CARIAN ILMU DI JOMFAHAM :

Memuatkan ...

Sabtu, 6 Jun 2009

Hukum Berkaitan Post Mortem Organ Dan Tubuh Badan Dalam Islam

organ dan tubuh badan didalam islam

Soalan 1: Penyimpanan Dan Pembuangan Tisu Atau Organ Selepas Bedah Siasat (Post-mortem)

Dengan hormatnya sukacita dimaklumkan kepada pihak Dato bahawa Makmal-makmal Histologi dan Saitologi, Jabatan Perkhidmatan Makmal lazimnya melakukan dua prosedur berasingan iaitu:

1) Bedah siasat terhadap mayat atau post-mortem bagi menentukan sebab kematian. Prosedur ini ada kalanya melibatkan pemotongan tisu atau organ mayat. Prosedur memotong dan seterusnya meyimpan organ untuk jangka waktu yang lama dengan menggunakan bahan pengawet telah dibuat sekian lama bagi tujuan dan rujukan akan datang.

2) Kajian terhadap tisu dan organ pesakit yang masih hidup adalah bagi menentukan diagnosis barah. Pembuangan organ yang selesai dikaji pada masa ini adalah dalam penelitian semula

Sukacita dipohonkan pandangan dan nasihat pihak Dato mengenai kedua-dua prosedur yang disebutkan di atas supaya pihak Jabatan akan lebih berwibawa dalam menangani isu yang berkaitan dengan etika perubatan secara Islam.

Jawapan :

الحمد الله الفتاح الوهاب الهادى إلى الحق والصواب , والصلاة والسلام على رسوله خاتم الأنبياء والرسل , وآله وصحبه أجمين

Menurut Kamus Dewan, post-mortem diertikan sebagai pemeriksaan dan pembedahan mayat untuk menentukan sebab­sebab kematian, ciri atau setakat mana perubahan dihasilkan oleh penyakit atau autopsi.

Para ulama fiqh terdahulu tidak membahaskan secara khusus dan detil berkaitan dengan pembedahan ke atas mayat melainkan perbahasan yang berkaitan dengan membedah perut mayat seorang ibu yang hamil untuk mengeluarkan janin dari perutnya sekiranya janin dalam perut tersebut ada harapan untuk hidup.

Asy-Syeikh asy-Syarbini aI-Khatib dalam Mugni al-Muhtaj menjelaskan bahawa
jika mayat perempuan telah siap ditanam akan tetapi terdapat di dalam perutnya janin yang berkemungkinan masih hidup dan usia janin itu telah mencapai enam bulan atau lebih, maka hendaklah digali dan dibelah perutnya dan dikeluarkan janin tersebut sebagai memenuhi hukum wajib kerana wajib dibelah perutnya sebelum lagi dia ditanam. Akan tetapi jika janin itu tiada harapan untuk hidup, maka tidaklah harus digali atau dibongkar.

Begitu juga dengan soal membedah perut mayat yang menelan harta orang lain. Dalam at- Tuhfah, Ibnu Hajar menyebutkan bahawa jika mayat itu sebelum matinya telah menelan harta (yang berupa barang atau benda) milik orang lain dan pemilik harta itu menuntutnya dan tidak seorang pun daripada kalangan ahli warisnya atau orang lain dapat mengganti harta tersebut dengan yang seumpamanya atau harganya, maka hendaklah digali kuburnya dan dibelah perutnya seterusnya dikeluarkan harta itu daripada perutnya dan dikembalikan kepada tuan punya harta.
(Hawasyi asy-Syarwani: 3/204)

Maka dalam memutuskan hukum berkaitan dengan membedah mayat ini para ulama masih bercanggah pendapat mengenainya. Sebahagian mereka mengatakan tidak harus membedah mayat jika tujuannya untuk mengetahui bentuk-bentuk dan fungsi-fungsi organ manusia kerana yang demikian itu memadai diketahui melalui organ-organ binatang. Antara mereka yang mengatakan demikian ialah asy-Syeikh Muhammad Bakhit al-Muthi'e, bekas Mufti Mesir. Manakal sebahagian lainnya seperti asy-Syeikh Hasanain MakhI mengatakan ia harus dilakukan dalam hal darurat. (Hukm Tasyrih al-Insan Baina asy-Syari'ah wa al-Qamln: 30-31)

Para ulama yang mengatakan tidak harus dilakukan pembedahan mayat itu adalah mengambil kira prinsip agama Islam yang sangat menjaga kemuliaan dan hak-hak seta kehormatan mayat selaku manusia. Antara dalil-dalil menjadi sandaran mereka ialah firman Allah Ta'ala:

ولقد كرمنا بنى ءادم وحملنهم فى البر والبحر ورزقناهم من الطيبت وفضلنهم على كثير ممن خلقنا تفضيلا

(سورة الإسراء : 70)

Tafsirnya: "Dan sesungguhnya Kami telah memuliakan anak-­anak Adam, dan Kami telah beri mereka menggunakan berbagai-bagai kenderaan di darat dan di laut dan Kami telah berikan rezeki kepada mereka daripada benda-benda yang baik-baik serta Kami telah lebihkan mereka dengan selebih-­lebihnya atas banyak makhluk-makhluk yang kamu telah ciptakan. "


Penghormatan Islam terhadap manusia tidaklah hanya setakat ketika hidupnya. Bahkan apabila manusia matipun jasadnya tetap wajib mendapat penghormatan yang selayaknya. Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh al-Bukhari bahawa Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam berdiri apabila mayat seorang Yahudi melintasi Baginda. Lalu salah seorang sahabat berkata dengan penuh kehairanan:
"Sesungguhnya jenazah itu jenazah orang Yahudi". Maka Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam bersabda (maksudnya): "Bukankah jenazah orang Yahudi itu jiwa (manusia) juga?"


Dalam hadis daripada Buraidah Radhiallahu 'anhu katanya:

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا أمر أميرا على خيش أو سرية أوصاه في خاصته بتقوى الله ومن معه من المسلمين خيرا ثم قال اغزوا باسم الله فى سبيل الله قاتلوا من كفر بالله اعزوا ولا تغلوا ولا تعدروا ولا تمثلوا ولا تقتلوا وليدا
(رواه مسلم)

Maksudnya: "Ketika Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam melantik seorang komandan pasukan tentera, secara khusus Baginda berpesan atau berwasiat kepadanya supaya dia selalu bertaqwa kepada Allah dan selalu berbuat baik terhadap orang-orang Islam yang ikut bersamanya. Baginda seterusnya berpesan: "Berperanglah di jalan Allah dengan sentiasa menyebut namaNya. Perangilah orang-orang yang kufur kepada Allah. Berperanglah dan jangan khianat dalam urusan harta rampasan. Jangan mengkhianati janji. Janganlah membunuh dengan cara yang kejam menurut nafsu dan jangan membunuh anak-anak kecil. "


(Hadis riwayat Muslim)


Para ulama menjelaskan larangan membunuh dengan cara yang kejam menurut nafsu atau apa yang disebutkan sebagai ولا تمثلوا bermakna jangan menghodohkan muka-muka musuh baik sebelum matinya atau pun setelah matinya.

Di riwayatkan oleh Abu Daud, Ibnu Majah, al-Baihaqi dan Imam Ahmad hadis Rasulullah, sabda baginda:

كسر عظم الميت ككسره حيا
(رواه أبو داود وابن ماجه والبيهقي وأحمد)

Maksudnya: "Memecah atau mematahkan tulang mayat sama seperti memecah atau mematahkannya sewaktu hidupnya. "


(Hadis riwayat Abu Daud, Ibnu Majah, al-Baihaqi dan Imam Ahmad)

Maka berdasarkan nash-nash di atas, menurut mereka membedah mayat itu adalah haram kerana kemuliaan manusia di sisi Allah Ta'ala itu wajib dipelihara tidak kira apapun agamanya.

Manakala pendapat para ulama yang mengatakan membedah mayat itu harus adalah berdasarkan qiyas kepada pendapat ulama yang mengharuskan membedah perut mayat yang hamil untuk mengeluarkan janin yang diharapkan hidupnya dan membelah perut orang yang menelan harta.

Di zaman mutakhir ini, para ulama cuba membahaskannya secara khusus. Dr Abdul Aziz Khalifah al-Qassar (1999) dalam Hukm Tasyrlh al-Insan Baina as-Syari'ah wa al-Qamln telah membahagikan tujuan pembedahan ke atas mayat itu kepada tiga jenis iaitu:

i. At-tasyrih al-jina'iy iaitu pembedahan yang dilakukan bagi tujuan menyiasat sebab-sebab kematian dan mengenalpasti jenis kematian bagi menyingkap sebarang kesamaran terhadap kejadian tertentu sehingga terbukti kebenaran dan tertegak keadilan.

ii. At-tasyrih al-maradhiy iaitu pembedahan yang dilakukan terhadap mayat yang terkena penyakit. Pembedahan tersebut adalah untuk mengetahui secara mendalam kesan penyakit tersebut ke atas si mati, apakah ia merupakan penyakit berjangkit atau bukan. Dengan pembedahan tersebut pihak kerajaan boleh mengambil langkah pencegahan untuk menghalang wabak tersebut daripada merebak sehingga mengancam keselamatan dan keamanan masyarakat.

iii. At-tasyrih at-ta'limiy iaitu pembedahan yang dilakukan ke atas mayat-mayat manusia di bihk-bilik mayat fakulti- fakulti perubatan dengan bimbingan doktor-doktor di universiti. Tujuannya ialah untuk mengetahui secara praktikal dalam bentuk langsung dan ilmiah mengenai anggota-anggota badan dan fungsi-fungsinya yang nyata dan tidak nyata.

Pembedahan bagi tujuan memantau penyakit dan membantu penyelesaian kes-kes jenayah adalah dua jenis bedah siasat yang dilakukan di Negara Brunei Darussalam.

Pembedahan Mayat Atas Sebab Jenayah

Menegakkan keadilan dan menolak kezaliman merupakan dua perkara yang diutamakan dalam syariat Islam. Banyak nash dan daliJ-daliI yang menunjukkan demikian. Antaranya firman Allah Ta'ala:

إن الله يأمر بالعدل والإحسن
(سورة النحل : 90)

Tafsirnya: “Sesungguhnya Allah memerintahkan untuk berlaku adil dan ihsan.”

(Surah an-Nahl: 90)

Firman Allah Ta’ala lagi:

إن الله يأمركم أن تؤدوا الأمنت إلى أهلها وإذا حكمتم بين الناس أن تحكموا بالعدل
(سورة النساء : 58)

Tafsirnya: "Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil.


Banyak lagi ayat-ayat al-Qur'an yang menuntut agar ditegakkan keadilan dalam apa jua perkara khususnya dalam kehakiman. Dalam hal ini, post-mortem adalah salah satu cara yang boleh membantu siasatan khususnya kematian yang disebabkan oleh jenayah. Dengan demikian hasil post-mortem akan membantu mahkamah dalam membuktikan kesalahan penjenayah dan melepaskan orang yang tidak bersalah supaya keadilan dapat ditegakkan dan kezaliman serta jenayah tidak berleluasa di alam masyarakat.

Pembedahan Mayat Atas Sebab Kajian Terhadap Penyakit

Dalam realiti pencapaian kemajuan bidang sains perubatan sekarang ini, banyak penyakit yang dikenalpasti melalui proses post-mortem. Hasil post-mortem mampu mengenal pasti penyakit dan membantu penyelidikan ubat-ubatan yang sesuai bagi mengatasinya. Post-mortem juga berfungsi memberi maklumat lanjut tentang keadaan sebenar suatu penyakit yang dihidap oleh seorang pesakit sehingga membawa kepada kematiannya. Dalam hal penyakit berjangkit pula, pihak berautoriti dapat merangka tindakan-tindakan yang perlu diambil tindakan. Ini bererti post-mortem itu boleh menjadi asas dalam mengambil langkah menyelamatkan nyawa orang ramai, lebih-lebih lagi jika kematian itu dikenalpasti berpunca daripada penyakit yang menular dan boleh merebak dengan cepat seperti penyakit Sindrom Pernafasan Akut Teruk (SARS) yang mana telah mengejutkan penduduk seluruh dunia baru-baru ini.

Begitulah juga dengan penyakit-penyakit seperti aids, denggi dan seumpamanya. Maka mashlahat post-mortem ini ialah sebagai jalan dan langkah berjaga-jaga ke arah pencegahan merebaknya penyakit tersebut.

Kaedah Syara’

Islam menolak perkara-perkara yang membawa kemudharatan sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam:

لا ضرر ولا ضرار

(رواه ابن ماجه وأحمد)

Maksudnya: "Tiada mudharat dan tiada kemudharatan.


(Hadis riwayat Ibn Majah dan Imam Ahmad)

Dalam kaedah fiqh pula disebutkan (kemudharatan itu dihindarkan). Dalam kaedah lain pula disebut (kemudharatan itu tidak dihindarkan dengan kemudharatan). Sebagai agama yang sangat bersungguh-sungguh menjaga kemashlahatan hidup manusia, maka Islam menolak kemudharatan itu sehingga ada kalanya perkara-perkara yang dilarang itu menjadi harus dilakukan sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta 'ala:

فمن اضطر غير باغ ولا عاد فلا إثم عليه إن الله غفور رحيم
(سورة البقرة : 183)

Tafsirnya: "Maka sesiapa terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang dia tidak mengingininya dan tidak pula melampaui batas (pada kadar benda yang dimakan itu) , maka tidaklah dia berdosa. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Pengasih. "

(Surah al-Baqarah: 173)

FirmanNya lagi:

وما جعل عليكم فى الدين من حرج
(سورة الحج : 78)

Tafsirnya: ''Dia (Allah) tidak menjadikan kamu menanggung sesuatu keberatan dan susah payah dalam perkara agama. "


(Surah ai-HaJJ.• 78)

Kaedah fiqh pula menyebutالضروريات تبيح المحظورا (darurat itu mengharuskan perkara yang dilarang). Namun keharusan melakukan yang diharamkan itu tidaklah terbuka seluas­luasnya. Ia dibolehkan hanya pada kadar yang dihajati sahaja. Demikianlah juga halnya dengan post-mortem.

Menurut aI-Imam 'Izzuddin bin Abdul Salam:

أن ما احل لضرورة أو حاجة يقدرها ويزال بزوالها
Ertinya: ''Bahawasanya apa yang dihalalkan kerana darurat atau hajat adalah dihadkan mengikut kadarnya dan dihilangkan dengan ketiadaannya. "

Kaedah yang lain pula menyebutkan: "Apabila bertembung dua mashlahat maka diutamakan yang paling kukuh mashlahatnya dan apabila bertembung antara dua keburukan maka keburukan atau kerosakan yang paling ringanlah yang harus dilaksanakan untuk mengelak daripada keburukan yang lebih dahsyat antara keduanya. "

Melakukan post-mortem atau bedah siasat ke atas mayat kerana penyakit itu, kita dapati bahawa ia mengandungi beberapa kemashlahatan umum. Antaranya:

1. Menyelamatkan orang ramai daripada penyakit berjangkit.


2. Meningkatkan tahap kesihatan dan keharmonian hidup masyarakat melalui pemberian rawatan dan ubatan yang betul

Sementara bedah siasat bagi tujuan genayah itu berperanan:

1. Menjaga kesahihan hukuman dalam perbicaraan

2. Menolak kezaliman

3. Menjaga dan mengelakkan individu daripada terlibat dengan dendam dan bermusuh-musuhan.

Maka mashlahat-mashlahat ini merupakan mashlahat umum yang perlu diutamakan. Sebahagian ulama Syfi’iyyah, Hanafiyyah, Malikiyyah dan Hanabilah menqiyaskan keharusan melakukan post-mortem terhadap mayat bagi tujuan mengesan jenayah dan mengesan penyakit itu dengan keharusan pembedahan perut mayat untuk mengeluarkan kandungannya kerana menyelamatkan nyawa. Begitu juga dengan membedah perut mayat kerana mengeluarkan harta orang hidup seperti yang disebutkan sebelum ini. Maka post-motem bagi tujuan mashlahat-mashlahat seperti di atas adalah lebih utama. (Hukm Tasyrih al-Insan Baini asy-Syari’ah wa al- Qanun, 1999:37-40)


Etika Membedah Mayat

Sekalipun sebahagian ulama mengharuskan bedah siasat mayat, namun keharusan yang diberikan itu bukanlah secara mutlak atau terbuka luas tanpa had atau batasnya, sesuai dengan kehendak syara’ seperti ayat 173 daripada al-Baqarah di atas dan kaedah-kaedah fiqh yang terdahulu dan berikutnya. Kerja-kerja post-matem itu perlu dilaksanakan dengan mengambil kira perkara-perkara yang menjadi tuntutan syara’ Antaranya:

i. Menjaga Had Keperluan (Darurat)

Seperti yang diterangkan di atas, bedah siasat itu diharuskan berdasarkan keperluan (hajat) yang menjadi sebab pembedahan tersebut dilakukan. Namun keperluan yang dimaksudkan di sini adalah keperluan yang benar-benar mendesak (darurat). Darurat itu menjadi ‘illah atau sebab yang mengharuskan post-moyem. Jika tidak ia adalah dilarang kerana dikira melakukan penganiayan terhadap mayat, tidak menghormatinya dan menghodohkan rupa bentuk mayat. Kita percaya bahawa syarat kerana darurat itu adalah syarat yang mesti dikenakan atau diaplikasikan dalam semua tujuan post-motem itu dijalankan iaitu sama ada atas sebab mengenal pasti penyakit atau pun atas faktor jenayah.

Sebagai missal, si mati yang menunjukkan tanda-tanda kemungkinan diracun, atau ada bentuk kecederaan yang dialaminya sangat meragukan. Maka untuk memastikannya dia perlu dibedah. Keperluan untuk mengenal pasti punca kematiannya seperti ini adalah sangat mendesak. Ini bererti post-motem itu bukanlah diharuskan secara samarata ke atas semua mayat kerana kecelakaan di jalan raya umpamanya.



ii. Melaksakan Pembedahan Setakat Yang Diperlukan Sahaja

Keharusan post-motem itu hendaklah diukur berdasarkan kadar keperluan atau darurat sebagaimana disebut di dalam kaedah fiqh: الضرورات تقدر بقدرها (darurat itu diukur berdasarkan kadar keperluannya). Berdasarkan kaedah ini, pembedahan yang dilakukan itu tidak diharuskan melampaui batas atau had rukshah yang telah diberikan, kerana mengambil kira hukum asal pembedahan mayat tanpa sebarang sebab adalah haram. Oleh itu dalam menjalankan pembedahan ke atas mayat adalah menjadi kewajipan untuk hanya membedah mana-mana bahagian mayat yang diyakini boleh membantu pihak yang berkenaan mencapai matlamat daripada bedah siasat yang dijalankan.

iii. Melaksanakan Pembedahan Dengan Lemah Lembut

Secara umum meraka yang melakukan pembedahan ke atas mayat hendaklah menghormati mayat yang dibedah dengan menjalankan pembedahan itu secara yang paling cermat iaitu dengan adab-adab yang tidak merosakkan kehormatan dan kemulian mayat manusia.

Ketika Imam an-Nawawi menbicarakan tentang perkara yang patut dilakukan ke atas mayat sejurus sahaja kematiannya, beliau menekankan bahawa ahli keluarga adalah dituntut supaya memejamkan matanya dan menutup keseluruhan badannya dengan kain, serta menghadapkan mukanya ke arah qiblat. Ia hendaklah dilakukan oleh ahli keluarga yang paling lemah lembut di kalangan mahramnya. Imam an-Nawawi berkata:

ويتولى ذلك أرفق محارمه


Ertinya : “Dan orang yang menangani perkara itu ialah orang paling berlemah lembut daripada kalangan mahramnya.”
(An-Nawawi Minhaj ath-Thalibin, 2000: 1/322)

Berdasarkan keterangan di atas, maka hendaklah dilakukan pembedahan itu dengan cara yang lemah lembut sesuai dengan tuntutan menghormati mayat seperti mengangkat dan meletakkannya ke tempat bedah dengan lembut dan cermat.

iv. Menjaga Aurat Mayat

Menjaga aurat si mati khususnya jika mayat itu perempuan. Oleh itu orang yang sepatutnya melakukan pembedahan ke atas mayat perempuan ialah doktor bedah perempuan juga. Ini kerana haram memandang aurat mayat perempuan itu oleh lelaki asing. Kita lihat ini sesuai dengan pendapat ulama seperti Imam ar-Rafi’e dan al-Baghawi yang tidak mengharuskan lelaki asing memandikan mayat perempuan asing yang tiada hubungan mahram jika tiada seorang perempuan pun ketika itu ataupun mahramnya, bahkan hendaklah dimandikan mayat itu dengan mencurahkan air ke atas keseluruhan badan mayat perempuan itu yang ditutup dengan kain yang tebal tanpa langsung menggunakan tangan. Menurut Imam an-Nawawi, (pendapat yang ashah) mayat itu tidak dimandikan bahkan ditayammumkan sahaja.


Dalam kitab al-Iqna’ karangan asy-Syarbini al-Khatib bahawa hukum haram menyentuh itu tidak gugur dengan sebab kematian. Dalam makna yang lain walaupun perempuan itu telah menjadi mayat. Bagaimanapun juga, jika tiada langsung dockor bedah perempuan, maka tiadalah halangan untuk dilakukan proses pembedahan itu oleh doktor lelaki atas sebab-sebab darurat.

Dalam hal melihat aurat ini, orang yang melakukan pembedahan itu hendaklah melihat aurat mayat dengan sengaja sekalipun mereka daripada sesama jenis, kerana antara etika orang yang memandikan mayat ialah tidak diharuskan melihatnya kecuali pada kadar yang diperlukan pada bahagian bukan aurat. Sedangkan perbuatan memandikan mayat itu adalah wajib. Menurut Imam an-Nawawi, orang yang memandikan mayat itu hendaklah jangan melihat badan si mati melainkan kadar hajat yang bukan terdiri daripada aurat. ( An-Nawawi, Minhaj ath-Thalibin, 2000: 1/351-352)

v. Suasana Tenang

Ketika menjalankan pembedahan itu sewajarnya tidak diganggu dengan bunyi-bunyian yang bising kerana ia dianggap tidak memuliakan mayat. Perkara ini sesuai dengan kenyatan asy-Syeikh Sa’ad bin Muhamad Ba ‘asyin, bahawa makruh meninggikan suara ketika dalam perjalanan mengangkat jenazah (untuk dikebumikan) dan juga dalam keadan memandikan, mengkafankan dan ketika meletakkanya ke dalam kubur. Menurut Ibnu Ziyad pula adalah di sunatkan untuk menyebukan diri dengan berzikir dengan suara perlahan. (Asy-Syeikh Sa’id bin Muhammad Ba ‘Asyin, 1992-399).


Pengendalian Mayat Setelah Selesai Penyiasatan atau Kajian

Sebagaimana yang dituntut oleh syara’ bahawa mayat manusia itu wajib disempurnakan dengan sebaik mungkin. Dalam pengalaman post-mortem ,mayat yang dibedah pastinya akan dikerat atau dipotong pada bahagian –bahagian yang tertentu untuk dibuat kajian dan penyelidikan .Dalam hal ini mana-mana anggota yang telah dilukai atau di potong hendaklah dipasang atau dikembalikan semula sebelum dimandikan ,dikafankan ,disembahyangkan dan seterusnya ditanam bersama-sama mayat tersebut.

Oleh yang demikian apapun matlamat dan tujuan post- mortem itu dijalankan ,kajian atau siasatan hendaklh dibuat secepat mungkin dan janganlah sampai bahagian tubuh si mati terbiar dalam jangka waktu masa yang lama. Penyempurnaan jenazah itu wajib disegerakan sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ,bahawa Rasulullah Shalallahu ‘ alaihi wasalam bersabda:

Maksudnya :
“ Segerakanlah jenazah ,jika jenazah itu baik maka kebaikan yang kamu yang kamu ajukan kepadanya .Jika jenazah itu selain itu ( buruk ) maka kamu meletakkan keburukan daripada tengkok-tengkok kamu.”

( Hadis riwayat al-Bukhari)

Imam an-Nawawi ada menjelaskan bahawa hendaklah desegerakan memandikan mayat itu apabila diyakini matinya . (An-Nawawi , Minhaj ath-Thalibin,200 : 1/322)


Pengendalian Anggota/Organ

Tuntutan menyegerakan pengkebumian mayat itu merupakan salah satu ciri menjaga kehormatan mayat.Keseluruhan badan mayat hendaklah ditanam dengan keadaan yang sempurna seperti mana asalnya. Maka post-mortem yang melibatkan mayat orang Islam hendaklah mengambil kira tuntutan ini dengan mengembalikan anggota atau organ berkenaan untuk disempurnakan bersama-sama anggota tubuh badan mayat ( jenazah) .


Namun ada kalanya organ itu memerlukan masa yang terlalu lama disimpan di dalam makmal kerana sebab-sebab tertentu seperti kekurangan tenaga dari segi kepakaran,kekurangan alat dan sebagainya.Daripada amalan yang dijalankan sekarang, jenazah berkenaan akan dikebumikan ,sementara anggota atau organ yang dipisahkan untuk penyiasatan atau kajian masih dalam simpanan makmal. Soalnya bagaimanakah mengendalikan anggota yang telah diambil dari badan simati itu setelah kajian dan siasatan dijalankan ?


Membakar Anggota atau Organ

Setakat maklumat yang kita perolehi ,pemusnahan terhadap anggota atau organ yang telah dijalankan. Penyiasatan itu ialah dengan cara membakarnya mengikut prosedur perubatan dengan alasan mengelakkkan kemudharatan seperti jangkitan .

Perbuatan membakar mayat atau mana-mana bahagian mayat itu adalah bercanggah dengan cara yang digariskan oleh syara’ dalam menyempurkan mayat.

Membakar mayat itu haram kerana amalan tersebut dikira mengazab atau menyeksa mayat dengan api sedangkan manusia tiada hak dalam perkara tersebut. Selain itu ia juga dikatakan sebagai mencemari kehormatan mayat. (Asy-Sya’rawi,al-Fatawa, 1999:608)

Menurut islam selepas selesai urusan memandikan, mengkafankan dan menyenbahyangkan, mayat itu ditanam atau dikubur. Adapun cara yang dipraktikan di beberapa pusat kesihatan, anggota atau organ yang telah selesai disiasat itu akan dimusnahkan dengan cara membakarnya atas alasan itulah cara yang terbaik untuk mengelak jangkitan dan sebagainya. Cara ini adalah amat diragukan.

Setakat pengetahuan kita virus HIV adalah virus yang cepat berjangkit seperti mana juga dengan virus SARS yang menggawatkan dunia baru-baru ini. Mayat mangsa-mangsa virus tersebut diselesaikan dengan cara mengkebumikannya dengan prosedur-prosedur tertentu bagi memastikan kuman-kuman itu tidak berjangkit. Dalam hal ini, kita tidak mendengar pakar perubatan yang mengatakan mayat mangsa virus-virus berkenaan itu mesti dibakar demi menyelamatkan orang lain. Jika demikian penyempurnaan mayat secara keseluruhannya, maka adalah lebih tipis jangkitannya pada kadar yang berpunca daripada sebahagian anggota atau sebahagian organ dan seumpamanya. Apatah lagi jika ia dilakukan dengan lebih teratur seperti disimpan dalam peti setelah dibubuh dengan bahan kimia tertentu dan kemudian dikuburkan.

Saya berpendapat bahawa membakar anggota atau organ itu bukanlah satu-satunya carapengendalian. Jika kita mahu meraikan tututan syara’, maka anggota, organ atau tisu yang tinggal itu akan disempurnakan dengan cara menguburnya bukan dengan cara membakarnya, kerana perbuatan membakarnya itu bertentangan dengan kehendak hukum syara’.

Hukum Menyembahyangkan Anggota

Asy-Syeikh Sa’id bin Muhammad Ba ‘Asyin di dalam kitabnya Busyra al-Karim menjelaskan bahawa
sembahyang ke atas anggota itu wajib jika anggota badan lainnya juga telah dimandikan dan belum disembahyangkan. Jika anggota yang lainnya telah pun disembahyangkan maka sembahyang ke atas anggota anggota yang dijumpai itu adalah sunat.

Adapun anggota yang terpisah ketika seseorang itu masih hidup, maka anggota berkenaan tidak wajid disembahyangkan. Ia hanya sunat dibungkus dengan kain dan ditanam sekiranya ketika hendak menguruskan anggota itu orang berkenaan telah meninggal. Jika dia belum meninggal maka sunat ditanam sahaja tanpa perlu membungkusnya.
(Busyra al-Karim:2/409)

Menanam Anggota


Cara menanam anggota yang dipotong itru sama ada yang terpisah setelah kematiannya atau terpisah ketika hidupnya adalah dengan cara menimbusnya di bawah tanah yang menghalang daripada terhidu baunya dan tidak dibongkar oleh binatang buas. Wajib dihadapkan ke kiblat dengan meletakkan sekira-kira mempunyai kedudukanya ketika anggota berkenaan dikuburkan dalam keadaan bersambung dengan badan asalnya.

(Hawasyi asy-Syarwani wa Ibn Qasim al—‘Abadi)

Maka berdaasarkan penjelasan di atas, anggota atau organ yang dikeluarkan dari orang yang telah meninggal dunia bagi tujuan bedah siasat atau post-motem, apabila selesai kajian mengenainya wajib disempurnakan mengikut ketetapan seperti di atas iaitu jika mayat orang berkenaan telah selesai dimandikan, disembahyangkan dan dikebumikan, maka anggota yang tertinggal itu hendaklah dumandikan dan dibungkus dengan kain. Selepas itu sunat disembahyangkan sebelum ditanam.

Adapun tisu atau organ yang diambil dari pesakit ketika dia masih hidup bagi tujuan kajian kesihatan, maka sunat membungkusnya dengan kain dan seterusnya ditanam jika tisu atau organ itu hendaklah dibuang setelah pesakit itu meninggal dunia. Jika tisu atau anggota itu hendaklah disempurnakan pengendaiannya ketika pesakit berkenaan masih hidup, maka adalah sunat anggota tersebut ditanam sebagai memulaikan tuannya sekalipun tidak dibungkus dengan kain. Namun jika dibungkus tidaklah mengapa.

Negara asal : Brunei darussalam

Badan yang mengisu fatwa : Jabatan Mufti Kerajaan, Jabatan Perdana Menteri, Negara Brunei Darussalam.

Penulis/Ulama : Ustaz Haji Awang Abdul Aziz bin Juned

Tarikh Diisu : 2003

Nota: FATWA MUFTI KERAJAAN BRUNEI 2003

Tiada ulasan:

KONGSIKAN

Jom Ikut Kuliah Agama Secara Online!

Jom Menuntut Ilmu !

Ahli Aqidah/Usuluddin/Tasawuf

Ahli Tafsir/Usul Feqh/Feqh/Feqh Perbandingan

Ahli Hadith

Ahli Mazhab Syafie

Ahli Perubatan Islam

Ahli Psikologi/Kaunseling

Ahli Perbandingan Agama

Ahli Bahasa Arab

Ahli Qira'at / Tajwid

  • Renungan - BERUNTUNGNYA ORANG YANG RAJIN MENGAJI. Nabi Muhammad S.A.W bersabda: "Barangsiapa membaca surah Alam Nasyrah, seperti ia mendatangi aku dan aku mengambil k...
    Setahun yang lalu
  • FAWASIL (SURAH UMM AL-QURAN) - MATAN NAZIMAH AL-ZUHR (MATAN ILMU FAWASIL) KARANGAN IMAM AL-SYATHIBI سورةُ أُمُّ القُرْآن وأُمُّ القُرْآن الكُلُّ سَبْعاً يَعُدُّها ولَكِن ع...
    Setahun yang lalu
  • Video Bacaan Hukum Qalqalah - Sekiranya anda telah membaca artikel saya yang lepas tentang hukum bacaan Qalqalah, tentu anda telah pun faham secara teorinya apakah yang dikatakan qalqal...
    4 tahun yang lalu

Ahli Pemikir Islam

Ahli Kajian Dan Penyelidikan