkan oleh masyarakat Islam telah dianggap terkeluar dari agama Islam oleh golongan Wahabi. Pendekatan ini telah menyebabkan perpecahan di kalangan sebahagian masyarakat yang telah lama mempunyai kesatuan dalam ibadat menurut pentafsiran imam-imam muktabar dalam mazhab Shafi’i dan dalam akidah menuruti aliran al-Ash’ari dan al-Maturidi.

Banyak persoalan yang bersifat khilafiah telah diangkat dan dianggap sebagai perkara usul sehingga menjadi permasalahan dalam masyarakat, seperti larangan doa qunut, wirid dan berdoa secara berjamaah selepas solat, tahlil, berzanji, qasidah, burdah, membaca yasin pada malam jumaat, perayaan maulid, kesemuanya ditolak atas nama bid’ah yang sesat. Ini sama sekali tidak selari dengan pemahaman sunnah dan bid’ah yang sebenar dalam Islam dan juga tidak bertepatan dengan semangat ilmiah dalam tradisi Islam yang membenarkan perbezaan pandangan dalam persoalan khilafiah.

Dalam konteks tasawuf, mereka amat keras membid’ah amalan-amalan tariqat, amalan wirid dan selawat yang dilakukan oleh golongan sufi. Dalam akidah, mereka membid’ahkan ajaran tauhid berdasarkan sifat yang kesemuanya dipelopori oleh ulama-ulama berwibawa dalam aliran Ahl Sunnah wa al-Jama’ah.

Contoh lain perbezaan pemahaman aliran Wahabi ialah pendekatan mereka dalam memahami ayat-ayat mutasyabihat dalam al-Qur’an seperti ayat berkaitan ‘tangan dan wajah Allah’, istiwa’ dan lain-lain. Dengan mengisbatkan secara literal ayat-ayat ini dan menolak sama sekali pendekatan ta’wil yang juga salah satu pendekatan yang diambil oleh ulama salaf dan khalaf, ia membawa kepada kecenderungan tajsim (kefahaman Allah berjism) dan tashbih (kefahaman Allah menyamai makhluk) terutama kepada mereka yang berfahaman simplistik berkaitan isu tersebut.

Ramai ulama-ulama yang telah mengkritik dan menghujah aliran Wahabi termasuk saudara kandung Sheikh Muhammad Abdul Wahhab sendiri iaitu Sheikh Sulayman Abd Wahhab dalam kitabnya bertajuk al-Sawa’iq al-Ilahiyyah fi al-Radd ‘ala al-Wahhabiyyah. Antara ulama-ulama lain ialah Sayyid Ahmad Ibn Zaini Dahlan (m.1886) Mufti Mekkah dan Shaykh al-Islam dalam kitabnya al-Durar al-Saniyyah fi al-Radd ‘ala al-Wahhabiyyah dan Dr. Sa’id Ramadhan al-Buti dalam karyanya al-Salafiyyatun Marhalatun Zamaniyyatun Mubarakatun la Mazhabun Islamiyyun.

Memandangkan Malaysia jelas mengambil pendirian sejak beratus tahun lalu bahawa aliran yang harus diikuti ialah mazhab Shafi’i dan dalam akidah aliran Ash’ari dan Maturidi dan ianya telah menghasilkan perpaduan yang utuh di kalangan umat Islam, baik dalam ibadah, muamalah dan lain-lain sehingga memberi ketenangan dan keharmonian dalam masyarakat dan negara, maka aliran Wahabi adalah tidak sesuai dalam konteks kefahaman dan amalan agama di Malaysia.

Manakala mereka yang berzikir secara sendiri-sendiri selepas solat tidak semestinya dari aliran Wahabi. Namun sekiranya mereka membid’ahkan orang yang berzikir secara berjamaah selepas solat berkemungkinan besar ia dari golongan tersebut.

Wallahu A’lam.

Rujuk : https://www.facebook.com/fatwamalaysia/posts/521309121300237

Jumaat, 20 Disember 2013

Pandangan Habib Ali Al Jufri Mengenai Tasawwuf Dan Tareqat

Tasawwuf dan tareqat




Ada yang tidak senang kepada tasawwuf dan tareqat. Kedua-duanya dibenci terus. Seboleh-bolehnya hendak dikuburkan, dihilangkan dari hati umat Islam.

Memang ada tareqat yang tersasar dari landasan (melanggar panduan al Quran dan As Sunnah), namun ada tareqat yang muktabar dan diiktiraf oleh alim ulamak.

Kepada mereka yang memusuhi tasawwuf, amat sukar sekali untuk menghapuskannya dari umat Islam.

Kerana sebagaimana yang dijelaskan oleh Habib Ali Al Jufri  :

walaupun ada yang mempergunakan kalam Ibnu Taimiyyah untuk mengecam ahli sufi, beliau tetap memuji tasawwuf dan merasa terhormat dirinya memiliki hubungan sanad dengan Imam Abd Qadir al Jailani.

Ibnu Qayyim yang sering dijadikan peluru untuk menembak ahli sufi, malah menulis tiga jilid kitab tentang tasawwuf iaitu Madarij al Salikin fi Syarh Manazil Sa'irin. Imam Ahmad bin Hanbal menulis Kitab al Zuhd. Imam hafiz az Zahabi menulis Siyar A'lam an Nubala' yang bukan hanya mendedahkan biografi Imam hadith tetapi juga para imam besar tasawwuf contohnya Ma'ruf al Kurkhi begitu juga kitab Sifat as sofwah karya Imam Ibn Al Jauzi.

Begitulah keadaan para ulama hadith yang bergelar al hafiz yang kadang-kadang mereka tuduh benar, kadang-kadang salah. Bahkan ketika bersangkutan dengan aqidah, mereka katakan para ulamak salafussoleh itu salah semuanya. Jadi menurut mereka, aqidah Ibnu al Jauzi itu salah. Aqidah Imam an Nawawi itu salah, kerana ia menulis sejarah hidup guru-gurunya yang meriwayatkan hadith sampai kepada Imam Muslim dan menyebut mereka sebagai sufi. Aqidah Imam az Zahabi salah. Aqidah Imam al Suyuthi salah. Demikian pula aqidah Imam as Subki, imam As Sakhawi, Imam Ibn Hajar serta imam mazhab yang merujuk kepada kaum sufi dan memegang ucapan-ucapan mereka untuk melembutkan hati.

Jika mereka menuduh kaum sufi itu syirik dan sesat, bererti mereka tidak percaya kepada al Quran dan hadith yang ada sekarang. Kenapa ?

Kerana seluruh sanad dan rantaian riwayat al Quran dan hadith yang sampai kepada kita sekarang penuh dengan ahli sufi. Setiap periwayatan bacaan al Quran yang tujuh (qira'ah sab'ah) atau yang sepuluh (qira'ah 'asyarah) pasti di dalamnya ditemukan imam sufi.

Sesiapa yang boleh menyemak sohih Bukhari dan Sohih Muslim serta kitab-kitab hadith yang lainnya tanpa melalui perawi yang bukan sufi ? Jika ada yang mengatakan (ahli sufi) itu musyrik, mereka kafir, dan kita diam sahaja. Ini ertinya bencana akan mengancam generasi setelah kita. Yang mereka tahu tentang para sufi kemudiannya adalah bahawa mereka kafir dan sesat.

Sekarang ini, kita seperti malas bertindak. Padahal di luar sana, melalui khutbah, kaset, dan buku-buku berbagai kebohongan telah dihembuskan sekelompok orang yang tidak menjaga ketaqwaan kepada Allah ketika berbicara tentang orang-orang soleh. Berbagai tuduhan-tuduhan serong diarahkan kepada kaum sufi.

Jika ini dibiarkan, tentu generasi setelah kita akan berkesimpulan bahawa hadith dan al Quran yang mereka terima tidak dapat dipercayai kerana diriwayatkan kaum sufi yang mereka ketahui kafir dan sesat.

Sumber rujukan : dari kitab Ma'alim al Suluk li al Mar'ah al Muslimah, Karya Habib Ali Al Jufri, Terbitan Dar al Ma'rifah, Beirut, cet 5, 1428 H/2007M




Terjemahan : Habib Ali al Jufri, Terapi Ruhani Untuk Semua, Cet II 2012, Penerbit Zaman, Jakarta

Rabu, 11 Disember 2013

ISU UMMATI.. UMMATI



Isu Riwayat Kewafatan Nabi SAW Menyebut Perkataan Ummati

Terlalu berlebihan mempermasalahkan kisah kewafatan Nabi yang mengucapkan ummati, ummati seandainya tidak ada riwayat sahihnya tentang ucapan ini ketika menjelang wafat beliau, maka sungguh kehidupan beliau mulai sejak diutus menjadi Rasul hingga akhir hidup bahkan kelak di hari kiamat, beliau sangat khuatir dan sangat memperdulikan umatnya.

Bukankah Allah sendiri telah mensifati Nabi Muhammad dengan Harishun ‘alaikum bil mukminiina Raoufun Rahiim ?? tidakkah kamu merenungi ucapan yang menggetarkan hati dan jiwa yang membaca ucapan itu ??

Semak dan renungi bersama kami firman Allah Ta’ala berikut ini :

لَقَدْ جَاءكُمْ رَسُولٌ مِّنْ أَنفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُم بِالْمُؤْمِنِينَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ
“ Sungguh telah datang padamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaan yang kamu alami, dia sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, penyantun dan penyayang terhadap orang-orang yang beriman “. (QS: at-Taubah : 128)

Ibnu Katsir memberi komen mengenai ayat ini :

وقوله: { عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ } أي: يعز عليه الشيء الذي يعنت أمته ويشق عليها، { حَرِيصٌ عَلَيْكُمْ } أي: على
هدايتكم ووصول النفع الدنيوي والأخروي إليكم
“ Ucapan, {berat terasa olehnya penderitaan yang kamu alami}, Nabi begitu merasakan berat (susah) dengan kesusahan yang dialami umatnya. {dia sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu}, maksudnya sangat menginginkan kalian mendapat petunjuk dan mendapatkan manfaat di dunia maupun di akhirat “.

Ayat ini sudah cukup menunjukkan bahwa Nabi begitu merasakan khuatir dan mengambil dengan umatnya sepanjang hidupnya bahkan kelak ketika di hari pembalasan, Nabi pun berusaha keras untuk menyelamatkan umatnya dari neraka. Untuk apa mereka mempermasalahkan riwayat “ ummati, ummati “ ketika menjelang kewafatan baginda sallaLlahu 'alaihi wasallam ? Apakah mereka tidak percaya bahwa Nabi begitu mengambil berat dan khuatir atas umatnya ?? bukankah nasihat solat-solat di akhir usia baginda sallaLlahu 'alaihi wasallam juga menunjukkan kepedulian beliau atas umatnya agar tidak meninggalkan solat, supaya umatya bahagia dunia dan akhirat ?? ayat di atas sudah cukup menjelaskan sifat mulia Nabi dan kekhuatiran Nabi atas umatnya sepanjang hidupnya.

Hadits :

أنه صلى الله عليه وسلم قال لجبريل عند موته " من لأمتي بعدي " فأوحى الله تعالى إلى جبريل أن بشر حبيبي إني لا أخذله في أمته ، وبشره بأنه أسرع الناس خروجا من الأرض إذا بعثوا ، وسيدهم إذا جمعوا وأن الجنة محرمة على الأمم حتى تدخلها أمته . فقال " الآن قرت عيني
“ Sesungguhnya Nabi bertanya kepada Jibril, “ Siapa yang memperhatikan umatku setlah wafatku ? “, maka Allah mewahyukan kepada Jibril untuk memberikan kabar gembira bahwa AKU (Allah) tidak akan melalaikan umatnya, dan berikan kabar padanya bahwa ia (Nabi) adalah manusia pertama (paling cepat) keluarnya dari kuburan ketika hari pembangkitan, dan pemimpin mereka di hari perkumpulan, dan sesungguhnya surge haram atas umat-umat lainnya sebelum umat Nabi memasukinya terlebih dahulu “, maka Nabi berkata, “ Sekarang aku sudah tenang “. (HR. Ath-Thabrani)

Hadits ini memang sanadnya dhaif, namun hadits dhaif bukanlah hadits maudhu’ yang mesti dibuang. Karena ada kecacatan perawinya yang tidak terlalu parah. Hadits ini pun boleh diamalkan dalam bab manaqib (kisah-kisah) sesuai pendapat jumhur ulama ahli hadits.

Dan tak ada satupun ulama ahli hadits terdahulu yang menghukumi hadits ini maudhu’. Oleh sebab itu al-Hafidz al-Iraqi menghukumi sanad ini dhoif.[1]

Hadits di atas pun memiliki banyak syawahidnya diantaranya hadits :

إن الجنة حرمت على الأنبياء كلهم حتى أدخلها، وحرمت على الأمم حتى تدخلها أمتي

Hadits ini diriwayatkan Ibnu Adi di Kamil : 5/209 dan Ibnu Abi Hatim di al-'ilal : 2167. Hadits ini dihukum gharib oleh ad-Daraquthni, sedangkan Albani menghukuminya hadits mungkar.[2] Juga hadits berikut ini :

أنا أول الناس خروجاً إذا بعثوا، وأنا خطيبهم إذا أنصتوا، وقائدهم إذا وفدوا، وشافعهم إذا حبسوا، وأنا مبشرهم إذا يئسوا، لواء الحمد بيدي، ومفاتح الجنة يومئذ بيدي، وأنا أكرم ولد آدم يومئذ على ربي ولا فخر, يطوف علي ألف خادم كأنهم اللؤلؤ المكنون

Hadits ini diriwayatkan oleh imam at-Tirmidzi no. 3610, beliau mengatakan : Ini Hadits Hasan Gharib.[3]

Dalam riwayat yang lain disebutkan bahwasanya sayyidina Ali berkata :

ان رسول الله صلى الله عليه وسلم في آخر نفسه حرك شفتيه مرتين فالقيت سمعي يقول خفية امتي امتي فقبض
رسول الله صلى الله عليه وسلم يوم الاثتثن من شهر ربيع الاول

“ sesungguhnya Rasulullah shallahu ‘alaihi wa sallam di akhir hidupnya menggerakkan kedua bibirnya dua kali, lalu aku mendekatkan telingaku dan aku mendengar Nabi mengucapkan “ Ummatku, ummatku “ secara pelan, lalu wafatlah Rasulullah shallahu ‘alaihi wa sallam di hari Isnin bulan Rabi’ul Awwal “.[4]

Dalam hadits sahih disebutkan bahwa ketika Nabi selesai membaca surat Ibrahim ayat 36 dan surat al-Maidah ayat 118, maka Nabi mengangkat kedua tangannya dn mengucapkan :

اللهم أمَّتِي أمّتِي، وبكى فقال الله -عز وجل-: "يا جبريل، اذهب إلى محمد -وربك أعلم- فَسَلْه: ما يبكيك؟"، فأتاه جبريل فسأله، فأخبره رسول الله -صلى الله عليه وسلم- بما قال-وهو أعلم- فقال الله: "يا جبريل، اذهب إلى محمد فقل: إنا سنرضيك في أمتك ولا نسوءك
“ Ya Allah, umatku, umatku..dan Nabi menangis. Maka Allah berkata, “ Wahai Jibril, pergilah kepada Muhammad – Dan Tuhanmu Maha Mengetahui – dan tanyalah kepadanya apa yang menyebabkannya menangis ? maka Jibril mendatanginya dan bertanya, maka Rasulullah shallahu ‘alaihi wa sallam menceritakan apa yang telah diceritakan, maka Allah menjawab : “ Wahai Jibril, pergilah kepada Muhammad dan katakanlah, “ Sesungguhnya Kami akan meredhai umatmu, dan tidak akan berbuat buruk pada umatmu “. (HR. Muslim)

Perhatikan hadits sahih ini, amat jelas menunjukkan bahwa Nabi shallahu ‘alaihi wa sallam begitu cinta dan perhatiannya kepada umatnya, baginda sallaLLahu 'alaihi wasallam tidak rela umatnya celaka di dunia maupun di akhirat kelak. Baginda sallaLlahu 'alaihi wasallam menyebut “ ummati “ dua kali. Renungi, dan resapi seruan dan doa Nabi tersebut dalam diri kita, bayangkan beliau menyebut nama kita dua kali….tidakkah engkau merasakan seruan lisan mulia Nabi sallaLLahu 'alaihi wasallam yang berdoa dan memohon kepada Allah agar kita sebagai umatnya diselamatkan dari neraka Allah ?? sungguh kami khuatir mereka yang mempermasalahkan riwayat “ ummati, ummati “ menjelang kewafatan Nabi, dicabut rasa cinta dan rindunya kepada Nabi, Allahumma nas’alukal ‘afwa wal ‘afiyah…

Ditulis Oleh: ustazah Shofiyyah An-Nuuriyah

Asy'ari research group : http://aswj-rg.blogspot.com/2013/12/seputar-isu-riwayat-kewafatan-nabi-saw.html

[1] Takhrij Ahadits al-ihya, al-Iraqi, bisa lihat di sini : http://www.islamport.com/b/3/alhadeeth/takhreej/
[2] As-Silsilah adh-Dahifah, Albani : 5/354. No. 2329
[3] Hadil Arwah ila Biladil Afrah, Ibnul Qayyim : 1/77-78
[4] Hadits ini disebutkan oleh Syeikh ‘Uthman bin Hasan bin Ahmad as-Syakir al-Khubawi al-Hanafi (w. 1241H) dalam kitabnya Durrah an-Nashihin mukasurat 64, namun beliau tidak menyebutkan sanad periwayatnnya dan sumber asalnya. Setelah saya takhrij melalui lafaznya, awal matannya, Rowi a’lanya, maudhu’ (tema)-nya, dan shifatnya, dan semua metode takhrij telah saya lakukan, namun saya belom juga menemukannya. Maka saya tidak berani menghukuminya dhoif, maudhu’ atau pun sahih. Saya tawaqquf di sini.

Isnin, 25 November 2013

KAMI BERSAMA MUFTI KEDAH MEMPERTAHANKAN AHLUS SUNNAH WAL JAMA'AH


Seorang 'tokoh' yang disebut oleh Mufti Kedah terlibat dengan virus wahhabi tersentak dan terus beri respon.

Namun yang batil tak boleh ditutup.

Fitnah, pengkafiran dan penyesatan serta penghinaan 'tokoh' yang kepanasan itu ada di sini :

1. Muhasabah Untuk Dr Asri - link di bawah (artikel fitnah, pengkafiran, penyesatan, penghinaan terhadap Mazhab Asy Syafie, terhadap ulamak dan umat Islam dijawab oleh alim ulamak Ahlus Sunnah Wal Jama'ah di Malaysia)

- http://halaqah.net/v10/index.php?topic=7927.0

Contoh fitnah terhadap asatizah :

- http://www.youtube.com/watch?v=Mj4dhF8ojpw

2. Garis Panduan Masjid di Perlis semasa menjadi mufti yang melarang umat Islam melaksanakan sunnah yang ada jelas sandaran dari al Quran dan As Sunnah

- https://www.facebook.com/photo.php?fbid=568730836525395&set=pb.149551445110005.-2207520000.1385162861.&type=3&theater

3. Menghina ulamak dan memfitnah seperti Syeikh Jaafar al Barzanji dan banyak lagi (Mufti Mazhab Asy Syafie di Madinah)

- http://www.youtube.com/watch?v=GofHeogy6O0

4. Memfitnah sekolah pondok :

http://www.youtube.com/watch?v=yY0UJ77s0sc

5. Penyesatan Fathul Bari kepada umat Islam yang membaca sodaqallahul 'azim selepas membaca al Quran.

http://www.youtube.com/watch?v=-mhLA71tFlE

6. Fathul Bari menyatakan asya'iroh termasuk dalam firqah sesat.

http://www.youtube.com/watch?v=wlMT5Ywn94s

Biar kita celik mata hati, jangan buta mata hati.

Isnin, 18 November 2013

Status Hadith : DOA MAKAN



Oleh : Ustazah Shofiyyah an Nuriyyah

Ramai umat Islam yang membaca doa dengan susunan berikut sebelum makan :

1. اللهم بارك لنا فيما رزقتنا وقنا عذاب النار

Dan ramai jug yang membaca doa sebelum makan dengan susunan doa lainnya seperti majoriti pelajar pondok/pesantren , contohnya :

2. اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيهِ وَأَطْعِمْنَا خَيْرًا مِنْهُ

Terdapat golongan tertentu yang mengatakan doa susunan yang pertama dianggap bid’ah dan haram mengucapkannya serta masuk neraka...begitu mudah lisan wahabi ini melontarkan kata-kata bid’ah, sesat, syirik, murtad, kafir, masuk neraka dan lainnya kepada kelompok orang yang tak sependapat dengan mereka.

Subhanallah, berapa ramai umat muslim yang akan masuk neraka baik anak-anak, dewasa, orang tua, para ustadz dan para ulama hanya karena mengamalkan doa makan dengan susunan doa yang pertama ?? adakah para ulama dan imam Hadits yang mengatakan membaca doa tersebut sebelum makan itu bid’ah dan haram ??

Susunan doa yang pertama ulama memang menilai hadits itu dhaif karena dalam perawinya ada yang bernama Muhammad bin Abi az-Za’iza’ah yang dinilai munkarul hadits oleh Abu Hatim.

Secara sanad memang boleh dibilang tidak marfu’ akan tetapi ada riwayat lain yang mauquf dari Urwah bin Zubair yang diriwayatkan imam Malik bin Anas dalam kitab Muwatha’nya juz 2 halaman 934.

Ada lagi dari Ali bin Abi Thalib diriwayatkan oleh Abdullah dari ayahnya imam Ahmad bin Hanbal dala Zawaid al-Musnad, Ibnu Adi mendhaifkan sanad ini karena ada perawi majhulnya dari Ali bin Abi Thalib.

Namun syaikh Ahmad Syakir menilainya Hasan ketika mentahqiqnya. Maka hadits susunan pertama jika mengikuti syaikh Ahmad Syakir menjadi HADITH HASAN LI GHOIRIHI

Sedangkan hadits dengan susunan yang kedua, maka imam at-Tirmidzi menilainya HADITH HASAN.

Hukum makan ini bukan wajib atau pun sunnah, melainkan mubah namun akan menjadi sunnah jika diniatkan untuk melaksanakan perintah Allah dan niat supaya kuat dalam ta’at dan beribadah. Tata cara makan pun tidak ada yang diatur secara wajib, nabi mencontohkan tata caranya supaya umatnya melakukan dengan cara terbaik bukan suatu tata cara yang diwajibkan yang apabila tidak melakukan hal itu akan berdosa dan masuk neraka. Dalam masalah doa pun jika berdoa dengan doa selain yang ma-tsur dari Nabi, maka tidaklah berdosa namun yang paling afdhal adalah memang mengamalkan doa yang ma-tsur.

Doa dianjurkan untuk dilakukan pada bila-bila masa pun dan di manapun saja...kecuali doa-doa yang ada dalam ibadah mahdah, maka wajib melakukan dan mengamalkan doa yang warid atau ma-tsur dari Nabi shallahu ‘alaihi wa sallam.

Al-Manawi dalam kitab Faidh al-Qadir mengatakan ketika berbicara tentang mendoakan saudara ketika hendak safar :

“ Dan disunnahkan untuk mendoakan mereka baik di hadapannya ataupun tidak di hadapannya dengan doa ma-tsur atau bukan ma-tsur, dan yang ma-tsur itu lebih utama “.

Dalam Mushannaf Abi Syaibah disebutkan bahwasanya ketika Salman selesai makan ia mengucapkan :

الحمد لله الذي كفانا المؤنة، وأوسع لنا الرزق
“ Alhamdulillah yang telah mencukupi kami biaya dan meluaskan kami rezeki “.

Dalam Mushannaf itu juga disebutkan dari Abu Usamah dari Hisyam, ia berkata : “ Ayahku tidak dihidangkan makanan atau minuman walaupun minum atau makan ubat, lalu beliau meminum atau memakannya sehingga beliau mengucapkan doa berikut :

الحمد لله الذي هدانا وأطعمنا وسقانا ونعمنا والله أكبر، اللهم ألفتنا نعمتك بكل شر فأصبحنا وأمسينا منها بكل خير، نسألك تمامها وشكرها، لا خير إلا خيرك، ولا إله غيرك، إله الصالحين، ورب العالمين، الحمد لله رب العالمين، لا إله إلا الله، ما شاء الله ولا قوة إلا بالله، اللهم بارك لنا فيما رزقتنا وقنا عذاب النار

Nah adakah mereka para ulama salaf tersebut yang menciptakan susunan doa sendiri setelah makan itu telah berbuat bid’ah dholalah yang menyebabkan dia sesat dan masuk neraka ??

Bagaimana dengan imam Ahmad bin Hanbal yang berdoa ketika sujud dalam solat dengan doa yang bukan ma-stur dari Nabi selama 40 tahun ??

“Al-Imam Ahmad bin Hanbal berkata: “Saya mendoakan al-Imam al-Syafi’i dalam shalat saya selama empat puluh tahun. Saya berdoa, “Ya Allah ampunilah aku, kedua orang tuaku dan Muhammad bin Idris al-Syafi’i.” (Al-Hafizh al-Baihaqi, Manaqib al-Imam al-Syafi’i, 2/254).

Ibnu Hajar al-Atsqalani dalam Fathul Barinya mengatakan :


واستُدِلَّ به على جواز الدعاء في الصلاة بما اختار المصلي من أمر الدنيا والآخرة
“ Dan dijadikan dalil dengan hadits itu, bahwasanya boleh berdoa di dalam sholat dengan doa yang disukai / dipilih oleh orang yang solat dari urusan dunia dan akherat “. (Fathul Bari : 2/321)


Al-Hafidz Ibnu Abdil Barr mengatakan :


وأما قول مالك: لا بأس بالدعاء في الصلاة المكتوبة، فهو أمر مُجمَع عليه إذا لم يكن الدعاء يُشبِه كلامَ الناس، وأهل الحجاز يُجيزون الدعاء فيها بكل ما ليس بمأثم من أمور الدين والدنيا

“ Adapun ucapan imam Malik : “ Tidak mengapa dengan berdoa di dalam sholat wajib “, maka itu adalah perkara yang sudah ijma’ jika doanya tidak menyerupai ucapan manusia. Ulama Hijaz membolehkan doa dalam sholat dengan doa yang tidak mengarah pada dosa dari urusan agama dan dunia “ (al-Istidzkar : 2/437)



Wallahua'lam

Selasa, 22 Oktober 2013

KALIMAH ALLAH: ANTARA MURTAD DAN BERDOSA? ANTARA DATO NOOH DAN MAZA.



Oleh : Dr Asmadi Mohamed Naim

Para pembaca yang budiman,

Polimik kalimah Allah mungkin memasuki tahap 'menjuarai sesuatu isu dan menempelak yang lain'. Ini yang berlaku apabila Dato Nooh Gadut memberi peringatan

(http://utusan.com.my/utusan/Dalam_Negeri/20131016/dn_06/Pertikai-keputusan-boleh-jadi--murtad), lantas disambut oleh bekas mufti, Dato Dr Asri Zainul Abidin (MAZA) berkaitan isu ini (dlm http://my.news.yahoo.com/scholars-counter-infidel-argument-over-allah-084949271.html).

Jadi benarkah dakwaan Dato Nooh bahawa isu ini boleh membawa murtad? Pada saya, kenyataan beliau boleh dilihat dalam dua keadaan:

1. Sekiranya Dato Nooh Gadut mengatakan ialah seseorang yang menyokong penggunaan oleh Kristian terhadap kalimah Allah boleh jatuh murtad, saya tidak bersetuju dengan kenyataan ini kerana perbuatannya belum boleh menjatuhkannya murtad. Dalam konteks Malaysia, mungkin jatuh dalam tahap berdosa sahaja. Kenapa berdosa? Sebab kita membuka ruang mereka menggunakan secara tidak tepat dalam Bible mereka, walhal kita sudah menutup ruang ini sebelumnya.

2. Sekiranya Dato Nooh bermaksud bahawa seseorang yang menyokong nama Allah SWT digunakan untuk konsep triniti iaitu untuk secara syirik dalam konteks triniti, maka boleh jatuh murtad, maka saya menyokong dakwaan ini. Kita tidak menunding jari, sebaliknya kita mengatakan perbuatan anda boleh menyebabkan anda jatuh murtad sebab bersetuju supaya kalimah Allah SWT disyirikkan dengan perkara lain.

Lantas bagaimana pula dakwaan bekas mufti, MAZA yang memberikan beberapa hujah iaitu:

1. Penggunaan Allah SWT telah digunakan sejak ribuan tahun. Jawapannya mudah sahaja iaitu kenyataan ini hanya khusus kepada Kristian Arab bukan Kristian Rome dan lain-lain. Salah fakta MAZA bila menjadikan penggunaan Allah umum kepada semua Kristian.

Cuba semak bahasa asal kalimah tuhan dalam Bible yang bukan berbahasa Arab. Hak untuk menggunakan kalimah Allah kepada tuhan dibenarkan oleh para ulama kepada orang-orang Arab. Bahkan sekarang, orang-orang Kristian Arab pula berpandangan tidak tepat mereka menggunakan perkataan Allah SWT terhadap tuhan mereka. Kamus al-Maurid yang ditulis oleh seorang Kristian, jelas merujuk perkataan Allah kepada tuhan orang-orang Islam.

2. Maza berkata: Kalau begitu, keseluruhan ulama menjadi murtad sebab membenarkan penggunaan Allah kepada orang-orang Kristian? Jawapannya juga mudah, mereka tidak murtad sekiranya berpandangan seperti andaian saya yang pertama dan sememangnya mereka menyatakan pandangan umum sebegitu. Saya kira Dato Nooh yang dimaksudkan 'murtad; ialah sesiapa yang bersetuju supaya disyirikkan kalimah Allah.

Rupanya, para Mufti yang tidak bersetuju penggunaan kalimah Allah kepada Bible bahasa Melayu telah melaksanakan tanggungjawab ijtihad yang cukup hebat. Menyanggahi taklid kepada ulama Timur Tengah yang telah mengeluarkan hukum berdasarkan konteks dan adat negara dan masyarakat mereka. Apa boleh buat sekiranya MAZA masih mahu bertaklid kepada ulama-ulama Timur Tengah berdasarkan konteks masyarakat Timur Tengah.

Perlu diingat, ketegangan hubungan di Timur tengah antara Muslim dan Kristian telah membawa kepada serangan fizikal dan serangan militan. Kita tidak mahu hubungan sebegini dengan kawan-kawan kita yang beragama Kristian kerana kita mahukan tolenrasi dan menjauhi dendam kesumat. Jauhkan rasa benci masayrakat Islam terhadap masyarakat Kristian. Bahkan ajaran agama langit adalah lebih dekat dengan ajaran Islam.

Tinggal lagi Wan Ji pula memberi beberapa 'tempelakan' terhadap Dato Nooh iaitu:

1. Arahan supaya menerima sembelihan ahli kitab yang menggunakan nama 'Allah'. Ini dalil boleh menggunakan kalimah Allah?

Jawabannya cukup mudah: Larangan terhadap Gereja menggunakan kalimah Allah ialah hanya pada penterjemahan Bible dan penerbitan mereka sebab mereka rangkumkan penggunaan kalimah Allah secara syirik, kepada apa sahaja terjemahan kepada yang bersifat tuhan. Larangan ini tidak termasuk kepada sebarang ucapan untuk memperkatakan tuhan yang Esa. Adalah suatu yang tidak betul apabila Wan Ji menggunakan hujah ayat-ayat al-Quran yang menunjukkan keesaan Allah untuk menyokong gereja?

Sebenarnya, arahan menerima sembelihan oleh ahli Kitab yang menyebut nama Allah SWT itu adalah dalil yang menunjukkan kalimah Allah SWT hanya untuk Yang Esa. Sekiranya mereka menyembelih menggunakan nama 'Tuhan Anak' atau 'tuhan bapa' atau ruh al-quddus, maka haram memakan sembelihan mereka. Jadi, Allah SWT hendak memberitahu kita bahawa sekiranya mereka menyebut Allah SWT, barulah sembelihan mereka boleh dimakan oleh umat Islam.

Ini juga dalil bahawa Kristian Arab menggunakan beberapa nama nama lain seperti ruh al-quddus dan tuhan Isa (ilah Isa), tuhan bapa. Haram memakan sembelihan mereka jika mereka menggunakan nama-nama tersebut ketika menyembelih binatang sembelihan walaupun ada khilaf ulama yang mengarahkan umat Islam membacakan 'basmalah' apabila menerima sembelihan ahli Kitab.

Perlu diingat, ulama-ulama muktabar masih khilaf membenarkan memakan sembelihan ahli kitab di zaman mutaakhir disebabkan berbeza ajaran ahli Kitab terdahulu berbanding dengan ahli kitab sekarang khususnya ajaran Kristian.

2. Wan Ji pula berkata: Bagaimana pula kalau Mahkamah England melarang penggunaan Isa, adakah umat Islam dilarang menggunakannya.

Jawapannya cukup mudah: Dalam Bible menggunakan perkataan 'Jesus', bukan 'Isa'. Kalau dilarang menggunakan perkataan 'Jesus', kita tidak ada masalah sangat sebab kita mengggunakan nama-nama Arab iaitu 'Isa 'Alahissalam atau Masih'. Sehingga sekarang, kita tak menerima penterjemahan nama-nama Nabi kepada bahasa lain seperti Ibrahim kepada Abraham. Muslim sedunia lebih selesa mengekalkan nama kearaban daripada semuanya diterjemahkan kepada bahasa lain.

Nasihat untuk MAZA dan Wan Ji

Saudara berdua perlu melihat isu ini secara holistik iaitu:

1. Larangan adalah kepada penterjemahan kalimah Allah secara salah dalam penerbitan gereja berbahasa Melayu, seperti Allah Jesus dan lain-lain.

Dalam konteks Negara Malaysia, Allah bukan kalimah yang lazim untuk menunjukkan istilah 'tuhan' kepada bukan Melayu. Hanya Melayu Islam yang menggunakannya untuk menunjukkan tuhan yang disembah. Jadi, apa tujuan mahu digunakan perkataan 'Allah' dalam Bible bahasa Melayu?

2. Kenapa mereka tidak beria-ria menukarkan perkataan Lord dan God kepada Allah dalam Bible bahasa Inggeris? Saya mengharapkan sedikit kebijaksaan saudara berdua memikirkan persoalan ini. Kalau benarpun ini adalah peluang untuk berdakwah kepada masyarakat Kristian, minta mereka mulakan dahulu untuk perjuangkan penggunaannya dalam bahasa Inggeris supaya berjaya. Tetapi, mereka tak guna pun perkataan 'Allah' untuk Bible edisi bahasa Inggeris. Lantas, apa tujuan menggunakannya untuk bahasa Melayu? Saya hanya mahukan sedikit kebijaksanaan saudara berdua dan para penyokong saudara berdua. Kalau Kristian mahu menggunakan dalam semua penerbitan mereka dalam pelbagai bahasa, saya orang pertama yang akan menyokong sebab ini peluang kita berdakwah.

3. Saudara perlu memahami suasana semasa, maksud akhir penggunaan kalimah ini dalam Bible bahasa Melayu. Orang-orang biasa yang tidak mempunyai pendidikan mendalam pun boleh memahami tujuan penggunaan kalimah Allah dalam Bible bahasa Melayu. Kita tidak perlu belajar sehingga Phd pun untuk memahami hasrat tersurat ini. Cukuplah, sad al-zari'ah menjadi hujah penting ada isu ini.

Wallahu a'lam. Saya mengharapkan keikhlasan semua pihak menangani isu ini.


Allahu al-musta'an.


Abu al-'Izz


Sumber : http://drasmadinet.blogspot.com/2013/10/kalimah-allah-antara-murtad-dan-berdosa.html

Isnin, 7 Oktober 2013

Adakah Dibolehkan Berhias Dengan Menyambung Rambut ?



Oleh : Mufti Brunei

(Dengan nama Allah, Segala puji bagi Allah, Selawat dan salam ke atas Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, keluarga, sahabat dan para pengikut Baginda)

Sudah menjadi fitrah perempuan suka berhias dan bergaya agar berpenampilan cantik dan anggun. Ada yang sanggup berbelanja besar demi untuk mendapatkan barang kecantikan dan perhiasan yang berkualiti. Aksesori untuk berhias pula semakin hari semakin banyak muncul di pasaran. Antara aksesori yang kini semakin mendapat perhatian perempuan ialah aksesori menyambung rambut.

Persoalannya, adakah perbuatan menyambung rambut ini diharuskan oleh syara‘ ataupun sebaliknya.

Terdapat tiga cara menyambung rambut yang dikenalpasti:

1. Menyambung dengan menggunakan rambut manusia
2. Menyambung dengan menggunakan bulu binatang
3. Menyambung dengan menggunakan sesuatu selain daripada rambut manusia dan bulu binatang.

Perbuatan menyambung rambut ini sebenarnya telah wujud sejak zaman Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam sehinggakan Baginda ada melarang perbuatan tersebut sebagaimana disebutkan dalam hadits yang diriwayatkan oleh ‘Aisyah Radhiallahu ‘anha:

Maksudnya: “Sesungguhnya ada seorang perempuan dari golongan Anshar, dia telah berkahwin. Dan dia sebenarnya sakit, lalu luruh rambutnya (kerana penyakit itu). Mereka (keluarganya) hendak menyambung rambutny. Mereka pun bertanya hal itu kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam. Maka Baginda
berkata: “Allah melaknat orang yang menyambungkan rambut dan orang yang meminta disambungkan rambut.” 

(Hadits riwayat al-Bukhari)

Hadits ini menjelaskan bahawa perbuatan menyambung rambut itu adalah haram, malah Allah Subhanahu wa Ta‘ala melaknat orang yang menyambungkan rambut dan orang yang meminta disambungkan dan perbuatan ini termasuk dalam dosa-dosa besar.

Untuk lebih jelas dihuraikan cara atau keadaan menyambung rambut yang diharamkan atau diharuskan oleh syara ‘.

Pertama: Hukum menyambung rambut dengan menggunakan rambut manusia

Haram seorang perempuan menyambung rambutnya dengan rambut manusia, sama ada rambut kepunyaan perempuan itu atau lelaki dan sama ada rambut mahram perempuan tersebut, suaminya atau orang lain.

Ini berdasarkan kepada umum hadits yang disebutkan sebelum ini yang melarang perbuatan menyambung rambut.

Selain daripada larangan yang terkandung dalam hadits, perbuatan menyambung rambut dengan rambut manusia diharamkan kerana mengambil manfaat daripada bahagian tubuh manusia adalah haram disebabkan kemuliaan manusia itu. Mana-mana bahagian dari tubuh manusia amat dimuliakan sehinggakan kuku, rambut
dan apa sahaja bahagian dari tubuh manusia ditanam jika bercerai dari tubuhnya.

Dalam kitab al-Majmu‘, Imam an-Nawawi Rahimahullah menyebutkan bahawa:

Ertinya: “Jika seorang perempuan menyambungkan rambutnya dengan rambut manusia lain, maka perbuatannya itu adalah haram tanpa ada khilaf (perselisihan pendapat), sama ada rambut itu kepunyaan lelaki atau perempuan, dan juga sama ada rambut itu kepunyaan mahramnya atau suaminya atau selain keduanya.”

Kedua: Menyambung rambut dengan menggunakan rambutbinatang

Rambut binatang terbahagi kepada dua jenis:

a) Bulu yang najis, iaitu bulu yang diambil daripada bangkai binatang (sama ada binatang yang tidak halal dimakan atau binatang yang halal dimakan, tetapi mati kerana tidak disembelih) atau rambut yang diambil daripada binatang yang tidak halal dimakan dagingnya apabila bulu itu terpisah ketika ia masih hidup.

b) Bulu yang suci, iaitu bulu yang diambil daripada binatang yang halal dimakan sama ada ia diambil ketika binatang itu masih hidup atau mati kerana disembelih.

A) Hukum menyambung rambut dengan bulu binatang yang najis

Haram hukumnya seorang perempuan menyambung rambutnya dengan bulu binatang yang najis. Ia termasuk dalam umum hadits yang melarang perbuatan menyambung rambut. Begitu juga menyambung rambut dengan rambut binatang yang najis. Ini kerana dia menggunakan suatu zat yang najis pada tubuh badan dan kerana dia menanggung najis ketika dalam sembahyang dan di luar sembahyang secara senghaja.

B) Hukum menyambung rambut dengan bulu binatang yang suci

Perempuan yang belum berkahwin dan perempuan yang sudah berkahwin tetapi tidak mendapat keizinan suaminya adalah haram menyambung rambut mereka dengan bulu binatang yang suci. Ini berdasarkan kepada umum hadits yang melarang perbuatan menyambung rambut.

Manakala bagi perempuan yang sudah berkahwin dan mendapat keizinan suaminya, menurut pendapat yang ashah, harus dia menyambung rambutnya dengan bulu binatang yang suci.

Keharusan isteri menyambung rambutnya dengan bulu binatang yang suci adalah dengan keizinan suami dengan niat berhias-hias untuk suaminya.

Ketiga: Menyambung rambut dengan benang, perca atau tali sutera

Hukum menyambung rambut dengan benang, perca, tali sutera dan yang seumpamanya adalah diharuskan dan tidaklah dilarang jika tidak menyerupai dengan rambut manusia.

Adapun penggunaan benda-benda selain daripada rambut manusia atau bulu binatang untuk dijadikan sebagai pengikat rambutseperti memakai sulaman benang sutera yang beraneka warna atau selainnya seperti perca kain ataupun tali pengikat yang tidak menyerupai rambut adalah diharuskan.

Berdasarkan yang sedemikian, jika penyambung rambut berupa benang atau tali sutera atau pengikat rambut tersebut menyerupai rambut, maka ini tidaklah dibolehkan kecuali bagi isteri dengan keizinan suami.

Oleh yang demikian jelas bahawa maksud larangan dalam haditshadits tersebut adalah penyambungan rambut dengan apa-apa jenis rambut manusia atau rambut/bulu binatang yang ditegah sama ada banyak atau sedikit. Penggunaan getah untuk mengikat rambut atau perhiasaan untuk menghias rambut tidaklah dilarang kerana bukanlah bertujuan meyambung rambut.

Berdasarkan penjelasan di atas, dapatlah diambil kesimpulan bahawa adanya larangan perbuatan menyambung rambut dengan rambut manusia secara mutlak dan rambut atau bulu binatang najis. Manakala jika sambungan itu diperbuat daripada bulu binatang yang suci, maka penyambungan itu hanya dibenarkan bagi perempuan yang sudah berkahwin dan ada keizinan daripada suaminya. Jika disambung dengan benang sutera atau perca, maka ia adalah diharuskan.

Sumber : http://www.mufti.gov.bn/irsyad/pelita/2013/12%20Jun%202013.pdf

Hukum Memotong Atau Memecah Tulang Binatang Aqiqah



Oleh : Mufti Brunei


(Dengan nama Allah, Segala puji bagi Allah, Selawat dan salam ke atas Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, keluarga, sahabat dan para pengikut Baginda)

Antara cara ibu bapa melahirkan kesyukuran kepada Allah di atas anugerah cahaya mata atau zuriat keturunannya adalah dengan menghidupkan sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bagi mencari keredhaan Allah Subhanahu wa Ta‘ala, melalui ibadat aqiqah.

Hukum aqiqah itu adalah sunat muakkadah iaitu sunat yang sangat digalakkan oleh Islam sebagaimana dikatakan oleh jumhur ulama. Ini berdasarkan sebuah hadits Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam daripada Samurah Radhiallahu ‘anhu:

Maksudnya: “Anak-anak tergadai (terikat) dengan aqiqahnya, disembelih (aqiqah) untuknya pada hari ketujuh (kelahirannya) dan diberi namanya serta dicukur rambutnya.”

(Hadits riwayat at-Tirmidzi)

Maksud “anak-anak tergadai dengan aqiqahnya” menurut Imam Ahmad bin Hanbal Rahimahullahu Ta‘ala ialah anak itu tidak akan memberi syafaat kepada kedua ibu bapanya pada Hari Kiamat kelak jika dia tidak diaqiqahkan.

Betapa besarnya hikmah disebalik melakukan ibadat aqiqah sehinggakan anak yang telah diaqiqahkan itu nanti akan memberi syafaat di akhirat kelak kepada kedua ibu bapanya yang telah melakukan aqiqah bagi dirinya.

Begitulah juga halnya dengan perkara yang disunatkan ketika melakukan ibadat aqiqah itu, setentunya ada mengandungi hikmah kenapa ianya disunatkan. Antara perkara yang ada disebutkan mengandungi hikmah disebalik ianya disunatkan itu ialah perbuatan mengasingkan tulang-tulang binatang aqiqah mengikut
sendi-sendinya dan tidak dipecah-pecahkan sedaya yang mungkin.

Mengasingkan tulang-tulang binatang aqiqah mengikut sendisendinya itu selain hukumnya sunat, berbuat demikian juga bertujuan untuk bertafa’ul (menaruh harapan baik) terhadap tulang anak itu nanti tidak pecah dan tidak patah sebagaimana tidak pecah dan tidak patahnya tulang-tulang binatang aqiqah itu.

Perkara ini disebutkan oleh Imam Khatib ash-Syarbini Rahimahullahu Ta‘ala dalam kitab Mughni al-Muhtaj:

Ertinya: “Bahkan (sunat) dipotong setiap tulang (binatang aqiqah itu) mengikut sendi-sendinya sebagai bertafa’ul (menaruh harapan baik) terhadap keselamatan anggota anak yang dilahirkan.”

(Kitab Mughni al-Muhtaj: 4/370)

Begitu juga sunat tidak dipecah-pecahkan kesemua tulang binatang itu walaupun aqiqah itu dilakukan dengan berkongsi seekor unta atau lembu atau kerbau dengan mereka yang melakukan ibadat korban. Perkara ini disebutkan dalam kitab Hawasyi asySyarawani:

Ertinya: “Menurut pendapat yang aqrab (lebih dekat) sepertimana dikatakan oleh Syeikh (Zakaria al-Anshari Rahimahullahu Ta‘ala) sesungguhnya jika melakukan aqiqah dengan satu pertujuh bahagian dari unta dan merasa mudah membahagikan mengikut bahagian masing-masing (kepada tujuh bahagian) tanpa memecah tulang binatang itu maka berkaitlah hukum sunat tidak memecah (tulang aqiqah itu) pada kesemua tulang (binatang itu), kerana setiap dari bahagian unta itu juga ada sedikit bahagian aqiqah.

Maka jelaslah bahawa apabila melakukan aqiqah sunat tidak memecah tulang binatang aqiqah itu sedaya yang mungkin sama ada aqiqah itu dengan seekor kambing ataupun berkongsi dengan seekor unta ataupun seumpamanya seperti kerbau dan lembu.

Bagaimana pula jika tulang binatang aqiqah itu dipecahpecahkan?

Jika tulang aqiqah itu dipecah-pecahkan juga tanpa mengikut sendi-sendinya tidaklah ianya menjadi makruh akan tetapi hanyalah khilaf al-awla iaitu menyalahi yang utama. Perkara ini dijelaskan oleh Imam Khatib asy-Syarbini Rahimahullahu Ta‘ala dalam kitab Mughni al-Muhtaj.

Ertinya: “Jika dipecahnya (tulang binatang aqiqah)itu tidaklah dikira makruh kerana tidak ada dalil yang sabit menyebutkan mengenai larangan (makruh memecah sendi-sendi tulang binatang aqiqah) yang dimaksudkan, bahkan hukumnya adalah khilaf alawla (iaitu menyalahi yang utama).”

(Kitab Mughni al-Muhtaj: 4/370)

Jadi jelaslah bahawa memecah tulang binatang aqiqah itu tidaklah makruh dan jauh sekali menjurus kepada haram. Bahkan hanyalah khilaf al-awla (menyalahi yang utama). Jadi sesiapa yang beraqiqah dan memecah-mecah tulang binatang aqiqahnya itu tidaklah dia dikira berdosa.

Namun begitu, walaupun memecah-mecah tulang aqiqah itu tidak berdosa kerana hukumnya khilaf al-awla (menyalahi yang utama) sahaja, akan tetapi janganlah kita tidak memandang berat dalam perkara sunat kerana sememangnya ada tujuan dan hikmah kenapa disunatkan supaya memotong tulang binatang aqiqah itu mengikut sendi-sendinya sepertimana disebutkan sebelum ini. Beramal dengan perkara yang sunat adalah lebih baik kerana mendapat pahala dari melakukan perkara yang makruh dan menyalahi yang utama.

Sumber : http://www.mufti.gov.bn/irsyad/pelita/2013/25%20September%202013.pdf

Sabtu, 28 September 2013

Benarkah Syiah Dan Wahhabi Mempunyai Banyak Persamaan ?

Oleh : Ustaz Ma'ruf Khozin

Persamaan Syiah dan Wahabi ?



Kelopok Wahabi acapkali sering menuduh Ahlisunnah wal Jamaah memiliki kesamaan dengan Syiah, baik yang mengamalkan tarekat shufi maupun lainnya. Tuduhan tersebut hanya berdasarkan atas kebencian Wahabi terhadap Ahlisunnah, agar ketika mereka disamakan dengan Syiah, maka Sunni menolak dan mengikuti aliran Wahabi. Namun justru Wahabi sendirilah yang memiliki banyak kesamaan dengan Syiah. Fakta-fatka tersebut akan kami urai dalam artikel.


Mengkafirkan Sahabat


Dalam hadis-hadis sahih ditegaskan bahwa masa sahabat adalah kurun waktu terbaik karena mereka hidup bersama Rasulullah Saw. Namun berbeda bagi Syiah, menurut mereka para sahabat ada yang telah kafir. Bagi Wahabi pula, manhaj ilmu mereka boleh hingga menyebabkan kafirnya sahabat kerana melakukan tawassul di makam Rasulullah Saw !! Maksud dalam gambar dibawah adalah manhaj Ibn Baz menyebabkan sahabat menjadi kafir. Jadi wujud persamaan yang agak serasi manhaj ilmu Syiah dan Wahabi hingga boleh menyebabkan kekafiran Sahabat. 



Kesahihan Atsar Istisqa Di Makam Rasulullah Saw


Selain al-Hafidz Ibnu Hajar yang menilai sahih, al-Hafidz Ibnu Katsir juga menilai sahih atsar di bawah ini:

البداية والنهاية لابن كثير  - (ج 7 / ص 105)
وقال الحافظ أبو بكر البيهقي: أخبرنا أبو نصر بن قتادة وأبو بكر الفارسي قالا: حدثنا أبو عمر بن مطر، حدثنا إبراهيم بن علي الذهلي، حدثنا يحيى بن يحيى، حدثنا أبو معاوية، عن الاعمش، عن أبي صالح عن مالك قال: أصاب الناس قحط في زمن عمر بن الخطاب فجاء رجل إلى قبر النبي صلى الله عليه وسلم فقال: يا رسول الله استسق الله لامتك فإنهم قد هلكوا.فأتاه رسول الله صلى الله عليه وسلم في المنام فقال: إيت عمر فأقره مني السلام واخبرهم أنهم مسقون، وقل له عليك بالكيس الكيس. فأتى الرجل فأخبر عمر فقال: يا رب ما آلوا إلا ما عجزت عنه.
وهذا إسناد صحيح.

al-Hafidz adz-Dzahabi juga mengutip riwayat tersebut dan beliau mendiamkannya tanpa komentar tentang kedlaifannya:
تاريخ الإسلام للذهبي - (ج 1 / ص 412)
وقال الأعمش، عن أبي صالح، عن مالك الدار قال: أصاب الناس قحط في زمان عمر، فجاء رجل إلى قبر رسول الله صلى الله عليه وسلم فقال: يل رسول الله استسق الله لأمتك فإنهم قد هلكوا. فأتاه رسول الله صلى الله عليه وسلم في المنام وقال: ائت عمر فأقرئه مني السلام وأخبره أنهم مسقون وقل له: عليك الكيس الكيس، فأتى الرجل فأخبر عمر فبكى وقال: يا رب ما آلو ما عجزت عنه.

Terkait dengan keraguan Syaikh Bin Baz bahwa ‘Rajul’ tersebut adalah sahabat, maka cukup dibantah dengan ketegasan pernyataan al-Hafidz Ibnu Hajar bahwa ‘Rajul’ tersebut BENAR-BENAR Bilal bin Harits:
فتح الباري لابن حجر - (ج 3 / ص 441)
وَقَدْ رَوَى سَيْف فِي الْفُتُوح أَنَّ الَّذِي رَأَى الْمَنَام الْمَذْكُور هُوَ بِلَال بْن الْحَارِث الْمُزَنِيُّ أَحَد الصَّحَابَة

“Saif BENAR-BENAR meriwayatkan dalam al-Futuh bahwa laki-laki yang melihat mimpi tersebut adalah Bilal bin Harits al-Muzani, salah satu sahabat Nabi” (Fath al-Bari 3/441)


Jadi al-Hafidz Ibnu Hajar mengutipnya dengan Shighat Jazm (tegas) yang menunjukkan bahwa riwayat tersebut adalah sahih. Kecuali seandainya al-Hafidz Ibnu hajar mengutip dengan redaksi lemah (Shighat Tamridl) seperti “Dikatakan”, “Diriwayatkan” dan lainnya.


Lebih layak mana antara al-Hafidz Ibnu Hajar yang menilai sahih dan Syaikh Bin Baz, Syaikh Albani dan ulama Wahabi lainnya yang menilai dlaif untuk kita terima?


Tidak cukupkah bagi pengikut Wahabi bahwa kalimat Syaikh Bin Baz yang berbunyi:

وأن ما فعله هذا الرجل منكر ووسيلة إلى الشرك 

Menunjukkan bahwa apa yang dilakukan sahabat tersebut mengarah (wasilah) pada syirik? Sementara wasilah memiliki hukum yang sama dengan tujuannya….

للوسائل حكم المقاصد


Kepentingan Yahudi






Syiah secara diam-diam menjalin hubungan yang erat dengan Yahudi. Demikian halnya ulama-ulama Wahabi memberi fatwa-fatwa yang menguntungkan Yahudi. Diantaranya adalah fatwa Syaikh Albani:

ان على الفلسطينيين ان يغادروا بلادهم ويخرجوا الاى بلاد اخرى وان كل من بقي في فلسطين منهم كافر (فتاوى الالباني جمع عكاشة عبد المنان ص 18)


“Warga Muslim Palestina harus meninggalkan negerinya ke Negara lain. Semua orang yang masih bertahan di Palestina adalah kafir” (Fatawa al-Albani yang dihimpun oleh Ukasyah Abdul Mannan, Hal. 18)

Fatwa Kontroversial ini membuat reaksi keras dari berbagai kalangan di Timur Tengah. Sebagian pakar menganggap bahwa logika yang dipakai oleh Albani, ulama Wahabi, adalah logika Yahudi, bukan logika Islam, karena fatwa Wahabi ini menguntungkan Yahudi yang berambisi menguasai negeri Palestina.

Begitu pula Syaikh Bin Baz, ulama Wahabi. Tahun 1994 ia keluarkan fatwa yang membolehkan kaum Muslimin melakukan perdamaian permanen, tanpa batas dan tanpa syarat dengan Yahudi. Fatwa ini mendapat dukungan dari orang Yahudi, sehingga Simon Perez, Menlu Israil meminta Negara-negara Arab dan kaum Muslimin agar mengikuti fatwa Bin Baz untuk mengadakan hubungan bilateral dengan Israil. Fatwa ini dimuat di berbagai media massa Timur Tengah seperti surat kabar harian Nida’ al-Wathan Lebanon edisi 644, surat kabar al-Diyar Lebanon edisi 2276, surat kabar al-Muslimun Saudi Arabia dan harian Telegraph Australia.


Mengkafirkan Umat Islam


Umat Islam Ahlusunnah wal Jamaah adalah umat Muslim mayoritas di Dunia setelah Rasulullah Saw wafat. Namun bagi kelompok Syiah dan Wahabi, Ahlisunnah adalah kafir dan musyrik





Begitu pula pengikut Wahabi menghukumi kafir dan musyrik pada umat Islam serta menghalalkan darah dan hartanya. Diambil dari kitab فضائح الوهابية  Syaikh Fathi Al-Mishri Al-Azhari berkata::

قال مفتي الحنابلة الشيخ محمد بن عبد الله بن حميد النجدي المتوفى سنة 1225 هـ في كتابه "السحب الوابلة على ضرائح الحنابلة" ص 276 عن محمد بن عبد الوهاب :"فإنّه كان إذا باينه أحد وردَّ عليه ولم يقدر على قتله مجاهرةً يرسل إليه من يغتاله في فراشه أو في السوق ليلاً لقوله بتكفير من خالفه واستحلاله قتله" انتهى.

وقال مفتي الشافعية ورئيس المدرسين في مكة أيام السلطان عبد الحميد الشيخ أحمد زيني دحلان في كتابه "الدرر السنية في الرد على الوهابية" صحيفة 46 :"وكان محمد بن عبد الوهاب يقول:"إني أدعوكم إلى التوحيد وترك الشرك بالله وجميع ما هو تحت السبع الطباق مشرك على الإطلاق ومن قتل مشركًا فله الجنة" انتهى.

وكان محمد بن عبد الوهاب وجماعته يحكمون على الناس (أي المسلمين) بالكفر واستباحوا دماءهم وأموالهم وانتهكوا حرمة النبيّ بارتكابهم أنواع التحقير له وكانوا يصرحون بتكفير الأمة منذ ستمائة سنة وأول من صرَّح بذلك محمد بن عبد الوهاب وكان يقول إني أتيتكم بدين جديد. وكان يعتقد أن الإسلام منحصرٌ فيه وفيمن تبعه وأن الناس سواهم كلهم مشركون (انظر "الدرر السنية" ص 42 وما بعدها).
وذكر المفتي أحمد بن زيني دحلان أيضًا في كتابه "أمراء البلد الحرام" ص 297ـ298 أن الوهابية لما دخلوا الطائف قتلوا الناس قتلاً عامًّا واستوعبوا الكبير والصغير والمأمور والأمير والشريف والوضيع وصاروا يذبحون على صدر الأم الطفل الرضيع ويقتلون الناس في البيوت والحوانيت ووجدوا جماعة يتدارسون القرءان فقتلوهم عن ءاخرهم ثم خرجوا إلى المساجد يقتلون الرجل في المسجد وهو راكع أو ساجد ونهبوا النقود والأموال وصاروا يدوسون بأقدامهم المصاحف ونسخ البخاري ومسلم وبقية كتب الحديث والفقه والنحو بعد أن نشروها في الأزقة والبطائح وأخذوا أموال المسلمين واقتسموها كما تقسم غنائم الكفار.

وقال أحمد بن زيني دحلان في "الدرر السنية" صحيفة 57 :"قال السيّد الشيخ علوي ابن أحمد بن حسن الحداد باعلوي في كتابه "جلاء الظلام في الرد على النجدي الذي أضلّ العوام": والحاصل أن المحقق عندنا من أقواله وأفعاله (أي محمد بن عبد الوهاب) ما يوجب خروجه عن القواعد الإسلامية باستحلاله أمورًا مجمعًا على تحريمها معلومة من الدين بالضرورة مع تنقيصه الأنبياء والمرسلين والأولياء والصالحين، وتنقيصهم كفرٌ بإجماع الأئمة الأربعة" انتهى من كلام أحمد بن زيني دحلان.

فبان واتضح أن محمد بن عبد الوهاب هو وأتباعه جاؤوا بدين جديد ليس هو الإسلام، وكان يقول من دخل في دعوتنا فله ما لنا وعليه ما علينا ومن لم يدخل معنا فهو كافر حلال الدم والمال.

“Seorang mufti madzhab Hanbali Syaikh Muhammaad bin Abdullah bin Humaid an-Najdi (w.1225 H) dalam kitabnya al-Suhubu al-Wabilah 'ala Dhara-ih al-Hanabilah berkata tentang Muhammad bin Abdul Wahhab: "Sesungguhnya dia (Muhammad bin Abdul Wahhab) apabila berselisih dengan seseorang dan tidak bisa membunuhnya terang-terangan maka ia mengutus seseorang untuk membunuhnya ketika dia tidur atau ketika ia berada di pasar pada malam hari. Ini semua dia lakukan karena ia mengkafirkan orang yang menentangnya dan halal untuk dibunuh." (Muhammad al-Najdi, al-Suhubu al-Wabilah 'ala Dhara-ih al-Hanabilah, Maktabah al-Imam Ahmad, hal. 276).

Mufti madzhab Syafi'i dan kepala dewan pengajar di Makkah pada masa Sultan Abdul Hamid Syekh Ahmad Zaini Dahlan mengatakan bahwa Muhammad ibn Abdul Wahhab pernah mengatakan: 

"Sesungguhnya aku mengajak kalian pada tauhid dan meninggalkan syirik pada Allah, semua orang yang berada dibawah langit yang tujuh seluruhnya musyrik secara mutlak sedangkan orang yang membunuh seorang musyrik maka ia akan mendapatkan surga".(Ahmad Zaini Dahlan, al-Duraru al-Sunniyah fi al-Raddi ’ala al-Wahhabiyah, Kairo: Musthafa al-Babi al-Halabi, hal 46).

 Itulah pernyataan Muhammad ibn Abdul Wahhab dan kelompoknya yang telah menghukumi umat Islam dengan kekufuran, menghalalkan darah dan harta mereka serta mencabik-cabik kemuliaan nabi dengan melakukan bermacam-macam bentuk penghinaan terhadapnya. Mereka juga terang-terangan mengkafirkan umat sejak 600 tahun, dan orang yang pertama kali terang-terangan dengan hal itu adalah Muhammad ibn Abdul Wahhab, ia mengatakan: "Aku telah datang kepada kalian dengan agama yang baru". Ia meyakini bahwa Islam hanya ada pada dia dan orang-orang yang mengikutinya dan bahwa manusia selain mereka seluruhnya adalah musyrik.

Mufti Ahmad Zaini Dahlan juga menuturkan dalam kitabnya Umara-u al Balad al Haram bahwa orang-orang Wahabi ketika memasuki Thaif mereka melakukan pembantaian massal terhadap masyarakat dalam rumah-rumah mereka, mereka juga membantai orang-orang tua dan anak-anak, rakyat dan pejabat, orang mulia dan yang hina. Mereka menyembelih bayi yang sedang menyusu di depan ibunya. Mereka juga membunuh  manusia di rumah-rumah dan di toko-toko dan ketika mereka menemukan sekelompok orang yang sedang belajar al-Qur'an, mereka membunuh semuanya. Kemudian mereka masuk ke mesjid-mesjid dan membunuh siapapun yang berada di dalam mesjid yang sedang ruku' atau sujud dan merampas uang dan hartanya. 

Kemudian mereka menginjak-injak mushaf, naskah kitab al Bukhari dan Muslim dan kitab-kitab hadits, fikih dan nahwu setelah mereka membuangnya di lorong-lorong jalan dan parit-parit serta mengambil harta umat Islam dan membagikannya sesama mereka layaknya membagi harta rampasan (ghanimah) orang kafir.  (Ahmad Zaini Dahlan, Umara al-Balad al-Haram, hal. 297-298.

Ahmad Zaini Dahlan mengatakan: "Sayyid Syekh Alawi ibn Ahmad ibn Hasan al Haddad Ba'alawi dalam kitabnya Jala-u al Dhalam fi al Raddi 'ala al Najdi al Ladzi Adhalla al 'Awam mengatakan: Kesimpulannya bagi orang yang mencermati perkataan dan prilaku Muhammad ibn Abdul Wahhab akan mengatakan bahwa ia (Muhammad ibn Abdul Wahhab) telah menyalahi kaidah-kaidah Islam karena ia menghalalkan perkara-perkara yang disepakati akan keharamannya dan status haram tersebut telah diketahui dalam agama oleh semua umat baik yang alim ataupun yang bodoh sekalipun. Juga pelecehannya terhadap para nabi dan rasul, para wali dan orang-orang yang shalih. Pelecehan seperti ini adalah kekufuran dengan ijma' para imam yang empat. Demikian pemaparan Ahmad Zaini Dahlan. (Lihat al-Durar al-Sunniyah fi al-Raddi ’ala al-Wahhabiyah hal. 57)

Dengan demikian menjadi jelas bahwa Muhammad ibn Abdul Wahhab dan para pengikutnya datang dengan membawa agama baru dan bukan membawa agama Islam. Dia pernah mengatakan: "Barang siapa yang masuk dalam dakwah kita maka baginya hak sebagaimana hak kita dan barang siapa yang tidak masuk dalam dakwah kita maka dia kafir halal darah dan hartanya.” (Muhammad bin Abdul Wahhab, Kasyfu al-Syubuhat, Saudi Arabia: Kementerian Wakaf dan Urusan Islam, hal. 7).


Melarang Salat Janazah Sunni





Bagi golongan Syiah, menyalati janazah umat Islam Ahlisunnah adalah tidak wajib, bahkan tidak boleh, karena mereka tidak iman kepada imam-imam Syiah yang 12.

Demikian halnya dengan fatwa-fatwa ulama Wahabi yang menuduh secara keji bahwa umat Islam yang berziarah ke makam Ulama sebagai “Penyembah Kubur” sehingga dihukumi musyrik seperti fatwa Syaikh Bin Baz:


مَنْ كَانَ يُصَلِّي وَيَصُوْمُ وَيَأْتِي بِأَرْكَانِ اْلإِسْلاَمِ إِلاَّ أَنَّهُ يَسْتَغِيْثُ بِاْلأَمْوَاتِ وَالْغَائِبِيْنَ وَبِالْمَلاَئِكَةِ وَنَحْوِ ذَلِكَ فَهُوَ مُشْرِكٌ، وَإِذَا نَصَحَ وَلَمْ يَقْبَلْ وَأَصَرَّ عَلَى ذَلِكَ حَتَّى مَاتَ فَهُوَ مُشْرِكٌ شِرْكًا أَكْبَرَ يُخْرِجُهُ مِنْ مِلَّةِ اْلإِسْلاَمِ، فَلاَ يُغْسَلُ وَلاَ يُصَلَّى عَلَيْهِ صَلاَةَ الْجَنَازَةِ وَلاَ يُدْفَنُ فِي مَقَابِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَلاَ يُدْعَى لَهُ بِالْمَغْفِرَةِ وَلاَ يَرِثُهُ أَوْلاَدُهُ وَلاَ أَبَوَاهُ وَلاَ إِخْوَتُهُ الْمُوَحِّدُوْنَ وَلاَ نَحْوُهُمْ مِمَّنْ هُوَ مُسْلِمٌ لاِخْتِلاَفِهِمْ فِي الدِّيْنِ؛ لِقَوْلِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: « لاَ يَرِثُ الْمُسْلِمُ الْكَافِرَ، وَلاَ الْكَافِرُ الْمُسْلِمَ » رَوَاهُ الْبُخَارِي وَمُسْلِمٌ (فتاوى اللجنة الدائمة للبحوث العلمية والإفتاء – ج 1 / ص 75)

“Barangsiapa yang salat, berpuasa dan menjalankan rukun-rukun Islam, hanya saja ia beristighatsah dengan orang mati, orang yang ghaib, malaikat dan lainnya, maka ia Musyrik. Jika ia diberi nasehat dan tidak menerima serta masih tetap melakukan hal itu hingga ia mati, maka ia Msurik dengan syirik besar yang menyebabkan ia keluar dari Islam. Maka mayatnya tidak boleh dimandikan, tidak disalati, tidak dikubur di pemakaman umat Islam, tidak didoakan dengan ampunan, tidak boleh memberi waris dan tidak boleh menerima warisan, karena beda agama. Nabi bersabda: Seorang Muslim tidak boleh memberi warisan kepada orang kafir. Dan orang kafir tidak boleh memberi warisan kepada orang Muslim (HR Bukhari dan Muslim)” (Fatawa al-Lajnah ad-Daimah lil Buhuts al-Ilmiyah wa al-Ifta’ 1/75)