CARIAN ILMU DI JOMFAHAM :

KONGSIKAN

Selasa, 14 Julai 2009

PERKARA-PERKARA SUNAT SELEPAS BERWUDHU DAN FADHILATNYA

PERKARA-PERKARA SUNAT SELEPAS BERWUDHU
DAN FADHILATNYA
(BILANGAN 251)

بسم الله، والحمد لله، والصلاة والسلام على رسول الله، وعلى آله وصحبه ومن والاه

(Dengan nama Allah, Segala puji bagi Allah, Selawat dan salam ke atas Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, keluarga, sahabat dan para pengikut Baginda)

Setiap ibadat dalam Islam mempunyai kelebihan dan fadhilatnya yang tersendiri. Dengan rahmat Allah jua, kadang-kadang amalan yang sedikit (pada ukuran dan pertimbangan manusia) namun ganjarannya amat besar di sisi Allah Ta‘ala. Kenalah kita manusia menerokai dan mencarinya supaya jangan terlepas dengan peluang-peluang untuk memperolehi ganjaran yang amat besar itu.

Begitulah halnya dengan fadhilat atau kelebihan yang terdapat dalam perkara-perkara sunat selepas berwudhu. Kenapa peluang itu tidak direbut atau dengan kata lain jangan ia dilepaskan begitu saja. Antara perkara-perkara sunat selepas mengambil wudhu ialah:

1. Membaca Doa Selepas Berwudhu

Sunat membaca doa setelah sempurna berwudhu. Adapun cara membacanya ialah dengan menghadap kiblat dan mengangkat atau menadah kedua belah tangan ke langit. Manakala pandangan kedua mata ditujukan ke langit sekalipun dia seorang yang buta. Doa ini sunat dibaca sebaik sahaja selesai berwudhu tanpa diselangi oleh jangka masa yang terlalu lama menurut kebiasaan. Doa ini juga sunat disudahi dengan selawat dan salam ke atas Nabi Shallallahu
‘alaihi wasallam. Adapun lafaz doa selepas wudhu itu ialah:

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ، َأشْهَدُ َأ ْ ن َ لا إَِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ َ لا شَرِيْكَ َلهُ، وََأشْهَدُ
َأنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوُلهُ، َاللَّهُمَّ اجْعَْلنِي مِنَ التَّوَّابِيْنَ، وَاجْعَْلنِي مِنَ
الْمُتَ َ طهِّرِيْنَ، سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ، َأشْهَدُ َأ ْ ن َ لا إَِلهَ إِلاَّ َأنْتَ َأسْتَغْفِرُكَ
وََأتُوبُ إَِليْكَ، وَصَلَّى اللهُ عََلى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعََلى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ
وَاْلحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَاَلمِيْنَ

Kelebihan Membaca Doa Selepas Wudhu

Adapun antara kelebihan membaca doa ini ada disebutkan dalam sebuah hadis shahih yang diriwayatkan oleh Sayyidina ‘Umar bin al-Khaththab Radhiallahu ‘anhu, sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam:

مَا مِنْ ُ كمْ مِنْ َأحَدٍ يَتَوَضَُّأ َفيُبْلِ ُ غ َأوْ َفيُسْبِ ُ غ اْلوُضُوءَ ُثمَّ يَُقو ُ ل: "َأشْهَدُ َأ ْ ن َ لا إَِلهَ
إِلاَّ اللهُ وََأنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُ اللهِ وَرَسُوُلهُ" إِلاَّ ُفتِحَتْ َلهُ َأبْوَابُ اْلجَنَّةِ الثَّمَانِيَُّة
يَدْخُ ُ ل مِنْ َأيِّهَا شَاءَ
(رواه مسلم)

Maksudnya:
“Tiada sesiapapun di antara kamu yang berwudhu lalu dia menyempurnakan wudhu tersebut (dengan sebaikbaiknya), kemudian dia mengucapkan:

َأشْهَدُ َأ ْ ن َ لا إَِلهَ إِلاَّ اللهُ وََأنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُ اللهِ وَرَسُوُلهُ

(maka tiada ganjaran) melainkan dibukakan untuknya pintu-pintu syurga yang lapan, dia akan masuk (ke syurga) melalui manamana pintu yang disukainya.”
(Hadis riwayat Muslim)

2. Membaca Surah al-Qadr

Setelah selesai membaca doa selepas berwudhu, sunat dibaca surah al-Qadr sebanyak 3 kali dengan menghadap kiblat tetapi tidak perlu menadah tangan dan memandang ke atas. Ini berdasarkan sebuah hadis yang ditakhrij oleh ad-Dailami bahawa sesiapa yang
membacanya setelah selesai berwudhu sebanyak:

• Satu kali: Dia tergolong antara para ash-shiddiqun, iaitu orang-orang yang benar-benar beriman (zahir dan batin).

• Dua kali: Dimasukkan dalam golongan para syuhada’.

• Tiga kali: Allah mengumpulkannya pada hari Kiamat kelak bersama-sama para anbiya’.

Setelah itu disunatkan membaca doa berikut:

َ
اللَّهُمَّ ا ْ غفِرْ لِي َذنْبِي، وَوَسِّعْ لِي فِي دَارِي، وَبَارِكْ فِي رِزْقِي وَ َ لا تَ ْ فتِنِّي بِمَا
زَوَيْتَ عَنِّي
Ertinya: “Ya Allah, ampunilah dosaku, luaskanlah rumahku (supaya aku merasa selesa), berkatilah rezekiku dan janganlah Engkau fitnahkan aku dengan apa jua perkara yang Engkau jauhkannya daripadaku.”


3. Sembahyang Sunat Wudhu

Setelah sempurna berwudhu, sunat mendirikan sembahyang sunat Wudhu sebanyak dua rakaat. Sembahyang sunat itu boleh dilakukan pada bila-bila masa sahaja sekalipun pada waktu-waktu
yang ditegah mengerjakan sembahyang. Ia dikerjakan dalam waktu yang terdekat, iaitu setelah selesai daripada mengambil wudhu.

Adapun fadhilat (kelebihan) mengerjakan sembahyang dua rakaat setelah berwudhu adalah sangat besar seperti yang telah dinyatakan dalam beberapa hadis antaranya:

a. Memberi peluang untuk masuk ke syurga

(i) Abu Hurairah Radhiallahu ‘anhu meriwayatkan perbualan antara Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam dengan Bilal Radhiallahu ‘anhu:

قَا َ ل لِبِ َ لالٍ عِنْدَ صَ َ لاةِ الَْفجْرِ: يَا بِ َ لالُ، حَدِّْثنِي بَِأرْجَى عَمَلٍ عَمِلْتَهُ فِي
ْالإِسْ َ لامِ، َفإِنِّي سَمِعْتُ دَفَّ نَعَْليْكَ بَيْنَ يَدَيَّ فِي الْجَنِّةِ.
قَا َ ل: مَا عَمِلْتُ عَمَ ً لا َأرْجَى عِنْدِي مِنْ َأنِّي َلمْ َأتَ َ طهَّرْ ُ طهُورًا فِي سَاعَةِ
َليْلٍ َأوْ نَهَاٍر إِلاِّ صَلَّيْتُ بِ َ ذلِكَ الطُّهُورِ مَا كُتِبَ لِي َأ ْ ن أُصَلِّيَ.
(رواه البخاري)

Maksudnya: “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada Bilal ketika (selesai) sembahyang Fajar (Subuh): “Wahai Bilal, ceritakanlah padaku amalan apa yang paling kamu harapkan melakukannya dalam Islam. Sesungguhnya aku mendengar bunyi sepasang terompahmu di hadapanku di dalam Syurga.”

Bilal berkata: “Tidak ada amalan yang aku lakukan yang paling aku harapkan kecuali (ada satu amalan, iaitu) aku tidak berwudhu satu wudhu pun pada waktu malam ataupun siang, melainkan aku sembahyang dengan wudhu itu, sepertimana yang telah ditetapkan untukku melakukan sembahyang (samada fardhu atau sunat pada iktikad Bilal).”
(Hadis riwayat al-Bukhari)

(ii) Manakala dalam riwayat lain daripada Abu Buraidah bahawa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam memanggil Bilal Radhiallahu ‘anhu lalu bertanya bagaimanakah dia mendahului Baginda di syurga. Bilal Radhiallahu ‘anhu pun menjawab:

وَمَا َأصَابَنِي حَدَ ٌ ث قَطُّ إِلاَّ تَوَضَّأْتُ عِنْدَهَا. وَرََأيْتُ َأنَّ لِلَّهِ عََليَّ رَكْعَتَيْنِ
بِهِمَا : فَقَا َ ل رَسُو ُ ل اللهِ
(رواه الترمذي)

Maksudnya: “Dan aku tidak pernah didatangi hadas melainkan aku (segera) mengambil wudhu bilamana aku berhadas. Dan aku mengambil pendirian (kerana rasa syukur, aku membuat pilihan) bahawa demi Allah ke atasku (sembahyang) dua rakaat.”

Lalu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Dengan kedua-dua amalan itu.” (iaitu berwudhu apabila berhadas dan sembahyang dua rakaat setiap kali berwudhu maka Bilal memperolehi apa yang didapatnya).”
(Hadis riwayat at-Tirmidzi)

Dengan riwayat ini merupakan satu anjuran supaya orang-orang menyukai dan mengamalkan perbuatan yang dibuat oleh Bilal itu.

b. Diampunkan dosa-dosa kecil

Riwayat daripada Humran, hamba kepada Sayyidina ‘Utsman bin ‘Affan Radhiallahu ‘anhu bahawa dia melihat tuannya itu berwudhu kemudian beliau berkata:

تَوَضََّأ نَحْوَ وُضُوئِي هَ َ ذا  رََأيْتُ رَسُو َ ل اللهِ
ُثمَّ قَا َ ل: مَنْ تَوَضََّأ نَحْوَ وُضُوئِي هَ َ ذا ُثمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ َ لا يُحَدِّ ُ ث فِيْهِمَا
نَفْسَهُ، غُفِرَ َلهُ مَا تََقدَّمَ مِنْ َذنْبِهِ
(رواه البخاري ومسلم)

Maksudnya: “Aku (‘Utsman) telah melihat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam mengambil wudhu seperti cara wudhuku ini.”

Kemudian Baginda bersabda: “Barangsiapa yang berwudhu seperti wudhuku ini, kemudian (setelah berwudhu) dia sembahyang dua rakaat, yang mana dia tidak berkata-kata pada dirinya dalam kedua-dua rakaat sembahyangnya itu, nescaya diampunkan baginya dosanya yang telah lalu.”
(Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Adapun maksud “dia tidak berkata-kata pada dirinya” ialah tidak memikirkan perkara yang berkaitan dengan keduniaan dan perkara yang tidak ada hubung-kait dengan sembahyang
(dengan senghaja). Manakala yang dimaksudkan dengan “diampunkan baginya dosanya” itu ialah dosa-dosa kecil.

Penutup

Dengan penjelasan ini nyatalah fadhilat atau kelebihan yang terdapat dalam perkara-perkara sunat selepas berwudhu itu adalah sangat besar dan menguntungkan, padahal ia adalah amalan yang amat mudah dan tidak membebankan. Mudah-mudahan dengan penjelasan yang ringkas ini dapat memberi kesedaran dan membuka hati kita semua untuk sama-sama merebut kelebihankelebihan ini.

Sumber : Mufti Brunei

2 ulasan:

Sakinah berkata...

pAssalamualaikum..

oh maksudnya perkara sunat apabila bila2 mengambil wuduk, tak semestinya bila nak solat?

IbnuNafis berkata...

Assalamu'alaikum,

Begitulah sebagaimana yang diterangkan oleh Mufti Brunei.

WaLlahua'lam