CARIAN ILMU DI JOMFAHAM :

KONGSIKAN

Ahad, 19 Oktober 2008

Memahami Keutamaan (Bah 1)

Terjemahan : Tidaklah sama antara Mukmin yang duduk (yang tidak turut berperang) yang tidak mempunyai uzur dengan orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya. ALlah melebihkan orang -orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya melebihi orang-orang yang duduk, satu darjat. Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (syurga) dan ALlah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar. (Iaitu) beberapa darjat daripadaNya, keampunan serta rahmat. Dan adalah ALlah s.w.t Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Surah An Nisa' 4 : 95-96)

Ada umat Islam yang melebih2kan pergi haji ke Mekah, sehinggakan setiap tahu pergi ke Mekah tanpa keperluan. Sedangkan yang wajib hanya sekali seumur hidup (untuk yang berkemampuan). Sedangkan sepatutnya dapat digunakan untuk membangunkan ekonomi Umat Islam, dalam membantu perjalanan dakwah. Membantu para pelajar yang memerlukan bantuan pengajian. Lihatlah berapa ramai pelajar yang miskin tetapi tidak dapat melanjutkan pelajarannya, ada juga yang terpaksa meminjam.

Begitu juga dalam membangunkan kerja dakwah yang selama ini dipandang sepi - lihat sahaja peningkatan masalah sosial setiap tahun, jumlah yang murtad.


Ada umat Islam yang melakukan pembaziran setiap duitnya dengan menggunakan sms bagi mengundi artis tertentu berbanding menggunakan duitnya bagi tujuan bersedekah, membeli buku pelajaran dan yang bermanfaat.

ilmu adalah cahaya yang menjelaskan yang mana satu perlu diikuti, perbuatan yang baik dan mana yang perlu ditolak, perbuatan yang benar dan mana perbuatan yang salah.

Gunakanlah wang yang berlebihan di jalan yang sepatutnya demi pembangunan insan, untuk menerbitkan dan penterjemahan buku. Kedapatan hari ini kebanyakan kitab yang ada diterjemahkan kebanyakannya hanya dari ulamak saudi. Di manakah penterjemahan yang dilakukan dari pendapat ulamak -ulamak syria, jordan, maghribi dan sebagainya? Tiadakah usaha untuk mempelbagaikan lagi ilmu dari dunia Islam?

Imam al Ghazali tidak setuju dengan orang-orang yang hidup sezaman dengannya, di mana mereka hanya belajar fiqh dan perkara-perkara yang sejenis dengannya sahaja, padahal pada masa yang sama di negeri mereka tidak ada seorang doktor Yahudi atau Nasrani.

Begitulah yang kedapatan sekarang ini, apabila mereka yang sepatutnya mempunyai kepakaran di dalam bidang kritikal, menyibukkan diri dalam bidang feqah yang sepatutnya diserahkan kepada mereka yang pakar. Bukan bermakna tidak penting perkara hukum hakam. Tetapi sekiranya sehingga mengabaikan profesion yang sebenar. Maka siapakah yang akan mengisi kedudukan tersebut? Seringkali kita lupa mengenai tuntutan fardhu kifayah yang sekiranya diabaikan umat Islam akan menderita apabila tiada seorang pun yang ahli di dalam bidang tersebut.

Siapakah yang menguasai bidang ekonomi ketika ini? Yang berjaya mencipta fesyen membuka aurat yang dipakai oleh wanita Muslimah? Menguasai bidang telekomunikasi? Darihal pembuatan? Industri Halal dan Haram?

Tiada ulasan: