CARIAN ILMU DI JOMFAHAM :

Memuatkan ...

Selasa, 12 Julai 2011

Hukum Korek Telinga Atau Hidung Ketika Sedang Berpuasa

Oleh : Faqeh

Hukum Korek Telinga Atau Hidung Ketika Sedang Berpuasa.

Perbuatan mengorek telinga atau hidung dalam keadaan berpuasa perlu ditinjau sama ada sampai atau tidak perbuatan itu pada rongga dalam. Jika sampai ke rongga dalam, maka batal puasanya. Dan jika perbuatan mengorek itu tidak sampai ke rongga dalam, maka tidak batal puasanya. Disyaratkan juga perbuatan mengorek telinga itu bukan dalam keadaan sedar atau sengaja. Jika dalam keadaan sedar atau sengaja, maka batal puasanya. Ini sepertimana yang telah dijelaskan oleh para ulama’ yang muktabar.


Syeikh Zainuddin bin Abdul Aziz al-Malibary berkata di dalam kitabnya, Fath al-Mu’in:

(و) يفطر (بدخول عين) وإن قلت إلى ما يسمى (جوفا): أي جوف من مر

Ertinya:
Batal puasa disebabkan masuknya benda ‘ain (yang jelas, dapat dilihat) sekalipun hanya sedikit ke dalam (bahagian) yang disebut Jauf; rongga dalam.


Syeikh Taqiyuddin Abu Bakar Al-Husaini juga berkata perkara yang sama di dalam kitabnya, Kifayatul Akhyar (Hlm. 286, Dar al-Kutub al-Ilmiyyah, Beirut):


واعلم أنه لا بد للصائم من الإمساك عن المفطرات وهو أنواع : منها الأكل والشرب وإن قل عند العمد وكذا ما في معنى الأكل والضابط أنه يفطر بكل عين وصلت من الظاهر إلى الباطن في منفذ مفتوح عن قصد مع ذكر الصوم وشرط الباطن أن يكون جوفا وإن كان لا يحيل وهذا هو الصحيح

Ertinya:
Ketahuilah, orang yang berpuasa itu berkewajipan menahan dirinya dari segala sesuatu yang boleh membatalkan puasanya. Antara perkara yang dapat membatalkan puasanya ada bermacam-macam. Di antaranya ialah makan dan minum dengan segaja walaupun sedikit. Seperti itu juga dengan makan. Jadi, ketentuannya ialah batal puasa dengan masuknya suatu benda, dari luar badan ke dalam badan, melalui lubang yang terbuka, dengan sengaja, dan ingat (sedar) akan puasanya. Syarat “dalam badan” ialah masuk ke dalam Jauf (rongga dalam). Walapun benda yang masuk tak berubah warna dan demikianlah yang sahih.


Dalil Bagi Hukum Tersebut

Dalam hal ini para ulama’ mazhab Syafi’e menggunakan dalil atau sumber hukum yang keempat iaitu Qiyas sebagai hujah bahawa hukum memasukkan sesuatu ‘ain (yang jelas boleh dilihat) ke rongga dalam akan menyebabkan puasanya batal.

Firman Allah SWT:


فَالْآَنَ بَاشِرُوهُنَّ وَابْتَغُوا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ

Ertinya:
Maka sekarang pergaulilah mereka (perempuan-perempuan) itu dan carilah apa yang telah ditetapkan oleh Allah untukmu. Makan dan minumlah sampai terang bagimu benang putih dari benang yang hitam iaitu fajar.
(Surah Al-Baqarah: 187)

Syeikh Ibn Rusyd menjelaskan di dalam kitabnya, Bidayat al-Mujtahid:

واختلفوا من ذلك في مسائل منها مسكوت عنها ومنها منطوق بها أما المسكوت عنها : إحداها فيما يرد الجوف مما ليس بمغذ وفيما يرد الجوف من غير منفذ الطعام والشراب مثل الحقنة وفيما يرد باطن سائر الأعضاء ولا يرد الجوف مثل أن يرد الدماغ ولا يرد المعدة . وسبب اختلافهم في هذه هو قياس المغذي على غير المغذي وذلك أن المنطوق به إنما هو المغذي فمن رأى أن المقصود بالصوم معنى معقول لم يلحق المغذي بغير المغذي ومن رأى أنها عبادة غير معقولة وأن المقصود منها إنما هو الإمساك فقط عما يرد الجوف سوى بين المغذي وغير المغذي وتحصيل

Ertinya:

Terjadi perselisihan pendapat mengenai imsak (menahan diri ketika berpuasa) ini dalam beberapa masalah, ada yang tersurat dan ada yang tersirat. Tersirat di antaranya ialah tentang masuknya sesuatu benda ke rongga dalam (jauf) selain makanan, tetapi tidak melalui saluran pencernaan makanan dan minuman seperti suntikan. Demikian juga tentang sesuatu benda selain makanan yang masuk ke dalam tubuh lainnya, dan tidak masuk ke rongga dalam (jauf), seperti masuk ke rongga otak, tetapi tidak masuk ke dalam perut. Sebab perbezaan pendapat tersebut ialah analogi (qiyas) makanan kepada yang bukan makanan. Padahal yang dituturkan oleh ayat tersebut hanyalah makanan. Oleh itu, ulama yang memandang ibadah puasa secara logik, tidak menyamakan di antara masuknya makanan dengan bukan makanan. Akan tetapi, ulama yang memandang ibadah puasa tidak secara logik, berpendapat bahawa maksud dari ayat tersebut adalah menahan masuknya sesuatu ke dalam rongga dalam (jauf) , sama ada berupa makanan ataupun bukan makanan.


Syeikh Abu Ishaq Al-Syirazi berkata di dalam kitabnya, Al-Muhadzdzab (Hlm. 586-587, Dar al-Ma’rifat, Beirut):



ولا فرق بين أن يأكل ما يؤكل أو ما لا يؤكل فان استف ترابا وابتلع حصاة أو درهما أو دينارا بطل صومه لأن الصوم هو الإمساك عن كل ما يصل إلى الجوف وهذا ما أمسك ولهذا يقال : فلان يأكل الطين ويأكل الحجر ولأنه إذا بطل الصوم بما يصل إلى الجوف مما ليس يؤكل كالسعوط والحقنة وجب أيضا أن يبطل بما يصل مما ليس بمأكول

Ertinya:
Tiada perbezaan di antara makan sesuatu yang boleh dimakan atau yang tidak boleh dimakan. Jika seseorang makan debu atau menelan batu kerikil, dirham atau dinar, maka puasanya batal, kerana sesungguhnya puasa adalah menahan diri dari segala sesuatu yang masuk ke rongga dalam (Jauf). Dan ini termasuk sesuatu yang mesti ditahan. Oleh sebab itu dikatakan bahawa si fulan telah memakan lumpur atau memakan batu, juga apabila puasa seseorang itu batal disebabkan ada sesuatu yang masuk ke rongga dalamnya (Jauf), berupa sesuatu yang tidak dimakan seperti tembakau hidung dan suntikan, maka begitu juga disebabkan oleh sesuatu yang tidak boleh dimakan.


Kesimpulannya, apabila masuk sesuatu ‘ain (benda yang dapat dilihat) ke rongga dalam, menerusi rongga yang terbuka seperti perbuatan mengorek telinga atau hidung, dengan sengaja dan sedar sedang berpuasa, maka batal puasanya di sisi mazhab Syafi’e.

Wallahu a’lam bis shawab.

KONGSIKAN

Jom Ikut Kuliah Agama Secara Online!

Jom Menuntut Ilmu !

Ahli Aqidah/Usuluddin/Tasawuf

Ahli Tafsir/Usul Feqh/Feqh/Feqh Perbandingan

Ahli Hadith

Ahli Mazhab Syafie

Ahli Perubatan Islam

Ahli Psikologi/Kaunseling

Ahli Perbandingan Agama

Ahli Bahasa Arab

Ahli Qira'at / Tajwid

  • Renungan - BERUNTUNGNYA ORANG YANG RAJIN MENGAJI. Nabi Muhammad S.A.W bersabda: "Barangsiapa membaca surah Alam Nasyrah, seperti ia mendatangi aku dan aku mengambil k...
    Setahun yang lalu
  • FAWASIL (SURAH UMM AL-QURAN) - MATAN NAZIMAH AL-ZUHR (MATAN ILMU FAWASIL) KARANGAN IMAM AL-SYATHIBI سورةُ أُمُّ القُرْآن وأُمُّ القُرْآن الكُلُّ سَبْعاً يَعُدُّها ولَكِن ع...
    Setahun yang lalu
  • Video Bacaan Hukum Qalqalah - Sekiranya anda telah membaca artikel saya yang lepas tentang hukum bacaan Qalqalah, tentu anda telah pun faham secara teorinya apakah yang dikatakan qalqal...
    5 tahun yang lalu

Ahli Pemikir Islam

Ahli Kajian Dan Penyelidikan