CARIAN ILMU DI JOMFAHAM :

KONGSIKAN

Isnin, 13 Ogos 2012

Adakah selawat selepas setiap 2 rakaat solat sunat terawih adalah bid'ah ?


Soalan :

Adakah harus dibaca surah al-Ikhlas setiap empat rakaat solat Tarawih dan adakah harus berselawat ke atas Nabi SAW selepas setiap dua rakaat solat Tarawih?
 


Jawapan :

Sudah menjadi kebiasaan umat Islam di Malaysia membaca surah al-Ikhlas dan berselawat ke atas Nabi SAW dalam melaksanakan solat Tarawih. Jesteru itu, marilah kita renung perbahasan hukum berhubung perkara tersebut:


Tuntutan syarak menyuruh kita membaca al-Quran secara mutlaq tanpa ditentukan waktu dan keadaan kecuali beberapa keadaan terkecuali seperti dalam keadaan janabah. Sementara itu, Rasulullah SAW ada menjelaskan kelebihan membaca surah al-Ikhlas dan digalakkan membacanya pada waktu malam sebagaimana sabda Baginda kepada para sahabatnya,

أَيَعْجِزُ أَحَدُكُمْ أَنْ يَقْرَأ فِى لَيْلَةٍ ثُلُثَ القُرْآنِ، قَالُوا: وَكَيْفَ يَقْرَأُ ثُلُثَ القُرْآنِ، قَالَ: قُلْ هُوَ اللهُ أُحَدٌ تَعْدِلُ ثُلُثَ القُرْآنِ.

Yang bermaksud, Adakah sukar bagi kamu untuk membaca pada waktu malam 1/3 al-Quran. Sahabat bertanya: Bagaimana hendak membaca 1/3 al-Quran. Baginda menjawab: (Bacalah) قل هو الله أحد (surah al-Ikhlas) kerana ianya menyamai 1/3 al-Quran.


Diriwayatkan oleh Muslim, daripada Abi al-Darda’ dan al-Bukhari, Daripada Abi Said al-Khudri ra, daripada Aishah ra

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلهِ وَسَلَّمَ بَعَثَ رَجُلاً عَلَى سَرِيَّةِ، وَكَانَ يَقْرَأُ لأَصْحَابِهِ فِى صَلاَتِهِ فَيَخْتِمُ بـ (قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ) فَلَمَّا رَجَعُوا ذَكَرُوا ذَلِكَ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ: سَلُوهُ لأَيِّ شَيْء يَصْنَعُ ذَلِكَ، فَسَأَلُوهُ، فَقَالَ: لأَنَّهَا صِفَةُ الرَّحْمَنِ، وَأَنَا أُحِبُّ أَنْ أَقْرَأَ بِهَا، فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلهِ وَسَلَّمَ: أَخْبِرهُ أَنَّ اللهَ يُحِبُّهُ.

Yang bermaksud, Nabi SAW telah mengutus seorang lelaki ke Syria. Dia selalu membaca قل هو الله أحد (surah al-Ikhlas) pada akhir solat ketika bersama sahabatnya. Apabila mereka pulang para sahabat mengadu perkara tersebut kepada Nabi SAW dan Baginda bersabda: Tanya dia kenapa dia berbuat demikian. Lalu sahabat bertanya kepadanya dan dia menjawab: Kerana surah itu terkandung sifat al-Rahman (Allah) dan aku suka dan kasih untuk membacanya. Nabi SAW bersabda: Beritahu dia bahawa turut  kasih kepadanya.


Begitu juga berselawat ke atas Nabi SAW adalah sebahagian amalan yang afdhal dilakukan dan diterima oleh Allah.

إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَتَسْلِمُوا تَسْلِيمًا
Yang bermaksud, Sesungguhnya Allah dan malaikatNya bersalawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad, s.a.w.); wahai orang-orang yang beriman, bersalawatlah kamu kepadanya serta ucapkanlah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya.
(al-Ahzab, 56)

Perintah ini adalah mutlaq, yang bermaksud ianya umum pada tempat, masa, diri seseorang dan keadaan. Sesiapa mendakwa, tanpa dalil, ianya haram dilakukan pada waktu tertentu maka dia telah menyempitkan apa yang Allah telah luaskan. Ini kerana mengikat sesuatu yang mutlaq dan mengkhususkan yang umum tanpa dalil merupakan bid’ah yang buruk.

Kesimpulannya, membaca surah al-Ikhlas dan berselawat ke atas Nabi SAW ketika melaksanaan solat Tarawih adalah harus dan disyariatkan.

والله سبحانه وتعالى أعلم

Rujukan
Darul Ifta’ al-Misriyah


Sumber : http://www.muftins.gov.my/index.php/arkib2/tarekat-tassawuf/738-hukum-membaca-surah-al-ikhlas-dan-berselawat-ke-atas-nabi-saw-ketika-melaksanakan-solat-tarawih

Tiada ulasan: